Catatan Mualaf Asal Jerman Wilfred Hoffman: Makmum Berkulit Hitam dan Imam Berkulit Putih

loading...
Catatan Mualaf Asal Jerman Wilfred Hoffman: Makmum Berkulit Hitam dan Imam Berkulit Putih
Murad Wilfred Hoffman, mualaf asal Jerman. Foto/Ilustrasi: saphirnews
Mualaf asal Jerman, Murad Wilfred Hoffman, membuat catatan harian yang dihimpun dalam buku berjudul "Pergolakan Pemikiran: Catatan Harian Muslim Jerman" (Gema Insani Press, 1998). Catatan ini bertajuk "Makmum Berkulit Hitam dan Imam Berkulit Putih" dan ditulis di San Fransisco pada 10 Oktober 1985.

Baca juga: Kisah Mualaf Jerman Murad Wilfred Hoffman Pergi Haji

Berikut catatan harian itu selengkapnya:

Di pusat informasi hotel, mereka bertopang dagu ketika aku meminta informasi mengenai masjid di kota ini. Yang mereka sodorkan justru daftar gereja yang memuat nama 24 sekte yang kebanyakan masih asing bagiku, Islam tentu saja tidak termasuk.

Walau begitu, aku tidak menyerah begitu saja. Segera kami cari di buku telepon. Di dalamnya tertera: "Islamic Center, Davisador 850 St., sholat tiap hari pukul 1 siang, sedangkan hari Jumat jam 12 siang." Alangkah anehnya keterangan tersebut, seperti gaya gereja saja dalam melaksanakan ibadah ritual.

Wajah penjaga pintu menampakkan rasa tidak senang sambil menunjuk ke arah tempat masjid. Ia hanya berkata, "Jangan jalan kaki ke sana. Sebaliknya, Anda naik taksi dan itu pun pada siang hari saja." Ungkapan ini adalah kiasan dari, "Hati-hati, daerah kulit hitam!"

Tentu saja, aku memilih jalan kaki menempuh jarak yang cuma 2-3 mil. Segera aku menuju arah barat, keluar dari Jalan Grove melewati medan Almoe. Akhirnya aku sampai ke distrik Missouri, perkampungan kulit hitam. Orang-orangnya ramah dan banyak bicara. Mereka menemaniku menikmati cuaca yang cerah di bawah kubah langit California yang biru.

Di Islamic Center, California, ada empat orang hitam yang akan mendirikan sholat. Seorang di antara mereka sudah tua, rambutnya sudah memutih sedang berusaha keras membaca Al-Qur'an. Yang kedua, mulutnya sudah tidak bergigi lagi. Yang ketiga, mengalami luka bakar parah yang menyebabkannya tidak mampu ruku dan sujud.

Beberapa waktu kemudian, baru aku tahu bahwa ia adalah muazin masjid ini. Yang terakhir, Yusuf Simon, seorang pemuda Syiah yang sangat cerdas dan kini sedang menggeluti ilmu politik. Dalam dirinya terkumpul tiga sisi yang berbeda; kulit hitam di antara kulit putih, muslim di antara orang-orang Kristen dan Syiah di antara Sunni.

Ketika sang muazin mengumandangkan azan, ia membuat aku terperangah. Karena ia memulai dengan iqamat, baru azan. Sungguh, aku tidak ragu bagaimana respon seorang Bilal, muazin Islam pertama yang berkulit hitam, terhadap azan terbalik seperti ini. Segera aku mengoreksi kekeliruan ini dengan penuh kesabaran.

Walaupun hasilnya tidak terduga, namun ia memiliki logikanya sendiri. Jamaah kecil ini memutuskan bahwa akulah muslim yang paling berilmu di antara mereka, karenanya aku segera ditunjuk --sedangkan aku berkulit putih yang datang tiba-tiba di hadapan mereka menjadi imam sholat.

Baca juga: Mualaf Jerman Murad Hoffman Bicara tentang Pluralisme dalam Islam

Begitulah untuk pertama kali dalam hidupku, aku berdiri langsung menghadap kiblat untuk sholat berjamaah dengan umat Islam lokal. Aku tidak segera memulai sholat, setelah aku yakin seperti kebiasaan seorang imam bahwa jamaah yang terdiri dari empat orang ini telah meluruskan shaf.

Dalam perjalanan pulang dengan bus, aku terlibat dalam diskusi yang hangat dengan Yusuf tentang sebab-sebab perselisihan pribadi antara Fatimah dan Aisyah, yang pada akhirnya keduanya berbeda arah, melempangkan jalan terpecahnya Syiah dari tubuh umat Islam.

Kebingungan melanda para penumpang yang duduk di sekitar kami. Apakah mereka tidak memahami bahwa penghalang-penghalang utama sebenarnya tidak ada dalam tubuh umat Islam? Atau, apakah mereka tidak percaya bahwa para muslimah dulu terlibat dalam peran-peran yang dinamis dan hangat pada masa awal Islam?

Keluarga Katholik
Siapa Hoffman? Nama sebelum ia masuk Islam adalah Wilfred Hoffman. Begitu memeluk Islam, namanya ditambah menjadi Murad Wilfred Hoffman atau lebih populer dengan Murad Hoffman.

Dia terlahir pada 6 Juli 1931, dari sebuah keluarga Katholik, di Jerman. Pendidikan Universitasnya dilalui di Union College, New York. Dia Doktor dalam bidang Undang-Undang Jerman, juga magister dari Universitas Harvard dalam bidang Undang-Undang Amerika.

Ia bekerja di kementerian luar negeri Jerman, semenjak tahun 1961 hingga tahun 1994. Ia terutama bertugas dalam masalah pertahanan nuklir. Murad pernah menjadi direktur penerangan NATO di Brussel, Duta Besar Jerman di Aljazair dan terakhir Duta Besar Jerman di Maroko, hingga tahun 1994.

Baca juga: Mualaf Jerman Wilfred Hoffman Bicara tentang Bagaimana Menghadapi Maut

Pengalamannya sebagai duta besar dan tamu beberapa negara Islam mendorongnya untuk mempelajari Islam, terutama Al-Qur'an. Dengan tekun ia mempelajari Islam dan belajar mempraktikkan ibadah-ibadahnya.
halaman ke-1
preload video