Bukber di Kelenteng tertua Muntilan Magelang

Kebersamaan antarumat beragama ruh Indonesia

loading...
Kebersamaan antarumat beragama ruh Indonesia
Kebersamaan antarumat beragama ruh Indonesia
Sindonews.com - Sekitar 700 orang yang datang dari berbagai kelompok agama menyanyikan lagu Ayo Rukun Bersatu dalam kegiatan buka puasa bersama di Kelenteng Hok An Kiong Muntilan, Kabupaten Magelang, Selasa (30/7) petang.

Selain tokoh dan umat antaragama, kegiatan tersebut juga dihadiri Alissa Qotrunnada Wahid, putri pertama mantan Presiden KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur). Dengan berdiri di atas panggung, sejumlah perwakilan tokoh agama, masyarakat, dan aparat keamanan bersama peserta lainnya menyanyikan lagu ciptaan Pegiat Paguyuban Umat Beriaman Magelang D Martomo itu dan dilanjutkan dengan sarasehan budaya bertajuk “Semangat dalam Religi, Menyatu dalam Tradisi, Memperkuat NKRI”.

Alissa yang didaulat sebagai pembicara memberikan semangat kebersamaan bagi para peserta. Menurutnya, kebersamaan antarumat beragama merupakan cerminan Indonesia yang sesungguhnya. “Indonesia ya begini ini. Semua umat beragama saling silaturahmi, menjaga kerukunan.Inilah ruh Indonesia yang sebenarnya,” katanya.

Koordinator Sekretariat Nasional Jaringan Gusdurian itu menambahkan, kegiatan seperti ini umat Islam, apalagi kalangan Nahdlatul Ulama mempraktikkan semangat ukhuwah islamiah, ukhuwah wathaniyah danukhuwah basyariyah. Menurutnya, kebersamaan sebagai kebutuhan yang harus diperjuangkan terus-menerus oleh masyarakat Indonesia pada masa sekarang. “Pada masa lalu, ihwal kebersamaan memang menjadi ‘roh’ orang Indonesia, dan bagian kehidupan masyarakat seharihari.

Namun, sekarang ini hal itu tidak otomatis lagi. Harus diperjuangkan dan digerakkan karena mulai ada ideologi-ideologi yang berbeda,” ungkapnya. Sekretaris Yayasan Tempat Ibadah Tri Dharma Kelenteng Hok An Kiong Muntilan Hings Handoko menambahkan, buka puasa bersama itu sebagai keinginan umat beragama untuk berbuat baik dan benar.

(nfl)
cover top ayah
اَلَمۡ يَاۡنِ لِلَّذِيۡنَ اٰمَنُوۡۤا اَنۡ تَخۡشَعَ قُلُوۡبُهُمۡ لِذِكۡرِ اللّٰهِ وَمَا نَزَلَ مِنَ الۡحَـقِّۙ وَلَا يَكُوۡنُوۡا كَالَّذِيۡنَ اُوۡتُوا الۡكِتٰبَ مِنۡ قَبۡلُ فَطَالَ عَلَيۡهِمُ الۡاَمَدُ فَقَسَتۡ قُلُوۡبُهُمۡ‌ؕ وَكَثِيۡرٌ مِّنۡهُمۡ فٰسِقُوۡنَ
Belum tibakah waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk secara khusyuk mengingat Allah dan mematuhi kebenaran yang telah diwahyukan (kepada mereka), dan janganlah mereka (berlaku) seperti orang-orang yang telah menerima kitab sebelum itu, kemudian mereka melalui masa yang panjang sehingga hati mereka menjadi keras. Dan banyak di antara mereka menjadi orang-orang fasik.

(QS. Al-Hadid:16)
cover bottom ayah
preload video