5 Hal yang Harus Dihindari Agar Khusyuk Saat Sholat

loading...
5 Hal yang Harus Dihindari Agar Khusyuk Saat Sholat
Salah satu hal yang harus dihindari agar sholat kita khusyuk adalah menahan hadas, misalnya menahan kencing yang akhirnya membuat kosentrasi sholat buyar. Foto ilustrasi/ist
Muslimah, ibadah sholat adalah salah satu bentuk penghambaan kita pada Sang Maha Kuasa, Allah Ta’ala. KIta diperintahkan menjalankan ibadah wajib ini sebanyak lima waktu dalam sehari. Namun, dalam prakteknya , terkadang kita melakukan sholat terburu-buru, tidak tukmaninah dan tidak khusyuk.

Baca juga: Apakah Amal Kita Diterima Allah SWT? Kenali Tanda-tandanya

Karena itu, ada baiknya saat sholat, kita bisa berada dalam keadaan khusyuk dan terhindar dari hal-hal yang mengganggu konsentrasi ibadah utama ini. Dikutip dari buku karya Abdillah Firmanzah Hasan, "400 Kebiasaan Keliru dalam Hidup Muslim', disebutkan ada 5 hal yang bisa kita hindari agar sholat menjadi lebih khusyuk, yakni:

1. Jangan menahan hadas

Kita mungkin pernah merasakan betapa tak nyamannya menahan buang air kecil atau buang air besar, rasanya sulit untuk berkonsentrasi pada saat itu. Terlebih saat akan melakukan sholat. Oleh karena itu, Rasulullah shalallahu alaihi wa sallam menganjurkan untuk menyelesaikan permasalahan tersebut sebelum memulai sholat agar shalat menjadi khusyuk.



Baca juga: Wanita Cantik dan Pernikahan Tak Halal

Seperti dalam Sabdanya:

“Tidak ada shalat jika makanan telah dihidangkan dan tidak pula dalam keadaan menahan dua hal yang buruk (maksudnya kencing dan buang air besar).” (HR. Muslim).

Tapi jika dirasa mendesak, maka tak dilarang apabila sholat sambil menahannya. Sebagaimana Imam Nawawi juga membahas hal ini, “Menahan kencing dan buang air besar (termasuk pula kentut) mengakibatkan hati seseorang tidak konsen di dalam shalat dan khusyuknya jadi tidak sempurna. Menahan buang hajat seperti itu dihukumi makruh menurut mayoritas ulama Syafi’iyah dan juga ulam lainnya. Namun bila waktu sempit untuk sholat, misalnya jika makan atau bersuci bisa keluar dari waktu sholat, maka (walau dalam keadaan menahan kencing) tetap sholat di waktunya dan tidak boleh ditunda.”

Baca juga: Adakah Perjanjian Pranikah Dalam Islam?

2. Melaksanakan sholat saat makanan telah dihidangkan

Sholat hendaknya dilakukan dalam kondisi tenang dan jauh dari hal-hal yang mengganggu kekhusyukan. Seperti rasa lapar ataupun haus. Kita mungkin sering dilemma saat lapar melanda, namun adzan telah berkumandang, maka mana yang harus didahulukan?

Dalam hal ini, Rasulullah bahkan menganjurkan untuk makan terlebih dahulu meskipun sholat hampir dilaksanakan. Sebagaimana hadis berikut,

“Jika sholat hampir ditegakkan (iqamah sudah dikumandangkan) sedangkan makan malam telah dihidangkan, maka dahulukanlah makan malam.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Baca juga: Emas, Investasi Paling Diincar Saat Pandemi

Kalangan ulama memandnag hadis tersebut tak mutlak harus dilakukan, kecuali memang saat dalam kondisi perut yang sangat lapar. Jika tidak dalam kondisi lapar, maka hendaknya mendahulukan sholat.

3. Sholat dalam keadaan mengantuk

“Jika sholat seorang di antara kalian mengantuk ketika sholat, hendaklah ia tidur terlebih dahulu hingga hilang kantuknya. Jika kalian tetap sholat, sedangkan dalam keadaan mengantuk, kalian tidak tahu kalau mencela diri sendiri, padahal kalian ingin mungkin meminta ampun.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Menurut Imam Nawawi, “Hadis ini mengandung beberapa faedah. Di antaranya, dorongan agar khusyuk dalam shalat dan hendaknya tetap terus semangat dalam melakukan ibadah. Hendaklah yang mengantuk untuk tidur terlebih dahulu agar kantuknya hilang. Kalau dilihat ini berlaku umum untuk shalat wajib maupun sholat sunah, baik shalat tersebut dilakukan di malam maupun siang hari.”
halaman ke-1
cover top ayah
وَ اِذۡ اَخَذَ رَبُّكَ مِنۡۢ بَنِىۡۤ اٰدَمَ مِنۡ ظُهُوۡرِهِمۡ ذُرِّيَّتَهُمۡ وَ اَشۡهَدَهُمۡ عَلٰٓى اَنۡفُسِهِمۡ‌ ۚ اَلَسۡتُ بِرَبِّكُمۡ‌ ؕ قَالُوۡا بَلٰى‌ ۛۚ شَهِدۡنَا ‌ۛۚ اَنۡ تَقُوۡلُوۡا يَوۡمَ الۡقِيٰمَةِ اِنَّا كُنَّا عَنۡ هٰذَا غٰفِلِيۡنَ
Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu mengeluarkan dari sulbi (tulang belakang) anak cucu Adam keturunan mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap roh mereka (seraya berfirman), "Bukankah Aku ini Tuhanmu?" Mereka menjawab, "Betul (Engkau Tuhan kami), kami bersaksi." (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari Kiamat kamu tidak mengatakan, "Sesungguhnya ketika itu kami lengah terhadap ini. (keEsaan Tuhan)".

(QS. Al-A’raf:172)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!