alexametrics

Mendahulukan Orang Lain dan Keutamaannya

loading...
Mendahulukan Orang Lain dan Keutamaannya
Seseorang yang bersedekah namun ia membutuhkannya keutamaan besar di sisi Allah Ta'ala. Foto Ilustrasi/Istimewa
Mereka yang mendahulukan kepentingan orang lain memiliki keutamaan besar di sisi Allah Ta'ala. Bahkan Allah memuji mereka yang memberi kepada orang padahal ia membutuhkannya.

Pengasuh Pesantren Al Hawthah Al Jindaniyah, Al-Habib Ahmad bin Novel Jindan menjelaskan tingkatan kedermawanan dan kekikiran yang bersumber dari Kitab Amal Pemusnah Kebaikan Ringkasan Bab Mukhlikat Ihya 'Ulum al-Din karya Al Habib Umar bin Hafiz.

Adapun tingkat kedermawanan yang tertinggi dinamakan itsar atau altruisme atau mementingkan orang lain. Yaitu, seseorang tetap mau bersedekah walaupun ia juga membutuhkan.



Adapun tingkat kekikiran yang paling tinggi adalah jika seseorang berperilaku pelit terhadap dirinya sendiri padahal ia membutuhkan. Lihatlah jauhnya perbedaan di antara dua orang tersebut. Sesungguhnya akhlak terpuji adalah anugerah Allah yang Dia berikan kepada siapa saja yang Dia kehendaki.

Rasulullah shallallahu 'alaihi wa aalihi wa shahbihi wa sallam (SAW) bersabda, "Siapa saja yang menginginkan sesuatu karena nafsu, tetapi ia berhasil mengekangnya, dan ia mendahulukan kebutuhan orang lain atas dirinya, ia diampuni dosa-dosanya." Aisyah radhiallhu 'anha (RA) mengatakan, "Keluarga Muhammad tidak pernah kenyang selama tiga malam berturut-turut sejak beliau datang di Madinah hingga wafat".

Suatu ketika datang seorang tamu menginap di tempat Rasulullah SAW, tetapi beliau tidak mempunyai apa-apa. Lalu masuklah seorang lelaki dari kalangan Anshar dan membawa tamu itu ke rumahnya.

Lelaki itu kemudian menyuguhkan makanan kepada tamu tersebut dan menyuruh istrinya mematikan lampu. Ia pun mengulurkan tangannya ke makanan seakan-akan ia juga ikut makan. Padahal ia tidak makan sebelum tamunya makan.

Ketika pagi tiba, Rasulullah berkata kepada lelaki Anshar itu, "Sungguh, Allah kagum dengan apa yang telah engkau lakukan terhadap tamumu tadi malam. Lalu turunlah wahyu Allah, "…Mereka mengutamakan (orang lain) atas diri mereka sendiri walaupun mereka juga memerlukan."

Jadi, itsar atau altruisme adalah tingkat kedermawanan yang paling tinggi dan termasuk akhlak yang ditunjukkan Rasulullah Shalallah alaihi wa aalihi wa shahbihi wa salam.
(rhs)
cover top ayah
هُوَ الَّذِىۡ خَلَقَكُمۡ مِّنۡ تُرَابٍ ثُمَّ مِنۡ نُّطۡفَةٍ ثُمَّ مِنۡ عَلَقَةٍ ثُمَّ يُخۡرِجُكُمۡ طِفۡلًا ثُمَّ لِتَبۡلُغُوۡۤا اَشُدَّكُمۡ ثُمَّ لِتَكُوۡنُوۡا شُيُوۡخًا ؕ وَمِنۡكُمۡ مَّنۡ يُّتَوَفّٰى مِنۡ قَبۡلُ وَلِتَبۡلُغُوۡۤا اَجَلًا مُّسَمًّى وَّلَعَلَّكُمۡ تَعۡقِلُوۡنَ
Dialah yang menciptakanmu dari tanah, kemudian dari setetes mani, lalu dari segumpal darah, kemudian kamu dilahirkan sebagai seorang anak, kemudian dibiarkan kamu sampai dewasa, lalu menjadi tua. Tetapi di antara kamu ada yang dimatikan sebelum itu. (Kami perbuat demikian) agar kamu sampai kepada kurun waktu yang ditentukan, agar kamu mengerti.

(QS. Ghafir:67)
cover bottom ayah
preload video
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak