Ini Konsekuensi Canda Nikita Mirzani Mengolok-olok Hukum Allah

loading...
Ini Konsekuensi Canda Nikita Mirzani Mengolok-olok Hukum Allah
Buya Yahya/Ilustasi/Foto/Ist
KELAKAR Nikita Mirzani tentang surga dan neraka saat melakukan live Instagram pada Senin, 23 November 2020 kini viral. Perempuan yang belakangan bertingkah amat kontroversial ini bilang tak kepingin masuk surga dan lebih senang masuk neraka. (Baca juga: Ada 'Nikita Mirzani' Berhijab, Ikut Demo Tolak Habib Rizieq di Surabaya )

Di neraka, kata dia, bisa berjumpa artis-artis top dunia. Bahkan ia ingin membuat acara di neraka bersama penyanyi internasional Michael Jackson dan bersama-sama artis Internasional lainnya.

(Baca juga : Hukum Baru Arab Saudi: Lecehkan Perempuan Dipenjara dan Denda Rp188 Juta )

Terang saja, omongan Nikita yang masuk kategori mengolok-olok hukum Allah SWT ini langsung mendapat tanggapan banyak pihak. Salah satunya adalah Pendiri Pondok Pesantren Al-Bahjah, Yahya Zainul Ma'arif atau akrab disapa Buya Yahya . Dalam kanal YouTube Al-Bahjah TV, Buya Yahya mengkritik ucapan Nikita tersebut. (Baca juga: Bagaimana Cara Menjadikan Keluarga Sakinah? Ini Jawaban Buya Yahya )

Buya Yahya menyebut ucapannya itu adalah sebuah bencana besar jika yang mengucapkannya itu orang Islam dan hendaknya kita sebagai Muslim tidak terima dan sedih.

(Baca juga : Playboy Nigeria Ini Hadiri Pernikahan dengan 6 Wanita yang Dihamilinya )



Adapun hukum dalam Islamnya, ucap Buya, jika orang mengucapkan kalimat yang merendahkan surga dan neraka maka akan menjadikan orang tersebut keluar dari imannya .

Ucapan Nikita juga bisa dianggap telah melecehkan hukum Allah SWT. Dan apa yang dikatakan Buya Yahya ini digendang sepenarian dengan kata-kata Syaikh Yusuf Al-Qardhawi .

Menurut Al-Qadhawi dalam bukunya berjudul Fatawa Qardhawi , barangsiapa mengingkari sesuatu dari hukum-hukum Allah, menganggap ringan atau mengolok-olok, maka dia menjadi kafir dan murtad .



"Hukum-hukum tersebut telah diterangkan dengan jelas oleh Al-Qur'an dan dikuatkan dengan hadis-hadis Nabi SAW yang sahih atau mutawatir, dan menjadi ijma' oleh ummat Muhammad dari generasi ke generasi. Maka, barangsiapa yang mendustakan hal ini, berarti mendustakan Al-Qur'an dan As-Sunnah," tuturnya.

Buya Yahya mengatakan, Allah akan memudahkan hambanya sesuai dengan tujuannya, kalau ahli surga akan dimudahkan Allah untuk meniti jalan ke surga, kalau ahli neraka akan dimudahkan Allah meniti jalan neraka. (Baca juga: Ini Mengapa Kemiskinan Mendekatkan kepada Kekafiran Menurut Syaikh Abdul Qadir )

Kafir dan Murtad
Diriwayatkan dari Ibnu Umar , Muhammad bin Ka’ab, Zaid bin Aslam dan Qotadah, hadis dengan rangkuman sebagai berikut:

Pada suatu perjalanan perang (yaitu perang Tabuk), ada orang di dalam rombongan tersebut yang berkata, “Kami tidak pernah melihat seperti para ahli baca Al-Qur’an ini (yang dimaksudkan adalah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para sahabatnya), kecuali sebagai orang yang paling buncit perutnya, yang paling dusta ucapannya dan yang paling pengecut tatkala bertemu dengan musuh.”

Mendengar hal ini, ‘Auf bin Malik radhiyallahu ‘anhu berkata kepada orang tersebut, “Engkau dusta, kamu ini munafik. Aku akan melaporkan ucapanmu ini kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.”

Maka ‘Auf bin Malik radhiyallahu ‘anhu pun pergi menghadap Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Namun sebelum ‘Auf sampai, wahyu telah turun kepada beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam (tentang peristiwa itu).

Kemudian orang yang bersenda gurau dengan menjadikan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagai bahan candaan itu mendatangi beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam yang saat itu sudah berada di atas untanya.

Baca juga: Resep Syaikh Abdul Qadir Al-Jilani dalam Menempatkan Kebaikan dan Keburukan

Orang tadi berkata, “Wahai Rasulullah, kami tadi hanyalah bersenda gurau, kami lakukan itu hanyalah untuk menghilangkan kepenatan dalam perjalanan sebagaimana hal ini dilakukan oleh orang-orang yang berada dalam perjalanan!”

Ibnu Umar (salah seorang sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang berada di dalam rombongan) bercerita, “Sepertinya aku melihat ia berpegangan pada tali pelana unta Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sedangkan kakinya tersandung-sandung batu sembari mengatakan, “Kami tadi hanyalah bersenda gurau dan bermain-main saja.”

Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata kepadanya (dengan membacakan firman Allah):

وَلَئِنْ سَأَلْتَهُمْ لَيَقُولُنَّ إِنَّمَا كُنَّا نَخُوضُ وَنَلْعَبُ قُلْ أَبِاللَّهِ وَآَيَاتِهِ وَرَسُولِهِ كُنْتُمْ تَسْتَهْزِئُونَ (65) لَا تَعْتَذِرُوا قَدْ كَفَرْتُمْ بَعْدَ إِيمَانِكُمْ
halaman ke-1 dari 2
cover top ayah
يٰۤـاَيُّهَا الَّذِيۡنَ اٰمَنُوا اذۡكُرُوۡا اللّٰهَ ذِكۡرًا كَثِيۡرًا
Wahai orang-orang yang beriman! Ingatlah kepada Allah, dengan mengingat (nama-Nya) sebanyak-banyaknya,

(QS. Al-Ahzab:41)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video