alexametrics

Habib Jindan: Ramadhan Bulan Terbaik untuk Muhasabah

loading...
Habib Jindan: Ramadhan Bulan Terbaik untuk Muhasabah
Pimpinan Yayasan Al-Fachriyah Ciledug Tangerang, Al Habib Jindan bin Novel bin Salim bin Jindan. Foto/Dok Nabawi
Bulan Ramadhan menyimpan banyak kemuliaan dan keutamaan, salah satunya diturunkannya Alqur’anul Karim. Beruntunglah mereka yang menjadikan bulan ini sebagai momentum muhasabah sekaligus memperbaiki diri.

Pimpinan Yayasan Al-Fachriyah Ciledug Tangerang, Al Habib Jindan bin Novel bin Salim bin Jindan dalam ceramahnya di Masjid Namira, Tebet Jakarta Selatan belum lama ini menyampaikan nasihat indah seputar Ramadhan. (Baca Juga: Puasa itu Proses Menghadirkan Allah)

Kata Habib Jindan, turunnya Alqur'an di bulan Ramadhan itu dari Lauhul Mahfudz ke Baitul ‘Izza, dan itu terjadi di bulan Ramadhan, tepatnya pada malam Lailatul Qadar.
Sebagaimana firman Allah dalam Alqur’an, "Sesungguhnya Kami telah Menurunkannya (Al-Qur'an) pada Malam Lailatul Qadar. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itmu lebih baik daripada seribu bulan. Pada malam itu turun para Malaikat dan Ruh (Jibril) dengan izin Tuhannya untuk mengatur semua urusan. Sejahteralah (malam itu) sampai Terbit Fajar." (QS. Al-Qadar)



Lailatul Qadar lebih baik daripada seribu bulan. Barang siapa yang mendapat taufiq 10 tahun, 12 tahun berturut-turut bisa beribadah di malam Lailatul Qadar, maka itu sama seperti 1.000 bulan mengalahkan Lailatul Qadar. Tidak dibilang sama, tetapi lebih baik dari 1.000 bulan.

Di bulan Ramadhan ini umat Islam punya banyak agenda. Di antaranya salat, puasa, mengeluarkan zakat, kemudian tilawah Qur'an, shadaqah, infaq, i'tikaf. Itu semua adalah agenda Ramadhan. Berbagi rizki kepada masyarakat, lingkungan, keluarga itu adalah agenda Ramadhan.

Puasa zahirnya jelas jaga diri dari makanan, jaga diri dari minuman, jaga diri dari ghibah, dan lain sebagainya. Kemudian batinnya puasa adalah menjaga diri dari perbuatan maksiat, menjaga diri dari perbuatan dosa.

“Makanan halal, kalau siang hari bulan Ramadhan jadi haram. Minuman halal, kalau siang hari di bulan Ramadhan jadi haram. Bagaimana halnya sesuatu yang asalnya haram, bergosip haram, berdusta haram, mencaci haram, namimah provokasi haram, melihat hal-hal yang porno haram, mencuri haram, salaman dengan yang bukan mahram haram. Mau bulan Ramadhan atau pun bukan bulan Ramadhan, diharamkan,” kata ulama yang pernah menimba ilmu di Hadramaut, Yaman ini.

Mengenai amal ibadah, kata Habib Jindan, di bulan Ramadhan amal ibadah dilipatgandakan 70 kali lipat sebagaimana dalam hadits, amalan sunnah digandakan 70 kali lipat seperti fardhu. Amalan fardhu digandakan 70 kali lipat seperti fardhu di luar bulan Ramadhan.Begitu juga jika berpapasan dengan malam Lailatul Qadar. Ada orang yang sedang baca Qur'an seperti membaca Qur'an 1.000 bulan, sedekah 1.000 bulan, sujud 1.000 bulan, salat 1.000 bulan. “Nah ini nonton sinetron 1.000 bulan, ngegosip 1.000 bulan, ngatain orang 1.000 bulan, fitnah 1.000 bulan, berbohong 1.000 bulan, mencuri 1.000 bulan,” katanya.

