Rezeki-rezeki yang Sering Dilupakan dan Diabaikan

loading...
Rezeki-rezeki yang Sering Dilupakan dan Diabaikan
Sebagai muslim, hendaknya kita bisa lebih bersyukur pada rezeki-rezeki yang kerap kita abaikan atau bahkan dilupakan. Foto ilustrasi/ist
Manusia adalah makhluk Allah Ta'ala yang diciptakan paling sempurna dibanding makhluk lainnya di dunia ini. Dari kesempurnaan manusia inilah yang telah dikaruniai dengan badan yang sehat, otak yang cerdas, serta memiliki keimanan dan kemampuan dalam melaksanakan ibadah dengan baik. Untuk melaksanakan segala bentuk aktivitasnya tersebut, Allah Subhanahu wa Ta'ala memberikan rezeki kepadanya.

Sayangnya, sebagian besar manusia yang dikaruniai pikiran masih berpendapat bahwa rezeki Allah hanya berupa materi atau dalam bentuk harta saja. Padahal yang harus diketahui oleh manusia adalah rezeki bukan hanya dari materi tetapi rezeki bisa saja dalam bentuk lainnya, seperti mempunyai badan sehat, rezeki memiliki keluarga yang harmonis, dan masih banyak yang lainnya.

Baca juga: Kunci Menambah Ketaatan Adalah Bergaul dengan Orang Saleh

Rezeki berarti segala sesuatu yang bermanfaat, berdaya guna bagi setiap makhluk, serta dapat dimanfaatkan oleh manusia sebagai sumber kehidupan. Rezeki juga berarti anugerah, karunia atau pemberian dari Allah SWT untuk makhluknya. Dengan ungkapan lain adalah rezeki merupakan segala sesuatu yang dapat menunjang kelangsungan hidup manusia dan mengantarkan kepada kehidupan yang lebih baik lagi.



Allah Ta'ala berfirman :

اَللّٰهُ الَّذِىۡ خَلَقَكُمۡ ثُمَّ رَزَقَكُمۡ ثُمَّ يُمِيۡتُكُمۡ ثُمَّ يُحۡيِيۡكُمۡ‌ ؕ هَلۡ مِنۡ شُرَكَآٮِٕكُمۡ مَّنۡ يَّفۡعَلُ مِنۡ ذٰ لِكُمۡ مِّنۡ شَىۡءٍ‌ؕ سُبۡحٰنَهٗ وَتَعٰلٰى عَمَّا يُشۡرِكُوۡنَ
“Allah-lah yang menciptakan kamu, kemudian memberimu rezeki lalu mematikanmu, kemudian menghidupkanmu (kembali). Adakah diantara yang kamu sekutukan dengan Allah itu dapat berbuat demikian? Maha Suci Dia dan Maha Tinggi dari apa yang mereka persekutuan.” (QS. Ar-Rum : 40)

Baca juga: Berdoa di Waktu Mustajab adalah Saat Sujud, Begini Aturannya!

Allah memberi banyak rezeki. Setidaknya ada dua rezeki yang Allah berikan bagi manusia, yakni rezeki kasbi dan rezeki wahbi. Rezeki kasbi ialah rezeki yang diperolah dengan cara berusaha dan bekerja, biasanya berikatan dengan harta di dunia. Rezeki yang pertama ini tidak Allah berikan berdasarkan kualitas keimanan seseorang. Siapa yang berusaha, dialah yang dapat.

Rezeki kasbi berasal dari sifat Rahman atau pemberian Allah. Itulah mengapa Allah tidak melihat tingkat keimanan seseorang untuk memberikan rezeki ini. Bahkan orang-orang yang ingkar pada Allah pun masih mendapatkannya. Pada akhirnya juga Allah tidak menilai hamba-Nya berdasarkan harta mereka.
halaman ke-1
cover top ayah
وَلَوۡ اَنَّ اَهۡلَ الۡقُرٰٓى اٰمَنُوۡا وَاتَّقَوۡا لَـفَتَحۡنَا عَلَيۡهِمۡ بَرَكٰتٍ مِّنَ السَّمَآءِ وَالۡاَرۡضِ وَلٰـكِنۡ كَذَّبُوۡا فَاَخَذۡنٰهُمۡ بِمَا كَانُوۡا يَكۡسِبُوۡنَ‏
Dan sekiranya penduduk negeri beriman dan bertakwa, pasti Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi ternyata mereka mendustakan ayat-ayat Kami, maka Kami siksa mereka sesuai dengan apa yang telah mereka kerjakan.

(QS. Al-A’raf:96)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video