Surat Yasin Ayat 11-12: Jangan Mudah Mengatakan Kafir meski kepada Orang Kafir

loading...
Surat Yasin Ayat 11-12: Jangan Mudah Mengatakan Kafir meski kepada Orang Kafir
Surat Yasin ayat 11-12 mengingatkan kepada kita agar tidak gambang mengkafirkan seseorang, kendati orang tersebut jelas-jelas kafir. (Foto/Ilustrasi: Dok. SINDOnews)
Surat Yasin ayat 11 -12 secara umum menerangkan tentang seruan Allah kepada Nabi Muhammad bahwa peringatan yang ia sampaikan kepada orang kafir hanya diterima oleh mereka yang mau mengikuti, sekaligus menyampaikan bahwa hidup dan mati ada di tangan Allah SWT.

Di sisi lain, ayat ini sekaligus mengingatkan kita agar tidak mudah mengatakan kafir kepada seseorang, sekalipun dia adalah “kafir”. Sebab atas kehendak-Nya, Ia bisa menghidupkan hati untuk mendapat hidayah kebenaran.

Baca juga: Surat Yasin Ayat 9-10: Kerabat Nabi Saja Ada yang Kafir Sampai Mati

Allah SWT berfirman:

اِنَّمَا تُنْذِرُ مَنِ اتَّبَعَ الذِّكْرَ وَخَشِيَ الرَّحْمٰنَ بِالْغَيْبِۚ فَبَشِّرْهُ بِمَغْفِرَةٍ وَّاَجْرٍ كَرِيْمٍ
اِنَّا نَحْنُ نُحْيِ الْمَوْتٰى وَنَكْتُبُ مَا قَدَّمُوْا وَاٰثَارَهُمْۗ وَكُلَّ شَيْءٍ اَحْصَيْنٰهُ فِيْٓ اِمَامٍ مُّبِيْنٍ


Sesungguhnya engkau hanya memberi peringatan kepada orang-orang yang mau mengikuti peringatan dan yang takut kepada Tuhan Yang Maha Pengasih, walaupun mereka tidak melihat-Nya. Maka berilah mereka kabar gembira dengan ampunan dan pahala yang mulia.

Sungguh, Kamilah yang menghidupkan orang-orang yang mati, dan Kamilah yang mencatat apa yang telah mereka kerjakan dan bekas-bekas yang mereka (tinggalkan). Dan segala sesuatu Kami kumpulkan dalam Kitab yang jelas (Lauh Mahfuzh). (QS Yasin : 11-12)

Ali As-Shabuni menafsirkan ayat 11 sebagai informasi kepada Nabi Muhammad bahwa yang akan mengikuti seruannya hanyalah mereka yang beriman kepada Al-Qur’an dan mengamalkan isinya. Selain itu mereka juga takut kepada Allah meski tidak bisa melihat-Nya.

Baca juga: Surat Yasin Ayat 7-8: Nasib Abu Jahal dan Mereka yang Terbelenggu dalam Kekafiran

Menarik untuk disimak penjelasan Abu Hayyan tentang kata wakhasyiya ar-rahman. Menurutnya, dua kata ini saling terkait, kata ar-rahman menunjukkan sifat rahmah (pengasih). Sifat yang cenderung kepada pengharapan, dimana rasa berharap itu selalu diiringi kesadaran akan adanya sifat kasih-sayang, yang akhirnya menghadirkan perasaan takut (khasyyah) kepada-Nya, yakni takut kehilangan nikmat-nimat yang telah Allah SWT limpahkan.

Selain itu, kata al-Ghaib juga dimaknai Qurthubi dengan khasyyah, yakni rasa takut pada sesuatu yang tersembunyi, yang tidak diketahui oleh pandangan manusia, seperti azab api neraka.

Jika mereka telah memenuhi kriteria-kriteria di atas, “fabasysyirhum bi maghfiratin wa ajrin karim”, maka mereka berhak mendapatkan kabar gembira, yakni ampunan dan keridhaan dari Allah swt, serta mendapat balasan berupa surga. Sebagaimana ditegaskan dalam ayat lain:

اِنَّ الَّذِيْنَ يَخْشَوْنَ رَبَّهُمْ بِالْغَيْبِ لَهُمْ مَّغْفِرَةٌ وَّاَجْرٌ كَبِيْرٌ

Sesungguhnya orang-orang yang takut kepada Tuhannya yang tidak terlihat oleh mereka, mereka memperoleh ampunan dan pahala yang besar. ( QS al-Mulk :12 )

Wahbah Zuhaili menerangkan tentang asbabun nuzul ayat 12, ia mengutip hadis yang diriwayatkan oleh ‘Abdur Razzaq dari Abi Sa’id yang berkata bahwa suatu ketika Bani Salimah datang mengadu kepada Rasulullah SAW terkait jauhnya jarak tempat tinggal mereka dengan masjid, kemudian turunlah ayat ini. Nabi pun berkata kepada mereka “tetaplah tinggal di tempat kalian, karena akan dicatat bekas-bekas (yang kalian tinggalkan)”.

Versi yang hampir sama juga dijelaskan oleh Tirmidzi, Hakim, dan Thabrani bahwa Nabi berkata, “Sesungguhnya bekas yang kalian tinggalkan akan dicatat, maka janganlah pindah”. Pada riwayat ini dijelaskan tentang keinginan Bani Salimah untuk pindah di samping masjid Nabi, namun Nabi melarangnya.

Baca juga: Surat Yasin Ayat 5-6: Nabi Muhammad SAW Akhiri Masa Fatrah

Ibnu Katsir memahami kalimat inna nahnu nuhyil mauta pada ayat 12 dengan dua makna, yakni; 1) dibangkitkan dari kubur ketika hari kiamat sudah tiba, 2) isyarat bahwa Allah mampu menghidupkan hati seseorang yang telah mati ataupun sesat untuk menuju hidayah-Nya, sekalipun orang tersebut kafir.

Allah SWT berfirman:

اعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ يُحْيِي الأرْضَ بَعْدَ مَوْتِهَا قَدْ بَيَّنَّا لَكُمُ الآيَاتِ لَعَلَّكُمْ تَعْقِلُونَ

Ketahuilah olehmu bahwa sesungguhnya Allah menghidupkan bumi sesudah matinya. Sesungguhnya Kami telah menjelaskan kepadamu tanda-tanda kebesaran (Kami) supaya kamu memikirkannya ( QS Al-Hadid: 17 )

Ayat ini sekaligus mengingatkan kita agar tidak mudah mengatakan kafir kepada seseorang, sekalipun dia adalah “kafir”. Sebab atas kehendak-Nya, Ia bisa menghidupkan hati untuk mendapat hidayah kebenaran. Dan sebaliknya, atas kehendak-Nya pula Ia bisa mematikan hati dan menjauhkan-Nya dari kebenaran.
halaman ke-1
cover top ayah
اِنَّ الۡاِنۡسَانَ خُلِقَ هَلُوۡعًا ۙ‏
Sesungguhnya, manusia diciptakan dengan sifat suka mengeluh.

(QS. Al-Ma'arij:19)
cover bottom ayah
preload video