alexametrics

Makam Rasulullah SAW dan Keindahan Masjid Nabawi

loading...
Makam Rasulullah SAW dan Keindahan Masjid Nabawi
Beginilah gambaran makam Rasulullah SAW di Masjid Nabawi. Semoga salawat dan salam senantiasa tercurah untuk Beliau dan keluarga. Foto/Dok Islamidia
Bagi umat Islam, Masjid Nabawi adalah tempat suci yang sangat istimewa selain Masjidil Haram di Makkah dan Baitul Maqdis (Al-Aqsha) di Palestina. Apalagi mereka yang pernah melaksanakan ibadah haji atau umrah, tentu tak asing dengan tempat tersebut.

Masjid Nabawi di Madinah Al-Munawwarah, merupakan masjid yang dirindukan umat muslim di dunia. Karena di masjid inilah jasad manusia agung, Nabi Muhammad SAW dimakamkan. Seperti apa gambaran makam Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam (SAW)? Berikut ulasan singkat Syeikh Ahmad Al-Mishry (ulama dari Mesir) saat kajian Senin malam di Masjid Permata Qalbu, Perumahan Permata Mediterania, Pos Pengumben, Jakarta Barat.

Syeikh Ahmad Al-Mishry bercerita bahwa nada dan suara adzan Masjid Nabawi berbeda dengan Masjidil Haram. Itulah salah satu keistimewaan Masjid Nabawi. Di area Masjid Nabawi ini terdapat makam Rasulullah SAW.
Makam Rasulullah SAW dan Keindahan Masjid Nabawi

Kemudian di pintu 21-23 ada kuburan Baqi', di dalamnya ada 10.000 sahabat, di antaranya istri dan cucu Rasulullah. Di pekuburan Baqi' terdapat makam sahabat Anshar dan Muhajirin dan mereka adalah orang terbaik setelah Rasulullah SAW.



Apabila ingin berziarah ke makam Rasulullah, kita akan memasuki pintu yang di dalamnya terdapat mihrab, tempat Rasulullah mengimami salat. Tempat ini dikenal dengan Raudhah.

Raudhah adalah taman-taman surga karena di situ termasuk bagian dari surga. Menurut para ulama, orang yang salat di Raudhah akan dimasukkan ke surga.
Makam Rasulullah SAW dan Keindahan Masjid Nabawi

Di area makam Rasulullah terdapat sisi yang kosong dan dikatakan ulama ahli sejarah bahwa tempat itu kelak akan menjadi makam Nabi Isa 'Alaihis Salam ketika Wafat. Adapun adab jika berziarah ke makam Rasulullah, tidak boleh meninggikan suara baik suara handphone atau suara manusia. Apabila ingin berbicara harus berbisik atau memelankan suaranya.

Makam Rasulullah SAW berurutan dengan makam Abu Bakar Ash-Shiddiq dan Umar bin Khatthab. Sayyidah 'Aisyah dulu ingin dimakamkan di sebelah Rasulullah SAW dan Abu Bakar. Namun karena Umar bin Khatthab meminta, maka 'Aisyah mengizinkan.

Rasulullah SAW wafat di kamar Beliau dan itulah yang menjadi makam Beliau. Kemudian 'Aisyah membuat sekat di makam sebagai bentuk adab terhadap Umar bin Khatthab.

Sekarang, makam Nabi Muhammad SAW diberi tembok pembatas, tak ada pintu atau jendela. Jika ingin masuk ke makam Rasulullah SAW harus melewati pintu Fathimah RA (putri Nabi SAW). Sedangkan kasur Sayyidah Fathimah ditutup dengan kain hijau.

Umar bin Abdul Azis pernah membuat tembok segilima. Jadi ada 3 tembok makam Rasulullah. Pintu masuk Babussalam adalah tempat dimana peziarah memberi salam dari depan. Kemudian ada celah lubang yang sering diintip peziarah. Ternyata yang terlihat hanya kain hijau.

Syeikh yang menjaga makam Rasulullah SAW menjelaskan, pintu Sayyidah Fathimah baru dibuka apabila ada presiden atau pejabat negara meminta untuk dibukakan. Di dalam pintu Fathimah, ada kotak berisi pembersih atau parfum untuk membersihkan makam Nabi Muhammad SAW. Jika masuk ke sana maka mata menjadi terang.
Makam Rasulullah SAW dan Keindahan Masjid Nabawi

Presiden Chechnya Ramzan Kadyrov adalah orang yang beruntung bisa masuk ke dalam pintu Sayyidah Fatimah. Beliau bertabarruk di tempat mulia itu. Diceritakan, Beliau sampai mengusap mihrab Fathimah dan tak ada yang berani melarang. Ketika rombongan Presiden Chechnya Ramzan Kadyrov keluar, pintunya dikunci kembali.

Segitu mahabbahnya (cintanya) kepada Rasulullah SAW. Tak heran apabila Raudhah dibuka, semua jamaah berebut masuk.

Ketika ditanya bagaimana perasaan ketika berziarah ke makam Rasulullah SAW, semua orang mengatakan luar biasa dan tak bisa berkata-kata. Berharap seumur hidup bisa berziarah ke makam manusia paling mulia itu.

"Yang penting adalah kita jangan sampai lupa perbanyak shalawat kepada Rasulullah SAW, jalankan sunnahnya agar kita dapat syafa'at Beliau. Semoga kita diberi kesempatan berziarah ke makam Rasulullah dan bisa menikmati keindahan Masjid Nabawi," kata Syeikh Ahmad yang kini menetap di Jakarta.
Makam Rasulullah SAW dan Keindahan Masjid Nabawi

Untuk diketahui, para Malaikat mengirim salam dan bersalawat kepada Rasulullah dari pagi sampai malam tidak putus. Sebagaimana Allah Ta'ala berfirman dalam Alqur'an:

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

"Sesungguhnya Allah dan Para Malaikat-Nya bersalawat untuk Nabi. Hai Orang-orang yang beriman, bersalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya." (Al-Ahzab: 56)
(rhs)
cover top ayah
ءَاَمِنۡتُمۡ مَّنۡ فِىۡ السَّمَآءِ اَنۡ يَّخۡسِفَ بِكُمُ الۡاَرۡضَ فَاِذَا هِىَ تَمُوۡرُۙ‏
Sudah merasa amankah kamu, bahwa Dia yang di langit tidak akan membuat kamu ditelan bumi ketika tiba-tiba ia terguncang?

(QS. Al-Mulk:16)
cover bottom ayah
preload video
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak