Niat Seorang Mukmin Lebih Baik Ketimbang Amalnya

loading...
Niat Seorang Mukmin Lebih Baik Ketimbang Amalnya
Dai pengajar di Ponpes Al-Yusufiyah Tapanuli Selatan, Ustaz Hamdan Nasution Attantisy. Foto/ist
Dalam satu Hadis yang diriwayatkan Imam Al-Baihaqi disebutkan bahwa kedudukan niat lebih besar daripada amalnya. Seseorang yang berniat melakukan satu kebaikan meski tak jadi mengamalkannya, Allah mencatat pahala di sisi-Nya dengan satu kebaikan sempurna.

Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

نِيةُ المُؤْمِنِ خَيْرٌ مِنْ عَمَلِهِ

Artinya:
"Niat seorang mukmin lebih lebih baik ketimbang amalnya. (HR At-Thobroni)

Dalam riwayat lain, Nabi bersabda:
إِنَّمَا الْأَعْمَالُ بِالنِّيَّةِ

"Sesungguhnya amal perbuatan itu bergantung pada niatnya."

Mengapa niat lebih baik dari amal? Dai yang juga pengajar di Ponpes Al-Yusufiyah Tapanuli Selatan, Ustaz Hamdan Nasution Attantisy mengatakan, mengkaji Hadits "Innamal A'malu Binniyat" saja tak selesai selama bertahun-tahun.

Imam Abdurrohman bin Mahdi berkata bahwa Hadis Niat (Innamal A'malu Binniyat) mengandung 30 Bab Fiqih. Sementara Imam Asy-Syafi'i mengatakan, Hadis niat itu mengandung 70 Bab Fiqih.

"Bisa dibayangkan untuk membahas urgensi niat ini butuh waktu bertahun-tahun," jelas Ustaz Hamdan dalam satu kajiannya.

Maka pantas para ulama mengatakan bahwa Hadits Niat itu sepertiganya ilmu. Imam Al-Baihaqi mengemukakan alasan disebut sepetiga ilmu karena amal hamba itu hanya tiga, yaitu:
1. Amal hati.
2. Amal lisan.
3. Amal anggota badan.

Maka niat adalah salah satu dari yang tiga itu, yaitu Hati, dan ialah juga amal terpentingnya. Karena kadang niat ada yang bebas tanpa terikat dengan amal.

Sementara amal rata-rata terikat dan tak terlepas dari niat. Sehaingga Nabi berkata bahwa niat seorang mukmin itu lebih baik ketimbang amalnya.

Sumber:
Kitab Al-Asybah Wan Nadzhoir karya Imam As-Suyuthi

Baca Juga: Urgensi Niat (2): Memperbaiki Hubungan dengan Allah dalam Setiap Keadaan
(rhs)
cover top ayah
وَلَا تَقۡفُ مَا لَـيۡسَ لَـكَ بِهٖ عِلۡمٌ‌ ؕ اِنَّ السَّمۡعَ وَالۡبَصَرَ وَالۡفُؤَادَ كُلُّ اُولٰۤٮِٕكَ كَانَ عَنۡهُ مَسۡـُٔوۡلًا
Dan janganlah kamu mengikuti sesuatu yang tidak kamu ketahui. Karena pendengaran, penglihatan dan hati nurani, semua itu akan diminta pertanggungjawabannya.

(QS. Al-Isra:36)
cover bottom ayah
preload video