Surat Yasin Ayat 60-61: Perintah Menaati Allah dan Makna Menyembah Setan

Kamis, 20 Januari 2022 - 14:22 WIB
loading...
Surat Yasin Ayat 60-61: Perintah Menaati Allah dan Makna Menyembah Setan
Surat Yasin ayat 60-61 berisi perintah Allah untuk menaati-Nya dan menghentikan menyembah setan. (Foto/Ilustrasi: Ist)
A A A
Surah Yasin ayat 60-61 berisi perintah Allah kepada anak cucu Adam agar menaati Allah SWT dan meninggalkan menyembah setan. Allah SWT memperingatkan untuk tidak mengikuti setan karena setan adalah musuh yang nyata sejak awal penciptaan manusia yaitu ketika Adam AS dan Hawa tertipu oleh bujuk rayu setan.

Allah SWT berfirman:

اَلَمْ اَعْهَدْ اِلَيْكُمْ يٰبَنِيْٓ اٰدَمَ اَنْ لَّا تَعْبُدُوا الشَّيْطٰنَۚ اِنَّهٗ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِيْنٌ
وَاَنِ اعْبُدُوْنِيْ ۗهٰذَا صِرَاطٌ مُّسْتَقِيْمٌ


Bukankah Aku telah memerintahkan kepadamu wahai anak cucu Adam agar kamu tidak menyembah setan? Sungguh, setan itu musuh yang nyata bagi kamu, dan hendaklah kamu menyembah-Ku. Inilah jalan yang lurus.” (QS Yasin : 60-61)

Baca juga: Surat Yasin Ayat 58-59: Salam Perpisahan Penghuni Surga dengan Para Pendosa

Berkenaan dengan terjemah versi Kemenag pada surah Yasin ayat 60-61 di atas, kata a’had (اَعْهَدْ) di terjemahkan dengan ‘aku memerintahkan’. Selain makna ini, beberapa mufasir berbeda-beda dalam mengemukakan penafsirannya. Misalnya penafsiran yang dilakukan oleh Abu Ja’far Muhammad bin Jarir al-Thabari dalam Jami’ al-Bayan ‘an Ta’wil Ay al-Qur’an, atau yang masyhur di sebut dengan Tafsir Thabari.

Dalam karyanya tersebut, al-Thabari menafsirkan kata a’had (اَعْهَدْ) dengan kata ‘ushi (أوص) dan kata amur (أمر). Masing-masing kata tersebut bermakna aku mewasiatkan dan aku memerintahkan. Jika melihat dari kedua kata tersebut, Kemenag memilih menggunakan kata amur (أمر) untuk menafsirkan kata a’had (اَعْهَدْ) . Hal ini berbeda dengan makna yang digunakan oleh Quraish Shihab.

Quraish Shihab dalam Tafsir al-Misbah lebih memilih untuk menafsirkan kata a’had (اَعْهَدْ) dengan kata ‘ushi (أوص), yaitu “aku wasiatkan”. Secara bahasa kata a’had yang berasal dari kata ‘ahd (عهد) memang sinonim dengan kata washiyah (وصية). Hal ini sebagaimana tertera dalam kamus al-Mishbah al-Munir fi Gharib al-Syarh al-Kabir li al-Rafi’i karya al-Fayyumi.

Dalam menafsirkan ayat 60 Ath-Thabari menyatakan Allah SWT seakan mengatakan, “bukankah aku telah mewasiatkan dan memerintahkan kalian ketika di dunia untuk tidak menyembah setan? Kalian malah mentaati setan dalam bermaksiat kepada Allah SWT”.

Kalimat innahu lakum ‘aduwwun mubiin, al-Thabari menerangkan bahwa Allah SWT telah memperingatkan untuk tidak mengikuti setan karena setan adalah musuh yang nyata sejak awal penciptaan manusia yaitu ketika Adam AS dan Hawa tertipu oleh bujuk rayu setan.

Sedangkan untuk ayat ke 61, menurut al-Thabari, adalah penegasan kembali bagi para penduduk neraka dan seluruh umat manusia bahwa satu-satunya jalan yang lurus adalah hanya dengan menyembah Allah SWT. Ketaatan dan ikhlas dalam beribadah, tidak mengikuti kehendak dan bujuk rayu setan, adalah sebenar-benarnya agama (al-din al-shahih).

Baca juga: Surat Yasin Ayat 55-57: Gambaran Kehidupan Penduduk Surga Bersama Pasangannya

Sedangkan Imam al-Qusyairi menjelaskan, pada kedua ayat tersebut seolah-olah Allah SWT berfirman, “Aku telah menasihati dan memperingati kalian, berapa kali aku mengingatkan tetapi kalian tidak menerima ancaman-Ku, tidak melaksanakan perintah-Ku, malah kalian menyalahi Ku, kalian telah menzalimi diri kalian sendiri, oleh karenanya terjadilah apa yang seharusnya terjadi."

Al-Zamakhsyari dalam kitabnya Al-Kasysyaaf mengungkapkan bahwa kata al-‘ahdu pada ayat di atas bermakna al-washiyyah (wasiat) sedangkan kata ‘ibadat pada kalimat an laa ta’buduu al-syaythaan berarti tidak mantaatinya dalam segala bentuk rayuan dan godaannya.

Fakhruddin al-Razi dalam Mafatih al-Ghayb menganggap bentuk janji atau wasiat Allah SWT sebagaimana tertera dalam ayat 60 di atas bisa dijelaskan dalam dua kategori.

Pertama, adalah janji atau wasiat Allah SWT kepada Nabi Adam AS, bapak umat manusia sebagaimana tertera dalam QS Thaha ayat 115.

Kedua, janji atau wasiat kepada anak keturunan Adam sebagaimana disebutkan pada ayat ini dan juga ayat-ayat yang lain seperti dalam QS al-A’raf [7] ayat 172.

Ketiga, peringatan tentang janji Allah SWT ini telah disampaikan para Rasul kepada setiap kaumnya. Oleh karena itu, kata al-Zamakhsyari, orang-orang yang berakal (al-uqalaa‘) bahwa setan selalu memerintahkan untuk berbuat keburukan.

Baca juga: Surat Yasin Ayat 53-54: Penggiringan Massal dalam Proses Pengadilan Akhirat

Muhammad Quraish Shihab dalam tafsirnya Al-Misbah juga menjelaskan bahwa ayat di atas merupakan kecaman kepada kaum musyrikin dan para pendurhaka dengan menggunakan seruan ‘wahai putra-putri adam’.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2177 seconds (10.55#12.26)