Canda Ala Sufi

Begini Kelakuan Nashruddin Agar Keledainya Bisa Lari Lebih Cepat Lagi

loading...
Begini Kelakuan Nashruddin Agar Keledainya Bisa Lari Lebih Cepat Lagi
Ilustrasi/Ist
Berikut Canda Ala Sufi dinukil dari terjemahan Muhdor Assegaf dari karya Nashruddin dengan judul asli Nawadhir Juha al-Kubra.

Baca juga: Canda Ala Sufi: Ketika Nashruddin Berniat Menceraikan Istrinya

Lihat, Bagaimana Dia Lari Sebelum Kuberi Ter

Suatu ketika, Nashruddin pergi ke sebuah tempat pembuatan kapal. Di sana, dia melihat orang-orang sedang menyalakan api untuk mengecat dan memperindah sebuah kapal.

Nashruddin pun bertanya pada mereka, "Apa yang sedang kalian lakukan?"

Mereka menjawab, "Kami sedang membuat sebuah kapal; kami mengecatnya dengan ter agar dia dapat berjalan dengan cepat."



Baca juga: Canda Ala Sufi: Ketika Nashruddin Minta Petani Menanam Dirinya

Tak lama kemudian, Nashruddin pulang. Sesampainya di rumah, dia mengikat keledainya dengan sebuah rantai dan menyalakan api untuk mengecat kuku-kukunya dengan ter, agar dia dapat berjalan cepat seperti yang mereka lakukan pada kapal itu.

Begitu sang keledai melihat apa yang sedang dilakukan Nashruddin, dia memberontak hingga rantai pengikatnya putus. Dia lalu lari dengan cepat karena ketakutan. Melihat keledainya lari dengan cepat, Nashruddin pun befteriak, "Wahai manusia, lihatlah, bagaimana dia melompat dan lari sebelum aku memberinya ter pada kukukukunya."

Bersama Orang Berusia Dua Puluh Tahun

Beberapa orang bertanya pada Nashruddin, "Apakah dalam usia seratus tahun, seseorang masih dapat punya anak?"

Nashruddin menjawab, "Ya, jika dia selalu bersama dengan orang yang berusia dua puluh tahun."

Baca juga: Kiat Nashruddin Lari dari Kiamat: Jika Aku Mati, Kuburkan Aku Berdiri

Mengenalnya Sejak Bayi

Suatu ketika, mantel tetangga Nashruddin dicuri orang. Beberapa hari kemudian, mantel itu ditemukan berada di tangan seseorang. Setelah pemilik mantel itu mengadukannya kepada hakim, dia memanggil Nashruddin untuk dijadikan saksi.

Hakim bertanya pada Nashruddin, "Apakah kau tahu bahwa mantel itu milik orang ini?"

Nashruddin menjawab, "Ya, aku mengenalnya sejak dia masih bayi, mantel itu tetap di tangannya hingga dia dewasa."

Baca juga: Ketika Nashruddin Membuat Keki Seorang Pertapa yang Arif
(mhy)
cover top ayah
وَكَذٰلِكَ جَعَلۡنَا فِىۡ كُلِّ قَرۡيَةٍ اَكٰبِرَ مُجۡرِمِيۡهَا لِيَمۡكُرُوۡا فِيۡهَا‌ ؕ وَمَا يَمۡكُرُوۡنَ اِلَّا بِاَنۡفُسِهِمۡ وَمَا يَشۡعُرُوۡنَ
Pada setiap negeri, Kami jadikan pembesar-pembesar yang jahat agar melakukan tipu daya di negeri itu. Tapi mereka hanya menipu diri sendiri tanpa menyadarinya.

(QS. Al-An’am:123)
cover bottom ayah
preload video