Tata Cara Menyapih Anak Menurut Islam

loading...
Tata Cara Menyapih Anak Menurut Islam
Menyapih anak menjadi momen penting dalam pola asuh anak, dan Islam sudah mengatur dalam aspek yang terlihat sederhana ini. Foto ilustrasi/halalparenting
Menyapih anak menjadi momen penting dalam pola asuh anak kita. Bila dilakukan dengan tepat, asupan zat gizi si kecil bisa tetap terjaga. Secara psikis pun ia tak akan trauma. Dan ternyata, Islam sudah mengatur dalam aspek yang terlihat sederhana ini. Bagaimana praktiknya?

Dalam Islam dibolehkan untuk menyusuianak hingga berumur lebih dari dua tahun, sebagaimana dibolehkan untuk menyapihnya kurang dari dua tahun, dengan dua syarat. Pertama, tidak membahayakan kesehatan anak maupun ibu. Kedua, disepakati kedua orang tuanya.

Allah Ta'ala berfirman,
وَالْوَالِدَاتُ يُرْضِعْنَ أَوْلَادَهُنَّ حَوْلَيْنِ كَامِلَيْنِ لِمَنْ أَرَادَ أَنْ يُتِمَّ الرَّضَاعَةَ

“Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan.”(QS. Al-Baqarah: 233).

Baca juga: Meniru Cara Menasehati Anak Berdasarkan Al-Qur'an Surat Luqman

Al-Qurthubi mengatakan dalam tafsirnya, “Kalimat ‘bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan‘ dalil bahwa menyusui selama dua tahun tidak wajib. Boleh menyapih sebelum dua tahun. Batasan dua tahun ini tujuannya adalah untuk memutus perselisihan antara suami istri dalam menentukan masa menyusui.

Sehingga jika bapaknya menginginkan agar anaknya disapih sebelum dua tahun, sementara ibu tidak rela, maka bapak tidak boleh memaksakan. Dengan demikian, lebih atau kurang dari dua tahun hanya boleh dilakukan selama tak membahayakan anak atau ibu dan sesuai kesepakatan kedua orang tua. (Al-Jami’ li Ahkam Al-Qur'an, 3:162).

Lalu bagaimana cara menyapih menurut syariat Islam ini? Dirangkum dari berbagai sumber, berikut cara menyapih anak dalam Islam:

1. Niat dan doa

Cara menyapih anak menurut islam yang paling penting ialah niat dan doa dalam setiap prosesnya. Kita diajarkan untuk selalu membaca “Bismillah” sebelum memulai aktivitas baik, begitupun ketika hendak menyapih.

Tidak ada doa khusus untuk mempersiapkan si kecil agar tak lagi ketergantungan ASI. Namun Bunda bisa memanjatkan doa untuk kelancaran setiap hari setelah salat wajib.

2. Perhatikan usianya
halaman ke-1
cover top ayah
اِنَّهٗ يَعۡلَمُ الۡجَـهۡرَ مِنَ الۡقَوۡلِ وَيَعۡلَمُ مَا تَكۡتُمُوۡنَ
Sungguh, Allah mengetahui perkataan yang kamu ucapkan dengan terang-terangan, dan mengetahui pula apa yang kamu rahasiakan.

(QS. Al-Anbiya:110)
cover bottom ayah
preload video