Makanya kalau di bulan Ramadhan dikumandangkan panggilan di pagi dan sore hari. Apa panggilan tersebut? “Menyadarkan kita, tapi kita gak dengar dengan kuping kita. Buka hati, bayangkan dengan hati kita sehingga hati kita dengar apa yang disabdakan oleh Nabi Muhammad shallallaahu 'alaihi wa sallam, dikumandangkan panggilan selama bulan Ramadhan, wahai pencari kebaikan datanglah, ini waktunya, ini masanya, ayo mendekat, ayo jalankan wahai pencari kebaikan. Wahai orang yang masih mau bikin jahat, stop, ayo taubat," ajaknya.

Habib Jindan juga mengimbau umat Islam agar tidak tidak sibuk berpolitik di bulan Ramadhan. “Berbulan-bulan kita dirusak sama politik, masa’ bulan Ramadhan mau dirusak juga sama politik. Enggaklah. Ngurusin presiden buat 5 tahun apa ngurusin Ramadhan buat tiket akhirat kita? Wallahi, ngurusin Ramadhan buat tiket akhirat kita,” katanya.

Amalnya kita seharusnya lebih baik, puasa lebih baik, tarawih lebih baik, tahajjud lebih baik daripada apa yang disibukkan oleh manusia. “Kita menangis di masjid, kita menangis di sujud, kita menangis di sajadah. Tarawih jangan kalah, niat selama bulan Ramadhan jangan luput tarawih satu kali pun juga. Selama bulan Ramadhan jangan luput salat berjama'ah sekali pun. Jika ini kita lakukan, maka Maa Syaa Allah ini setiap waktu kita pemenang,” terang Habib Jindan.

Kemudian di bulan Ramadhan jaga puasa kita dari yang haram, dari yang dimurkai Allah. Ghibah, namimah, fitnah, makanan yang haram. Nabi SAW bersabda (yang artinya): “Barang siapa yang tidak meninggalkan perkataan dusta malah mengamalkannya, maka Allah tidak butuh dari rasa lapar dan haus yang dia tahan.” (HR. Bukhari No. 1903)

Agenda Ramadhan kita sedekah, jangan pelit. Kasih orang berbuka puasa, kasih makan orang yang berinfaq. Itu dilipatgandakan pahalanya oleh Allah. “Yang kasih makan orang yang berbuka puasa dia mendapatkan pahala itu orang tanpa mengurangi pahalanya. kasih makan orang yang berbuka puasa,” jelasnya.

Kemudian agenda Ramadhan yaitu i'tikaf di masjid, memakmurkan masjid. “Mari kita introspeksi diri kita. Perbanyak sujud, perbanyak keluarin air mata di bulan Ramadhan. Kita gak tahu mungkin ini Ramadhan terakhir kita. Bahkan tahun depan kita belum tentu bisa ketemu bulan Ramadhan. Mudah-mudahan Allah berikan kita Taufiq agar bisa menangis saat membaca Alqur'an, menangis saat sujud, menangis dalam raka'at yang kita jalankan. Tangisan yang ikhlas karena Allah Subhaanahu Wa Ta'ala,” tutup Habib Jindan.
(rhs)
cover top ayah
اِنۡ تَجۡتَنِبُوۡا كَبٰٓٮِٕرَ مَا تُنۡهَوۡنَ عَنۡهُ نُكَفِّرۡ عَنۡكُمۡ سَيِّاٰتِكُمۡ وَنُدۡخِلۡـكُمۡ مُّدۡخَلًا كَرِيۡمًا
Jika kamu menjauhi dosa-dosa besar di antara dosa-dosa yang dilarang mengerjakannya, niscaya Kami hapus kesalahan-kesalahanmu dan akan Kami masukkan kamu ke tempat yang mulia (surga).

(QS. An-Nisa:31)
cover bottom ayah
preload video
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak