alexametrics

Lebaran di Tengah Pandemi

loading...
Lebaran di Tengah Pandemi
Lebaran Idul Fitri kali ini sangat lain. Orang lebih merindukan kapan pandemi berakhir ketimbang kapan berjumpa Idul Fitri. Ilustrasi/SINDOnews
Komaruddin Hidayat
Rektor Universitas Islam Internasional Indonesia (UIII)

BAGI orang beriman, pandemi sering disikapi sebagai ujian dari Tuhan. Dalam dunia pendidikan, ujian diberikan pada siswa agar belajarnya lebih intens, mendalami pelajaran yang pernah diberikan, siapa yang lulus maka akan naik kelas.

Jadi, ujian selalu berkaitan dengan belajar serius yang buahnya bertambah ilmu dan mengangarkan naik jenjang kelas. Demikianlah, pandemi dan puasa juga memiliki titik temu dan keterkaitan. Pandemi membuat seseorang semakin khusyuk dalam beribadah dan berdoa, sedangkan ibadah puasa membuat seseorang semakin kuat dan sabar menghadapi wabah corona.




Lebaran Idul Fitri kali ini sangat lain. Orang lebih merindukan kapan pandemi berakhir ketimbang kapan berjumpa Idul Fitri. Bagi masyarakat Indonesia, Idul Fitri tidak dimaknai sekedar ramadhan berakhir lalu ditutup salat Ied. (Baca juga: 10 Kebiasaan Rasulullah Dalam Merayakan Idul Fitri)

Lebih dari itu yang membuat bergairah dan heboh dari Idul Fitri adalah pulang mudik ramai-ramai, yang tahun ini terhalang oleh bahaya penyebaran wabah corona. Jika masyarakat dibiarkan berkumpul ramai-ramai baik untuk salat Ied maupun pulang kampung berjejal-jejalan di jalanan serta saling berkunjung di kampung halaman, maka penyebaran corona pasti akan melonjak.

Yang akan menderita adalah masyarakat sendiri, sementara fasilitas rumah sakit serta tenaga medis pasti tak akan mampu melayani pasien. Oleh karena itu, mestinya masyarakat sendiri yang paling bertanggung jawab akan kesehatan dan keselamatan mereka, jangan menyandarkan pada orang lain, termasuk negara. (Baca juga: Presiden Jokowi dan Jajarannya Tak Akan Gelar Open House)

Kemampuan negara terbatas. Rumah sakit, keuangan, tenaga medis, dan obat-obatan yang dimiliki pemerintah tak akan cukup untuk memberi bantuan dan layanan pada masyarakat jika jumlah kurban covid-19 terus meningkat.

Kita memang punya alasan untuk kecewa terhadap kinerja pemerintah dalam menghadapi covid ini. Ibarat kesebalasan sepak bola, tidak terbentuk team work yang kompak dan cerdas, melainkan beberapa pemain intinya tampil di bawah standar. Namun sesungguhnya ini juga terjadi di berbagai negara lain.

Negara-negara di Eropa dan Amerika yang semula kita bayangkan ekonomi dan pendidikannya tinggi dan maju, ternyata prosentase korbannya jauh di atas Indonesia. Oleh karena itu, di samping tetap bersikap kritis terhadap pemerintah, kita perlu lapang dada mendengar dan melihat berbagai keluh-kesah, caci maki, marah-marah, dan berbagai ungkapan sejenis karena saat ini memang dampak corona melebar ke mana-mana. (Baca juga: Menag Imbau Masjid dan Musala Gaungkan Takbir)

Misalnya kehilangan pekerjaan, tiba-tiba jatuh miskin, jenuh tinggal di rumah, berita kematian didengar setiap hari, dan lain sebagainya. Jadi, kita mesti lapang dan maklum jika ketemu teman yang muncul adalah wajah yang kurang ceria.

Tetapi kalau saja peristiwa pandemi ini kita tempatkan dalam perspektif historis, maka otak dan hati kita menjadi agak rileks. Bahwa apa yang terjadi ini bukanlah hal yang baru. Kita bisa belajar dan berempati bahwa dulu pernah terjadi pandemi dengan korban yang jauh lebih besar, sementara fasilitas rumah sakit belum semaju sekarang.

Yang mesti kita lalukan, sebelum vaksin ditemukan, adalah membiasakan cuci tangan, mengenakan masker, dan menjaga jarak. Artinya, solusi sementara adalah bagaimana kita bisa bersabar, menahan diri, menjaga hati, agar kita tampil jadi pemenang terhadap serangan corona.

Jika salah satu pesan puasa adalah imsak, yaitu kemampuan menahan diri dari berbagai godaan nafsu, maka buah dari puasa mestinya kita jadi pribadi yang kuat bisa mengendalikan diri. Bersabar dan tetap tenang menghadapi ujian ini, ujian yang tidak datang setiap tahun.

Nanti kita syukuri dan rayakan dengan pulang mudik setelah corona berlalu. Kita rayakan dengan tasyakuran kumpul bersama setelah keadaan mengizinkan. Selamat Idul Fitri, maaf lahir dan batin.
(poe)
KOMENTAR
loading gif
cover top ayah
اِنَّ اللّٰهَ لَا يَغۡفِرُ اَنۡ يُّشۡرَكَ بِهٖ وَيَغۡفِرُ مَا دُوۡنَ ذٰ لِكَ لِمَنۡ يَّشَآءُ‌ ۚ وَمَنۡ يُّشۡرِكۡ بِاللّٰهِ فَقَدِ افۡتَـرٰۤى اِثۡمًا عَظِيۡمًا‏
Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni (dosa) karena mempersekutukan-Nya (syirik), dan Dia mengampuni apa (dosa) yang selain (syirik) itu bagi siapa yang Dia kehendaki. Barangsiapa mempersekutukan Allah, maka sungguh, dia telah berbuat dosa yang besar.

(QS. An-Nisa:48)
cover bottom ayah
preload video
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak