Saat Fitnah Menghantam, Berdoalah Seperti Doanya Orang Sedang Tenggelam

loading...
Saat Fitnah Menghantam, Berdoalah Seperti Doanya Orang Sedang Tenggelam
Ilustrasi/Ist
Datangnya fitnah itu ibarat potongan-potongan malam. Tatkala datang sepotong darinya, maka keadaan pun menjadi gelap. Setiap kali datang potongan berikutnya semakin gelap pula keadaannya.

Demikianlah seterusnya, kegelapan di atas kegelapan. Hingga seseorang benar-benar merasa kesulitan untuk membedakan mana yang haq dan mana yang batil. Mana yang halal dan mana yang haram.

Sahabat Hudzaifah bin Yaman ra berkata: “Akan datang pada manusia suatu zaman, tidak ada yang selamat saat itu kecuali orang yang berdoa dengan doa seperti doanya orang yang lagi tenggelam”. (Diriwayatkan Ibnu Abi Syaibah dalam Al-Mushannaf 6/22 dan sanadnya shahih).

Baca juga: Ajak Sosialisasikan Fatwa, MUI Ungkap 3 Cara Cegah Hoaks dan Hadapi Fitnah

Abu Ubaidah Yusuf bin Mukhtar As Sidawi dalam bukunya berjudul Cambuk Hati Sahabat Nabi menjelaskan dalam atsar ini terdapat beberapa faedah:

1. Dahsyatnya fitnah sehingga digambarkan seperti ombak lautan yang mengepung dan menenggelamkan manusia.

2. Doa merupakan salah satu kunci keselamatan dari fitnah.

3. Pentingnya meningkatkan doa saat fitnah, karena hamba sangat butuh pertolongan Allah, terlebih saat fitnah menimpa.

4. Anjuran berdoa dengan sungguh-sungguh seperti orang tenggelam dia akan bersung guh-sungguh dalam berdoa.

Baca juga: Doa Meluluhkan Hati Seseorang Lengkap dengan Latinnya

Waktu yang Utama
Barangsiapa yang ingin selamat dari badai fitnah yang dahsyat maka hendaknya memperbanyak doa kepada Allah SWT.

Ya, di antara sebab keselamatan dari fitnah adalah dengan memperbanyak doa. Seorang Muslim harus memperbanyak doa, memohon agar Allah menjaganya dari fitnah. Nabi Muhammad SAW bersabda:

تَعَوَّذُوا بِاللهِ مِنَ الْفِتَنِ، مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ

Berlindunglah kepada Allah dari berbagai fitnah, baik yang nampak maupun yang tersembunyi. (HR Muslim dalam al-Jannah wa Shifatu Na`îmiha wa Ahluha, no. 2867)

Rasulullah dalam tasyahhud akhir berlindung dari empat perkara dan memerintahkan (umatnya untuk melakukan itu). Beliau bersabda: "Jika salah seorang diantara kalian selesai membaca tasyahhud, maka hendaklah dia memohon perlindungan kepada Allah dari empat perkara dengan mengatakan

اللهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ، وَمِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ، وَمِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ، وَمِنْ شَرِّ فِتْنَةِ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ

Wahai Allah! Aku berlindung kepada-Mu dari adzab Jahannam, dari adzab kubur, dari fitnah masih ad-dajjal, dan dari fitnah kehidupan dan kematian. (HR Muslim No. 588)

Hendaknya seorang Muslim memperbanyak doa, agar Allah menjaganya dari kejelekan fitnah yang tampak dan yang tersembunyi, dan meminta dengan penuh kesungguhan kepada Allah Taala dan memperbanyak berdoa.

Sesungguhnya Allah Maha Dekat lagi Maha mengabulkan doa. Barang siapa yang berlindung kepada Allah (niscaya) Allah akan menjaganya, dan barang siapa yang berlindung kepada Allah maka Allah akan melindunginya. Barang siapa berdoa kepada Allah maka Allah akan mengabulkannya.

Allah turun setiap malam ke langit dunia ketika tersisa sepertiga malam yang terakhir dan mengatakan:
halaman ke-1
preload video