alexametrics

MAHYA Abadikan Nama M Asad Shahab, Jurnalis Arab Penyebar Berita Proklamasi

loading...
MAHYA Abadikan Nama M Asad Shahab, Jurnalis Arab Penyebar Berita Proklamasi
MAHYA Abadikan Nama M Asad Shahab, Jurnalis Arab Penyebar Berita Proklamasi
Majelis Hikmah Alawiyah (MAHYA), organisasi intelektual dan pemikir dari kalangan Habaib baru saja meresmikan nama M Asad Shahab sebagai ruang baca Perpustakaan Kanzul Hikmah. Peresmian Ruang Baca M Asad Shahab Perpustakaan Kanzul Hikmah MAHYA ini digelar di Kantor Sekretariat MAHYA, Kalibata, Jakarta Selatan, Senin, 23 Desember 2019.

Sejumlah tokoh hadir dalam acara itu, di antaranya DR Alwi Shihab selaku Anggota Dewan Pembina MAHYA, Ketua Umum Dewan Dakwah Islamiyah DR Muhammad Siddiq, Peneliti Menara Center Nabil Hayaze.

Siapa sebenarnya M Asad Shahab? Mengapa namanya begitu dikenang dan dimuliakan? Tak banyak orang tahu memang akan tokoh yang satu ini.



Ketua Umum Majelis Hikmah Alawiyah (MAHYA) Habib Ahmad bin Novel bin Salim bin Jindan mengatakan, M Asad Shahab adalah penulis pejuang yang dikenal sebagai tokoh penyebar berita Proklamasi RI.

Pengakuan kedaulatan kemerdekaan RI pertama diperoleh dari Mesir kemudian menyusul negara Timur Tengah lainnya, tidak terlepas dari peran beliau melalui lembaga kantor berita yang dikelolanya, yakni APB (Arabian Press Board).

Pada masa awal kemerdekaaan, berita-berita APB diterjemahkan dalam bahasa Arab oleh penyiar RRI dan diterima oleh pelajar-pelajar Indonesia yang ada di Mesir. Berita yang dikirim sepotong-sepotong, kemudian dikumpulkan dan dituliskan dalam media Mesir. Berita-berita itu diteruskan dalam konferensi Liga Arab. Walhasil, negara-negara Islam di Timur Tengah bersimpati dan memberikan dukungannya.

"Produk media APB cukup beragam. Mulai dari buletin harian, suratkabar, dan majalah berkala. Pendistribusian APB terbantu oleh Kementerian Luar Negeri yang mengirimkan buletin harian ke seluruh perwakilan RI di luar negeri. Dari berita APB, negara-negara Timur Tengah mengetahui keadaan yang terjadi di Indonesia," jelas Habib Ahmad bin Novel yang juga pengajar di Ponpes Al-Fachriyah Tangerang itu.

Nah, dalam rangka mengenang jasa besar beliau terhadap perjuangan kemerdekaan RI, MAHYA mengabadikan nama beliau sebagai ruang baca di perpustakaan Kanzul Hikmah yaitu, Ruang Baca M Asad Shahab.

Lebih lanjut Habib Ahmad bin Novel mengatakan, perjuangan dan pengabdian M Asad Shahab untuk kemerdekaan Indonesia adalah bentuk pengabdian beliau kepada Allah SWT.

"Semua ini adalah bentuk pengabdian sejati Beliau kepada Allah SWT yang diterjemahkan dalam bentuk ketawakan kepada Allah SWT di dalam perjuangannya kepada bangsa. Dan inilah jihad sejati, jihad yang Beliau lakukan dalam menyebarkan kebenaran. Jasa beliau untuk Indonesia sangatlah besar," katanya.

Pengabadian nama M Asad Shahab sebagai ruang baca di Perpustakaan Kanzul Hikmah merupakan bagian dari tanggung jawab MAHYA untuk menghargai, merawat, serta melestarikan nilai-nilai perjuangan para tokoh Alawiyyin terdahulu yang telah memberi kontribusi besar bagi perjuangan kemerdekaan Indonesia.

Asad Shahab lahir di Jakarta pada 23 September 1910 dari keluarga Betawi berdarah Arab. Beliau adalah jurnalis keturunan dari Hadhramaut, Yaman. Ayahnya, Ali Shahab adalah seorang tokoh Arab Betawi yang termasuk salah satu tokoh perintis Jamiat Kheir, organisasi Islam modern pertama di Hindia Belanda. Pada 2 September 1945, M Asad Shahab mendirikan kantor berita Arabian Press Board (APB).

Dewan Pembina MAHYA, DR Alwi Shihab, mengenang M Asad Shahab sebagai sosok yang rajin memperkenalkan Indonesia ke dunia internasional melalui tulisan-tulisannya. Tidak hanya itu, beliau juga dikenal dekat dengan banyak tokoh kemerdekaan juga tokoh ulama Indonesia.

Beliau menulis buku biografi pendiri NU KH Hasyim Asy'ari dalam bahasa Arab untuk memperkenalkan sosok pejuang nasional KH Hasyim Asy'ari kepada dunia Arab, dan buku ini menjadi referensi bagi yang menulis tentang sejarah Indonesia dan sejarah Nahdlatul Ulama.

Ketua Dewan Dakwah Islamiyah, DR Muhammad Siddiq juga mengenang beliau sebagai salah satu tokoh pers yang memiliki pemikiran nasionalis. Ketika sedang menempuh studi, Muhammad Siddiq mengaku sempat mengenal M Asad dan banyak belajar dari beliau.

"Namanya Asad, artinya singa, di bidang pers memang beliau dijuluki singa, kecil-kecil tapi besar perjuanganya, besar hatinya, dan besar pemikirannya," katanya.

Terkait proses pengajuan nama M Asad sebagai pahlawan nasional, Peneliti Menara Center Nabil Hayaze mengungkapkan bahwa proses pengajuannya telah memasuki tahap akhir, yakni pemberian nama jalan atau gedung di fasilitas publik, sebelum disetujui pemerintah.

"Inisiatif pengajuan nama M Asad Shahab sebagai pahlawan nasional sebetulnya sudah dilakukan sejak M Asad Shahab masih hidup. Dengan peresmian Ruang Baca M Asad Shahab di Perpustakaan Kanzul Hikmah, maka ini telah memenuhi syarat administrasi pengajuan gelar Pahlawan Nasional untuk M Asad Shahab," katanya.
(rhs)
cover top ayah
رَبَّنَاۤ اِنَّنَا سَمِعۡنَا مُنَادِيًا يُّنَادِىۡ لِلۡاِيۡمَانِ اَنۡ اٰمِنُوۡا بِرَبِّكُمۡ فَاٰمَنَّا  ۖرَبَّنَا فَاغۡفِرۡ لَنَا ذُنُوۡبَنَا وَكَفِّرۡ عَنَّا سَيِّاٰتِنَا وَتَوَفَّنَا مَعَ الۡاَبۡرَارِ‌ۚ
Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami mendengar orang yang menyeru kepada iman, (yaitu), “Berimanlah kamu kepada Tuhanmu,” maka kami pun beriman. Ya Tuhan kami, ampunilah dosa-dosa kami dan hapuskanlah kesalahan-kesalahan kami, dan matikanlah kami beserta orang-orang yang berbakti.

(QS. Ali 'Imran:193)
cover bottom ayah
preload video
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak