Kisah Nabi Ibrahim dan Raja Namrud yang Sombong

loading...
Kisah Nabi Ibrahim dan Raja Namrud yang Sombong
Kisah Nabi Ibrahim dan Raja Namrud yang Sombong
Nabi Ibrahim 'alaihissalam (AS) dikenal sebagai bapaknya para Nabi karena keturunannya banyak yang diangkat menjadi Nabi dan Rasul. Alqur'an menyebut Nabi Ibrahim sebanyak 69 kali. Beliau termasuk Rasul Ulul Azmi bersama Nabi Nuh, Musa Isa dan Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam (SAW).

Dalam kajian rutin di Srengseng Jakarta Barat, Ulama asal Mesir Syeikh Ahmad Al-Mishri mengulas kisah Nabi Ibrahim yang menakjubkan. Nasab Beliau bersambung kepada Nabi Nuh, yaitu Ibrahim bin Tarih (nama aslinya, Azar) bin Nahur bin Saru (atau Sarugh) bin Ra'u bin Falikh bin Abir bin Syalikh bin Arfakhsyad bin Sam bin Nuh 'alaihis salam.

Dalam Alqur'an disebut bahwa ayahnya bernama Azar. Al-Hafiz Ibnu Asakir meriwayatkan nama ibu kandung Nabi Ibrahim adalah Amilah. Sementara Menurut Al-Kalbiy, bernama Buna binti Karbina bin Kartsi, berasal dari Bani Arfakhsyad. Nabi Ibrahim lahir di tempat bernama Vadam di Babilonia, Irak. Beliau berprofesi sebagai petani.

Kelahiran Nabi Ibrahim dan Nabi Adam berjarak sekitar 3337 tahun. Ketika Beliau lahir, kehidupan kaumnya menyembah berhala. Bahkan ayahnya dikenal sebagai pembuat berhala, na'udzubillahi min dzalik. Beliau menjaga diri dari menyembah berhala dan berseberangan dengan ayahnya.

Berikut kisahnya diabadikan dalam Alqur'an:
"Ceritakanlah (hai Muhammad) kisah Ibrahim di dalam Al-Kitab (Alqur'an) ini. Sesungguhnya ia adalah seorang yang sangat membenarkan lagi seorang Nabi. Ingatlah ketika ia berkata kepada Bapaknya "Wahai Bapakku, mengapa kamu menyembah sesuatu yang tidak mendengar, tidak melihat dan tidak dapat menolong kamu sedikitpun? Wahai Bapakku, sesungguhnya telah datang kepadaku sebagian ilmu pengetahuan yang tidak datang kepadamu, maka ikutilah aku, niscaya aku akan menunjukkan kepadamu jalan yang lurus. Wahai Bapakku, janganlah kamu menyembah syaithan. Sesungguhnya syaithan itu durhaka kepada Tuhan Yang Maha Pemurah. Wahai Bapakku, sesungguhnya aku khawatir bahwa kamu akan ditimpa azab dari Tuhan Yang Maha Pemurah, maka kamu menjadi teman bagi syaithan". Berkata Bapaknya: "Bencikah kamu kepada Tuhan-Tuhanku, hai Ibrahim? Jika kamu tidak berhenti, maka niscaya kamu akan kurajam, dan tinggalkanlah aku dalam waktu yang Lama". Berkata Ibrahim: "Semoga keselamatan dilimpahkan kepadamu, aku akan memintakan ampun bagimu kepada Tuhanku. Sesungguhnya Dia sangat baik kepadaku. Dan aku akan menjauhkan diri darimu dan dari apa yang kamu seru selain Allah, dan aku akan berdo'a kepada Tuhanku, mudah-mudahan aku tidak akan kecewa dengan berdoa kepada Tuhanku." (QS. Maryam: 41-48)

Panggilan Nabi Ibrahim kepada ayahnya 'Ya Abati', sebuah panggilan yang santun. Karena cintanya kepada sang ayah, Nabi Ibrahim beristighfar untuk ayahnya, namun karena ayahnya sombong, maka Beliau berlepas diri.



Syeikh Ahmad menceritakan, Nabi Ibrahim ingin membuktikan kepada kaumnya bahwa berhala yang disembah itu tak bisa berbuat apa-apa. Ketika kaumnya melihat apa yang terjadi pada berhalanya, mereka marah. Ditanya siapa yang melakukan ini? Ada seorang anak muda (Nabi Ibrahim).

Apakah engkau yang melakukan itu? Bukan, itu kan cangkulnya ada di berhala yang besar. Beliau ingin menyadarkan kaumnya. Itu sebenarnya ejekan untuk kaumnya. Akhirnya mereka sepakat membakar Nabi Ibrahim. Beliau diikat dan dilempar ke dalam api yang besar. Namun, Allah 'Azza wa Jalla dengan rahmat-Nya menolong Nabi Ibrahim.
قُلْنَا يَا نَارُ كُونِي بَرْدًا وَسَلَامًا عَلَىٰ إِبْرَاهِيمَ

"Kami berfirman: "Hai api menjadi dinginlah, dan menjadi keselamatan bagi Ibrahim." (QS. Al-Anbiya: 69)

Tidak ada yang mustahil bagi Allah Ta'ala. Walaupun Nabi Ibrahim dilempar ke tengah kobaran api yang sangat besar, Allah menolong Rasul-Nya hanya dengan memerintahkan api menjadi dingin. Ketika dilempar ke dalam api, Nabi Ibrahim sama sekali tidak merasakan panas. Justru beliau merasakan kesejukan yang nikmat sebagai karunia besar dari Allah.
halaman ke-1
cover top ayah
قُلۡ اِنَّ صَلَاتِىۡ وَنُسُكِىۡ وَ مَحۡيَاىَ وَمَمَاتِىۡ لِلّٰهِ رَبِّ الۡعٰلَمِيۡنَۙ
Katakanlah (Muhammad), Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan seluruh alam. 

(QS. Al-An’am:162)
cover bottom ayah
preload video