alexametrics

Menggapai Keutamaan Malam Lailatul Qadar - Ustaz DR H Miftah el-Banjary MA

Lailatul Qadar terdiri dari dua kata, al-Lailat dan al-Qadar. Al-Lailat berarti malam dan al-Qadar berarti ketetapan. Secara istilah, malam Lailatul Qadar merujuk pada firman Allah SWT dalam surat Al-Qadr.
Ada empat pandangan dari para ulama saat memaknai malam Lailatul Qada. Pertama; kemuliaan, pada malam itu Allah SWT memberikan kemuliaan, keagungan yang tidak diberikan pada malam-malam selain itu. Kedua; sempit, malam itu disebut dengan malam yang penuh dengan kesempitan karena banyaknya malaikat yang turun di muka bumi sehingga seakan-akan bumi menjadi sempit. Ketiga; kasih sayang, pada malam itu Allah SWT memandang dan menatap orang-orang beriman, orang-orang yang beribadah dan mengharapkan malam itu menjadi malam keberkahan dipandang dengan kasih oleh Allah SWT. Dan yang keempat adalah ketetapan.
Simak tausiyah dari Ustaz DR H Miftah el-Banjary MA selengkapnya dalam video berikut.

(ary)
cover top ayah
وَمِنَ النَّاسِ مَنۡ يَّقُوۡلُ اٰمَنَّا بِاللّٰهِ وَبِالۡيَوۡمِ الۡاٰخِرِ وَمَا هُمۡ بِمُؤۡمِنِيۡنَ‌ۘ‏
Dan di antara manusia ada yang berkata, “Kami beriman kepada Allah dan hari akhir,” padahal sesungguhnya mereka itu bukanlah orang-orang yang beriman.

(QS. Al-Baqarah:8)
cover bottom ayah
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak