Berzikir Sambil Menggeleng-gelengkan Kepala, Bolehkah?

loading...
Berzikir Sambil Menggeleng-gelengkan Kepala, Bolehkah?
Para sahabat jika berzikir kepada Allah bergerak-gerak sebagaimana bergeraknya pohon di hari yang begitu tenang anginnya, air mata mereka mengalir sampai pakaian mereka. Foto ilustrasi/Ist
Kita sering menemukan di berbagai acara tahlil maupun pengajian, orang-orang menggeleng-gelengkan kepalanya saat berzikir. Bahkan ada yang menggerakkan tubuhnya. Bagaimana hukumnya menurut pandangan syariat, bolehkah?

Menurut Ustaz Farid Nu'man Hasan, secara khusus memang tidak ditemukan dalil Al-Qur'an dan Sunnah terkait menggelengkan kepala saat berzikir. Namun, hal itu dibolehkan sebagai cara untuk lebih konsentrasi (khusyu'), maka hal itu tidak apa-apa bahkan dianjurkan.

Hal ini berdasarkan dalil umum, yaitu ayat berikut:

ٱلَّذِينَ يَذۡكُرُونَ ٱللَّهَ قِيَٰمٗا وَقُعُودٗا وَعَلَىٰ جُنُوبِهِمۡ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلۡقِ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلۡأَرۡضِ رَبَّنَا مَا خَلَقۡتَ هَٰذَا بَٰطِلٗا سُبۡحَٰنَكَ فَقِنَا عَذَابَ ٱلنَّارِ

"(yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri, duduk atau dalam keadaan berbaring, dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata), 'Ya Tuhan kami, tidaklah Engkau menciptakan semua ini sia-sia; Mahasuci Engkau, lindungilah kami dari azab neraka." (QS. Ali 'Imran, Ayat 191)

Imam Muhammad Al-Khalili asy-Syafi'i rahimahullah menjelaskan ayat di atas:

علمت أن الحركة في الذكر والقراءة ليست محرمة ولا مكروهة، بل هي مطلوبة في جملة أحوال الذاكرين من قيام وقعود وجنوب وحركة وسكون وسفر وحضرة وغنى وفقر

"Aku mengetahui bahwa gerakan dalam berzikir dan membaca Al-Qur'an bukanlah suatu hal yang haram dan makruh, bahkan itu hal yang dituntut secara umum di berbagai kondisi orang yang berzikir baik dalam keadaan berdiri, duduk, berbaring, bergerak, diam, perjalanan, mukim, kaya, dan fakir. (Fatawa al Khalili 'alal Madzhab asy Syafi'i, jilid. 1, hal. 36)

Beliau juga berkata: "Adapun menggoyangkan badan di saat zikir adalah hal yang dianjurkan. Berdasarkan riwayat dari Abu Nu'aim Ahmad bin Abdillah al Ashfahani dengan sanadnya dari Ali bin Abi Thalib radhiyallahu 'anhu, bahwa suatu hari ia menceritakan keadaan sahabat Nabi: "Para sahabat jika berzikir kepada Allah bergerak-gerak sebagaimana bergerak-geraknya pohon di musim angin, air mata mereka mengalir sampai pakaian mereka.

Ahli bahasa mengatakan "Maada Yamiidu artinya bergerak/mengayun." Syaikh kami, al 'Arif Jamaluddin Abdillah bin Husamuddin al Khalil -semoga Allah sucikan ruhnya- mengatakan: "Hal ini begitu jelas bahwa para sahabat Nabi melakukan gerakan dalam berzikir dengan gerakan yang kuat ke kiri dan kanan. Karena gerakan mereka diserupakan dengan gerakan pohon di hari berangin kencang, maka gerakan ini telah kuat secara mutlak berdasarkan atsar bahwa seseorang yang bergerak-gerak dalam keadaan duduk dan berdiri dan gerakan apa pun tidaklah terlarang.
halaman ke-1
cover top ayah
وَمَا يَذۡكُرُوۡنَ اِلَّاۤ اَنۡ يَّشَآءَ اللّٰهُ‌ ؕ هُوَ اَهۡلُ التَّقۡوٰى وَاَهۡلُ الۡمَغۡفِرَةِ
Dan mereka tidak akan mengambil pelajaran darinya (Al-Qur'an) kecuali (jika) Allah menghendakinya. Dialah Tuhan yang patut (kita) bertakwa kepada-Nya dan yang berhak memberi ampunan.

(QS. Al-Muddassir:56)
cover bottom ayah
preload video