Gus Baha: Melek Malam Lebih Baik daripada Ibadah 60 Tahun

loading...
Gus Baha: Melek Malam Lebih Baik daripada Ibadah 60 Tahun
Ulama yang juga Pengasuh Pesantren Tahfidz LP3IA Narukan, Rembang, Gus Baha, menjelaskan keutamaan melek malam. Foto/dok Islami.co
Ulama ahli tafsir Al-Qur'an KH Ahmad Bahauddin Nursalim (Gus Baha) menjelaskan keutamaan melek malam lebih baik daripada ibadah puluhan tahun. Gus Baha menceritakan kisah dialog Imam Syafi'i dengan Imam Ahmad Bin hanbal.

Berikut penjelasan ulama yang juga Pengasuh Pesantren Tahfidz LP3IA Narukan, Rembang ini dilansir dari portal Islam iqra.id yang bersumber dari kajian di Channel Kalam-Kajian Islam.

Suatu ketika, Imam Ahmad dan Imam Syafi'i bertemu. "Ya Ahmad, kalau mereka sudah tidak iman, lalu tobatnya bagaimana?" tanya Imam Syafi'i.

"Tobatnya dengan cara shalat yang rajin," jawab Imam Ahmad.

Lantas Imam Syafi'i tertawa ngakak mendengar jawaban tersebut. "Ya Ahmad, shoalatnya orang kafir itu tidak sah!" sahut Imam Syafi'i.

Imam Ahmad bin Hanbal tiba-tiba menangis lalu langsung mengecup lutut Imam Syafi'i. Pendapat Imam Ahmad itu naif. Masak menyebut kafir, tapi disuruh shalat. Padahal orang sah shalat kan berarti masih iman.

Mestinya jika Imam Ahmad berpandangan (orang berdosa besar) itu kafir, maka harusnya suruh membaca syahadat, tapi malah menyuruh shalat.

Sejak saat itu, Imam Ahmad mengakui Imam Syafi'i dengan sebutan faqihus-sunnah (orang yang paham Sunnah Nabi). Akhirnya, menjadi akidahnya Ahlussunnah, bahwa dosa besar tidak menyebabkan kafir.

Makanya, tidak ada orang cerdas kecuali Imam Syafi'i. Sejak kalah debat, Imam Ahmad pun sangat menghormati Imam Syafi'i. Namun, putri Imam Ahmad agak kurang terima karena setiap malam ayahnya selalu shalat 200 rakaat.

Suatu saat, putri Imam Ahmad mengintip aktivitas Imam Syafi'i. Ia penasaran apakah sholat Imam Syafi'i lebih hebat, sehingga ayahnya sampai-sampai hormat kepadanya.

Putri Imam Ahmad menyaksikan, setelah shalat Isya' Imam Syafi'i duduk di kursi sambil memegang kepala, habis itu tidur, tiba-tiba bangun lagi sambil memegang kepalanya, lalu tidur lagi, sampai waktu subuh.

Setelah itu, anak perempuan itu menceritakan kepada ayahnya, "Tadi malam saya mengintip Muhammad bin Idris (Imam Syafi'i), dia pekerjaannya melek dan tidur. Ketika melek sambil memegang kepala, lalu tidur, terus bangun lagi sambil memegang kepala, lalu tidur lagi, lalu begitu terus sampai subuh. Kenapa ayah menghormatinya?"

Mendengar cerita tersebut, Imam Ahmad lalu menemui Imam Syafi'i untuk menanyakan perihal cerita dari putrinya. "Iya benar, tadi malam saya berpikir 63 masalah. Makanya, saya memegang kepala terus. Baru 43 masalah yang terjawab, sisanya belum ketemu jawabannya," kata Imam Syafi'i.

Ini adalah satu contoh pentingnya melek malam. Saya sendiri sering melek malam dan jarang shalat sunnah. Semua ulama dahulu berkata, sebagian menyebut ini hadis:

تَفَكَّرُوا سَاعَةً أَفْضَلُ مِنْ عِبَادَةِ سِتِّيْنَ سَنَةً

"Berfikir satu jam itu lebih baik daripada ibadah 60 tahun."

Ini kisah nyata. Saya kan termasuk orang alim. Saya percaya Imam Syafi'i dalam fatwa fiqih, Imam Abul Qasim Junaid dalam fatwa tasawuf, Imam Al-Ghazali dalam fatwa hujjah.

Makanya, saya sebagai orang alim dan hafal Qur'an itu tidak pernah benar-benar cinta kepada Allah seperti kecintaanku ketika membaca teks-teksnya Abul Qasim Al-Junaidi.

Baca Juga: Gus Baha: 6 Kunci Membuka Surga Sekaligus Menangkal Neraka

Berikut Tausiyah Gus Baha disiarkan Cahnnel Youtube Kalam - Kajian Islam, 8 Juni 2021:
(rhs)
cover top ayah
اَوَاَمِنَ اَهۡلُ الۡقُرٰٓى اَنۡ يَّاۡتِيَهُمۡ بَاۡسُنَا ضُحًى وَّهُمۡ يَلۡعَبُوۡنَ
Atau apakah penduduk negeri itu merasa aman dari siksaan Kami yang datang pada pagi hari ketika mereka sedang bermain?

(QS. Al-A’raf:98)
cover bottom ayah
preload video