alexametrics

Rahasia dan Keutamaan Surah Al-'Ashr

loading...
Rahasia dan Keutamaan Surah Al-Ashr
Ustaz Muchlis saat mengisi kajian rutin di Masjid Cut Mutia Jakarta Pusat. Foto/Istimewa
Surah Al-'Asr (العصر) atau demi masa adalah surah ke-103 dalam Alqur'an. Surah ini tergolong surah Makkiyah terdiri dari 3 ayat. Surah Al-'Asr memiliki keistimewaan karena mengandung peringatan tentang waktu dan keselamatan manusia.

وَالْعَصْرِ﴿١﴾إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ﴿٢﴾إِلَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ

Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran. (QS Al-'Ashr:1-3)

Menurut Ustaz Muchlis Almugni, Surah Al-'Ashr ini menekankan pentingnya waktu sebagaimana ayat pembukanya yang bermakna 'demi masa'. Salah satu keutamaan surah ini, dulu para sahabat selalu membaca surah ini untuk mengingatkan satu dengan yang lainnya.



"Imam Syafii mengatakan, siapa yang benar-benar memahami Surah Al-'Ashr ini cukuplah baginya menjadi petunjuk," kata Ustaz Muchlis saat mengisi kajian rutin di Masjid Cut Mutia Jakarta Pusat beberapa waktu lalu.

Kandungan Surah Al-'Ashr:
1. Wal-'Ashr (demi masa).
Al-'Ashr berarti waktu Ashar (sore). Bisa juga dimaknai menekan sesuatu atau memeras. Surah ini mengajarkan pentingnya memanfaatkan waktu untuk hal-hal positif. Betapa banyak waktu yang kita lalui tanpa ada peningkatan iman dan amal. Surah ini mengisyaratkan bahwa waktu itu sangat berharga. Jangan sampai kita mengisi waktu dengan perkara yang konsumtif, tapi isilah dengan hal-hal yang produktif.

"Kalau kita tidak menggunakan waktu dengan baik, maka waktu akan memenggal kita. Kalau tadi artinya memeras, maka setiap orang yang keluar untuk bekerja itu hakikatnya dia sedang memeras tenaga untuk mendapatkan sesuatu. Maka manfaatkanlah waktu yang kita punya," jelas Ustaz Muchlis.

2. Innal-insaana lafii Khusr (sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian).
Khusrin itu bisa berarti negatif. Insan bermakna lupa dan merasa senang, atau sifatnya manusia.

3. Illalladzina Aamanu wa 'amilus-shalihati wa tawa shau bil-haqqi wa tawashaubis-shobr (kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran).
Semua manusia akan celaka kecuali mereka yang beriman kepada Allah, Malaikat, kitab-kitab, Rasul, hari akhir, qada dan qadar. Contohnya orang yang meninggalkan salat, tidak boleh dihukumi kafir. Tanya dulu alasannya kenapa dia tinggalkan salat. Apakah karena malas atau karena sengaja. Jika alasannya karena malas berarti ia fasik, bukan kafir.

Iman adalah syarat mutlak seseorang untuk masuk surgaNya Allah. Orang-orang beriman dan beramal saleh adalah manusia terbaik. Allah memuji mereka dalam Alqur'an. Yang membedakan seorang muslim dengan non muslim adalah iman.

Karakter iman manusia yaitu "Al-Imanu yazidu wa yanqush" (iman itu naik dan turun). Jadi, iman bisa naik tergantung ketaatan seseorang. Beda dengan imannya para Malaikat yang tidak bertambah dan tidak berkurang karena mereka diciptakan untuk beribadah kepada Allah. Mereka tercipta tanpa nafsu. Sedangkan iman para Nabi terus meningkat dan tidak pernah berkurang meskipun diberi ujian berat. Itulah kemuliaan para Nabi.

"Kemudian setelah beriman, manusia beruntung adalah mereka yang beramal saleh. Jadikan setiap pekerjaan kita sebagai amal saleh. Awali dengan niat untuk Allah agar amalannya diterima Allah," terang Ustaz Muchlis.

Selanjutnya agar terhindar dari kerugian, jadilah orang yang senantiasa saling menasihati dalam kebenaran dan kesabaran. Kita tidak cukup hanya beriman dan beramal saleh, namun harus saling menasihati untuk memperjuangkan kebenaran.

Kita juga dituntut untuk bersabar. Sabar itu menjaga lisan, anggota tubuh dan perbuatan dari murkanya Allah. Kata para ulama, sabar itu ada 3 macam yaitu sabar dalam ketaatan (beribadah), sabar dalam menjauhi maksiat dan sabar menghadapi takdir Allah. Wallahu A'lam
(rhs)
cover top ayah
وَاِذَا رَاَيۡتَهُمۡ تُعۡجِبُكَ اَجۡسَامُهُمۡ‌ ؕ وَاِنۡ يَّقُوۡلُوۡا تَسۡمَعۡ لِقَوۡلِهِمۡ‌ ؕ كَاَنَّهُمۡ خُشُبٌ مُّسَنَّدَةٌ   ‌ؕ يَحۡسَبُوۡنَ كُلَّ صَيۡحَةٍ عَلَيۡهِمۡ‌ ؕ هُمُ الۡعَدُوُّ فَاحۡذَرۡهُمۡ‌ ؕ قَاتَلَهُمُ اللّٰهُ‌ اَنّٰى يُـؤۡفَكُوۡنَ
Dan apabila engkau melihat orang-orang munafik, penampilan mereka akan mengagumkanmu. Dan jika mereka berkata, engkau mendengarkan tutur-katanya. Mereka seakan-akan kayu yang tersandar. Mereka mengira bahwa setiap teriakan ditujukan kepada mereka. Mereka itulah musuh yang sebenarnya, maka waspadalah terhadap mereka. Allah membinasakan mereka. Bagaimanakah mereka dapat dipalingkan dari kebenaran?

(QS. Al-Munafiqun:4)
cover bottom ayah
preload video
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak