alexametrics

I'tikaf Sambil Bekerja, Bolehkah?

loading...
Itikaf Sambil Bekerja, Bolehkah?
Suasana i'tikaf di Masjdi Nabawi Madinah. Foto/dok labbaik.id
I'tikaf merupakan ibadah yang sangat dianjurkan oleh Nabi Muhammad shallallahu alaihi wa sallam (SAW) pada 10 terakhir bulan Ramadhan. I'tikaf artinya berdiam diri dalam masjid untuk beribadah mendekatkan diri kepada Allah Ta’ala.

Di Indonesia khususnya di kota-kota besar memiliki masalah tersendiri. Di mana sebagian besar warganya berprofesi karyawan tidak memiliki waktu maksimal untuk i’tikaf karena siang harinya mereka bekerja. (Baca Juga: Tata Cara Iktikaf dan Bacaan Niat yang Benar)

Berikut penjelasan Ustaz Ahmad Sarwat, Direktur Rumah Fiqih Indonesia (RFI) yang dilansir dari rumahfiqih.com:



Sebagaimana kita ketahui bahwa i'tikaf itu adalah ibadah berbentuk taqarrub kepada Allah yang dilakukan di dalam masjid. Esensinya justru keberadaan kita di dalam masjid itu sendiri.

Sehingga bila kita lakukan ibadah taqarrub itu di luar masjid, misalnya salat, baca Quran, zikir dan doa di rumah atau di kantor, tentu istilah i'tikafnya sudah tidak lagi lekat di dalamnya. Pahalanya tetap kita terima, tapi namanya bukan lagi i'tikaf.

Tapi kalau pertanyaannya, bolehkah kita tidak sepenuhnya beri'tikaf di 10 hari terakhir Ramdhan, tapi sebagian waktunya untuk bekerja di kantor, maka jawabnya tentu saja boleh. (Baca Juga: I'tikaf Bagi Perempuan, di Masjid atau di Rumah?)

Sebab syarat dan rukun i'tikaf tidak harus dilakukan selama 10 hari 10 malam. Yang penting sejenak saja kita berada di dalam masjid, asalkan diniatkan untuk beri'tikaf, sudah bisa dianggap sebagai i'tikaf.

Tentu pahalanya berbeda antara i'tikaf satu jam dengan 10 hari. Tetapi prinsipnya, bila kita tidak bisa melakukan seluruhnya sesempurna yang dilakukan oleh Rasulullah SAW, bukan berarti kita harus tinggalkan semuanya.

Benar bahwa Rasulullah SAW SAW selalu melakukan i'tikaf 10 hari terakhir tiap tahun di bulan Ramadhan. Cara i'tikaf itu adalah cara i'tikaf yang paling ideal.

Namun, seluruh ulama sepakat bahwa syarat sah i'tikaf itu tidak harus dilakuan sepanjang 10 hari. Beliau SAW sendiri tidak pernah mewajibkan i'tikaf 10 hari kepada umatnya. Artinya, secara syar'i, hukumnya tidak wajib. Dan orang yang tidak i'tikaf di bulan Ramadhan tidak menanggung dosa apa pun.

Tetapi kalau kita bicara dari sudut pandang lain, misalnya dari segi keutamaan ibadah, tentunya mengikuti i'tikaf itu sangat diutamakan dan dianjurkan. Mengingat besarnya pahala yang dijanjikan, serta contoh praktek nabi SAW atasnya.

Yang paling utama adalah beri'tikaf dengan sempurna, 10 hari 10 malam tanpa keluar sekalipun dari masjid. Namun, bila keadaan seseorang tidak bisa demikian, karena misalnya masih ada kewajiban dari kantor atau tempat kerjanya, tentu tidak ada keharusan untuk bolos atau mangkir dari kerja.

Toh meski tidak bisa siang malam terus terusan, kita boleh saja ikut i'tikaf sebagiannya. Misalnya hanya malam hari saja, tapi siangnya kembali ke rumah atau ke kantor.

Dan pahala i'tikaf itu tidak gugur total bila keluar dari masjid. Tidak seperti orang bayar puasa kaffarat yang harus 2 bulan berturut-turut, bila sekali saja tidak puasa meski sudah hari ke 59, maka puasa selama 59 hari itu dianggap gugur.

Nah, i'tikaf tidak demikian peraturannya. Bila memang masih ada udzur atau keperluan manusiawi lalu seseorang tidak bisa lengkap 10 hari 10 malam, boleh saja dia menyelesaikan dulu urusannya. Biar saja ada bolong-bolongnya, toh tidak menggugurkan pahala i'tikaf lainnya yang sudah dikerjakan. Meski bila bisa melakukannya dengan sempurna, tentu pahalanya lebih besar.

Bahkan Imam Syafi'i puya pendapat, sesebentar apa pun kita masuk masjid, asal diniatkan beri'tikaf, kita sudah dapat pahalanya. Tentu tidak sama dengan pahala yang 10 hari 10 malam itu.

Wallahu A'lam Bishshawab
(rhs)
cover top ayah
اَيۡنَ مَا تَكُوۡنُوۡا يُدۡرِكْكُّمُ الۡمَوۡتُ وَلَوۡ كُنۡتُمۡ فِىۡ بُرُوۡجٍ مُّشَيَّدَةٍ‌ ؕ وَاِنۡ تُصِبۡهُمۡ حَسَنَةٌ يَّقُوۡلُوۡا هٰذِهٖ مِنۡ عِنۡدِ اللّٰهِ‌ ۚ وَاِنۡ تُصِبۡهُمۡ سَيِّئَةٌ يَّقُوۡلُوۡا هٰذِهٖ مِنۡ عِنۡدِكَ‌ ؕ قُلۡ كُلٌّ مِّنۡ عِنۡدِ اللّٰهِ‌ ؕ فَمَالِ ھٰٓؤُلَۤاءِ الۡقَوۡمِ لَا يَكَادُوۡنَ يَفۡقَهُوۡنَ حَدِيۡثًا
Di manapun kamu berada, kematian akan menjemputmu meskipun kamu berada di dalam benteng yang tinggi dan kukuh. Jika mereka memperoleh kebaikan, mereka mengatakan, “Ini dari sisi Allah,” dan jika mereka ditimpa suatu keburukan, mereka mengatakan, “Ini dari engkau (Muhammad).” Katakanlah, “Semuanya datang dari Allah.” Maka mengapa orang-orang munafik hampir-hampir tidak memahami pembicaraan (sedikit pun)?”

(QS. An-Nisa:78)
cover bottom ayah
preload video
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak