Pelajaran dari Perang Hunain

Kisah Rasulullah SAW dan Kaum Anshar Menangis karena Ghanimah

loading...
Kisah Rasulullah SAW dan Kaum Anshar Menangis karena Ghanimah
Ustaz Muhammad Syafiie el-Bantanie, Dai yang juga Founder Ekselensia Tahfizh School. Foto/Ist
Ustaz Muhammad Syafi'ie el-Bantanie
Direktur Dompet Dhuafa Pendidikan,
Founder Ekselensia Tahfizh School

Sebakda perang Hunain yang pada akhirnya dimenangkan oleh kaum muslimin dengan pertolongan Allah, muslimin memperoleh ghanimah melimpah. Semisal, 25.000 ekor unta, 40.000 ekor kambing, dan 40.000 uqiyah uang perak (dirham). Lalu, ghanimah itu dikumpulkan dan diserahkan kepada Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam untuk dibagikan kepada muslimin.

Apa yang terjadi? Pada sepenggal kisah sebakda Hunain ini, kita disajikan pembelajaran yang jelita, yakni jika hati para pengusung peradaban masih tersangkut oleh kemilau harta dunia, maka mesti segera dibersihkan dari pesona kemilau harta dunia. Ini bukan berarti mengabaikan dunia, tidak sama sekali. Melainkan, menanggalkan dunia dari relung hatinya meski dunia dalam genggamannya. Dan, cukuplah Allah dan Rasul-Nya yang menghiasi hati mereka.

(Baca Juga: Kisah Pemuda Bertobat di Tangan Juru Dakwah, Ternyata Ini Rahasianya)

Mari kita belajar dari kaum Anshar yang sempat terkhilaf, dan ini manusiawi. Namun, cepat sekali tersadar dengan panggilan iman. Lalu, rela menanggalkan dunia meski dalam genggamannya. Dan, mencukupkan diri mereka dengan keridhaan dari Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam tercinta. Dan, ini benar-benar tidak ternilai.



Ketika ghanimah telah terkumpul, Rasulullah membagikan ghanimah kepada pasukan Hawazin dan Tsaqif yang tertawan dan mau masuk Islam dalam jumlah yang besar. Bahkan, Malik bin Auf, pemimpin pasukan Hawazin dan Tsaqif, diberikan 100 ekor unta sebagai hadiah keislamannya. Jika harga unta perang senilai 100 juta rupiah per ekor, silakan hitung sendiri berapa hadiah yang diberikan Rasulullah kepada Malik bin Auf.

Kemudian, muslimin yang baru masuk Islam pada Fathul Makkah sekira dua ribu orang. Mereka inilah yang lebih dulu lari dari medan Hunain saat pasukan muslimin terdesak. Mereka pun mendapat bagian yang besar setelah para muallaf Hawazin dan Tsaqif. Sementara, sahabat-sahabat senior Muhajirin dan Anshar sama sekali tidak mendapat bagian apa-apa. Di sinilah perasaan manusiawi muncul, terutama di kalangan sahabat Anshar.

Mulai satu, dua, tiga orang membicarakan mekanisme pembagian ghanimah yang dilakukan Rasulullah. Kian hari kian bertambah sahabat Anshar yang membicarakan kebijakan Rasulullah dalam pembagian ghanimah Hunain. Sampai-sampai kalimat yang kurang pantas pun sempat terucap, "Tuh kan, Rasulullah lupa dengan kita yang dulu menolongnya. Ketika sudah berjaya, Rasulullah kembali kepada sukunya, Quraisy."

Kaum Anshar Menangis Sejadi-jadinya
Akhirnya, pembicaraan ini pun sampai ke telinga Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam. Lalu, beliau mengumpulkan kaum Anshar dan mengajak dialog. Dialog yang sangat menyentuh yang membuat kaum Anshar menangis sejadi-jadinya. Ini karena kaum Anshar sejatinya orang-orang beriman. Sehingga, mudah sekali diingatkan dengan panggilan iman.

"Aku sudah mendengar keluh kesah kalian tentang ghanimah Hunain," ujar Rasulullah memulai dialog.
halaman ke-1
cover top ayah
وَلَا تَتَمَنَّوۡا مَا فَضَّلَ اللّٰهُ بِهٖ بَعۡضَكُمۡ عَلٰى بَعۡضٍ‌ ؕ لِلرِّجَالِ نَصِيۡبٌ مِّمَّا اكۡتَسَبُوۡا ؕ‌ وَلِلنِّسَآءِ نَصِيۡبٌ مِّمَّا اكۡتَسَبۡنَ‌ ؕ وَسۡئَـلُوا اللّٰهَ مِنۡ فَضۡلِهٖ ؕ اِنَّ اللّٰهَ كَانَ بِكُلِّ شَىۡءٍ عَلِيۡمًا
Dan janganlah kamu iri hati terhadap karunia yang telah dilebihkan Allah kepada sebagian kamu atas sebagian yang lain. (Karena) bagi laki-laki ada bagian dari apa yang mereka usahakan, dan bagi perempuan (pun) ada bagian dari apa yang mereka usahakan. Mohonlah kepada Allah sebagian dari karunia-Nya. Sungguh, Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.

(QS. An-Nisa:32)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video