Hati-hati Tipu Daya Setan Ini : Talbis dan Ghurur

Kamis, 08 Juli 2021 - 07:21 WIB
loading...
Hati-hati Tipu Daya Setan Ini : Talbis dan Ghurur
ilustrasi. Foto istimewa
A A A
Tipu daya setan untuk menggoda manusia beragam caranya , salah satunya dengan cara talbis dan ghurur. Talbis adalah menampakkan kebatilan dalam bentuk kebenaran, sehingga yang benar terlihat batil dan yang batil terlihat benar. Sedangkan ghurur adalah kejahilan (kurangnya ilmu) yang mengakibatkan seseorang meyakini suatu kesalahan sebagai kebenaran.

Baca juga: Larangan Mencela Suatu Penyakit

Agar terhindar dari talbis dan ghurur ini, menurut Ustadz Abu Ihsan Al-Atsaary, salah satu doa yang kita mohon kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala adalah sebagai berikut:

اللَّهُمَّ أَرِنَا الْحَقَّ حَقًّا، وَارْزُقْنَا اتِّبَاعَهُ. ،وَأَرِنَا الْبَاطِلَ بَاطِلاً، وَارْزُقْنَا اجْتِنَابَهُ.

“Ya Allah perlihatkanlah kebenaran kepadaku sebagai sebuah kebenaran dan berilah aku karunia/nikmat untuk dapat mengikutinya. Dan perlihatkanlah kebatilan itu kepadaku sebagai sebuah kebatilan dan berilah aku rezeki untuk dapat meninggalkannya.”

Baca juga: 6 Sifat Perempuan yang Wajib Dijauhi Menurut Imam Al Ghazali

Dalam salah satu tayangan ceramahnya di kanal muslim, Ustadz Abu Ihsan mengatakan, ini salah satu doa yang mungkin kita sering baca dan kita panjatkan kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Karena terkadang setan menampakan kebatilan sebagai suatu kebenaran dan sebaliknya. Hal ini supaya kita mau menerima kebatilan itu dan justru meninggalkan kebenaran, inilah talbis.

Tentunya ini semua diawali dengan was-was dan syubhat yang dibisikkan dan dihembuskan ke dalam hati. Hati yang sudah terserang penyakit was-was akan mudah terkena talbis dari setan. Karena talbis tidak akan mempan kepada hati yang dipenuhi dengan yakin.

Baca juga: Kisah Hikmah : Pesan dari Kuburan

Sedangkan ghurur, sebagaimana dikatakan bahwa musuh manusia adalah kejahilannya sendiri yang membuat segala sesuatu menjadi terbalik. Itulah buruknya kacamata kejahilan.

Berbeda dengan seorang yang memiliki ilmu, dia melihat segala sesuatu dengan ilmu. Sehingga jelas baginya mana yang haq dan yang batil. Adapun orang yang jahil dan dia melihat segala sesuatu dengan kacamata kejahilan, maka boleh jadi warna merah terlihat sebagai warna biru baginya atau sebaliknya. Itulah beda antara orang yang berilmu dengan orang yang tidak berilmu.

Baca juga: 3 Anggota Satgas Pinang Sirih Yonif 310/KK Terluka usai Kontak Tembak dengan KKB Egianus Kogoya

Allah Ta'ala berfirman :

قُلْ هَلْ يَسْتَوِى الَّذِيْنَ يَعْلَمُوْنَ وَالَّذِيْنَ لَا يَعْلَمُوْنَ

“Katakanlah: ‘Apakah sama orang yang tahu dengan orang yang tidak tahu?’” (QS. Az-Zumar: 9)

Oleh karena itu Al-Hasan Al-Bashri pernah mengatakan bahwa seorang alim dengan kacamata ilmunya dapat melihat fitnah sebelum fitnah itu datang, maka dia menghindarinya. Adapun awam baru tahu itu fitnah setelah fitnah itu menimpa dirinya.

"Inilah yang disebut dengan ghurur (orang yang terpedaya). Semua itu terjadi karena adanya syubhat yang mengakibatkan munculnya keyakinan yang salah,"ungkapnya.

Baca juga: Ledakan Besar Guncang Pelabuhan Jebel Ali, Seluruh Dubai Bergetar

Diperlukan Ilmu

Untuk itu, Ustadz Abu Ihsan menyarankan, sebagai muslim kita memerlukan ilmu dan kewaspadaan yang penuh untuk bisa selamat dari langkah-langkah setan untuk menyesatkan anak Adam. Tentu saja setan dengan mudah menaklukan orang jahil. Dan setan perlu talbis yang lebih kuat untuk memperdaya orang yang berilmu. Walaupun tidak ada jaminan orang yang berilmu selamat dari tipu daya setan, tapi akan lebih mudah bagi iblis dan bala tentaranya untuk memperdaya orang yang jahil. Dia akan lebih leluasa untuk menempatkan orang jadi ini kedalam bentuk kesesatan apa yang diinginkannya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2331 seconds (10.177#12.26)