Waspadai Penyakit Ini : Berbicara 'Asbun' Tanpa Ilmu

loading...
Waspadai Penyakit Ini : Berbicara Asbun Tanpa Ilmu
Lebih baik diam ketika tidak mengetahui ilmu dalam suatu permasalahan agama, pelajari ilmunya dulu baru setelah tahu dan mengerti bisa berbicara kepada orang lain. Foto ilustrasi/ist
Allah subhanahu wa ta’ala memerintahkan kita untuk mengikuti sesuatu dengan ilmu. Dan melarang mengikuti sesuatu dengan tanpa ilmu.

Allah Ta'ala berfirman:

وَلَا تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ ۚ

“Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya.” (QS. Al-Isra’: 36)

Sebagian ulama mengatakan atau menafsirkan ayat itu adalah “jangan sekali-kali kamu mengucapkan sesuatu yang kamu tidak ada ilmu padanya“. Sebab, berkata dalam agama dengan tanpa ilmu adalah merupakan kedustaan atas nama Allah subhanahu wa ta’ala.



Allah Ta'ala juga berfirman :

وَلَا تَقُولُوا لِمَا تَصِفُ أَلْسِنَتُكُمُ الْكَذِبَ هَـٰذَا حَلَالٌ وَهَـٰذَا حَرَامٌ لِّتَفْتَرُوا عَلَى اللَّـهِ الْكَذِبَ ۚ

“Dan janganlah kamu mengatakan terhadap apa yang disebut-sebut oleh lidahmu secara dusta“ini halal dan ini haram”, untuk mengada-adakan kebohongan atas nama Allah.” (QS. An-Nahl : 116)

Maka orang yang berbicara dalam agama dengan tanpa dalil, sungguh dia telah berkata atas Allah dengan tanpa ilmu. Imam Ibnu Qayyim rahimahullah menulis sebuah kitab yang diberi judul “I’lamul Muwaqqi’in atau Pemberitahuan kepada orang-orang yang memberikan tanda tangan”. (Baca juga : Diam Agar Tidak Jatuh pada Keburukan)

Apa yang dimaksud dengan memberikan tanda tangan? Kata beliau, “orang-orang yang berkata dalam masalah ilmu dan berfatwa sesungguhnya ia telah memberikan tanda tangan seakan-akan ia menandatangani bahwa inilah maksud Allah dan Rasul-Nya“.



Maka betapa besarnya dosa orang yang berkata dalam agama dengan tanpa ilmu tapi sebatas pendapat akal semata. Ketika menyebutkan jenis-jenis dosa, Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

قُلْ إِنَّمَا حَرَّمَ رَبِّيَ الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ وَالْإِثْمَ وَالْبَغْيَ بِغَيْرِ الْحَقِّ وَأَن تُشْرِكُوا بِاللَّـهِ مَا لَمْ يُنَزِّلْ بِهِ سُلْطَانًا وَأَن تَقُولُوا عَلَى اللَّـهِ مَا لَا تَعْلَمُونَ ﴿٣٣﴾

“Katakanlah: “Tuhanku hanya mengharamkan perbuatan yang keji, baik yang nampak ataupun yang tersembunyi, dan perbuatan dosa, melanggar hak manusia tanpa alasan yang benar, (mengharamkan) mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang Allah tidak menurunkan hujjah untuk itu dan (mengharamkan) mengada-adakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui“. (QS. Al-A’raf : 33)

Ustadz Badrusalam, Lc., mengatakan, orang yang berbicara dalam agama ini dengan tanpa ilmu, menjadi penyebab utama munculnya berbagai penyimpangan-penyimpangan dalam agama. Munculnya kesyirikan, munculnya kedzaliman, munculnya dosa dan permusuhan akibat berkata tanpa ilmu. Oleh karena itu, ulama menyebut bahwa berkata tanpa ilmu adalah tiang dari kesesatan. Oleh karena itu, lebih baik seseorang diam ketika dia tidak mengetahui ilmu dalam suatu permasalahan agama dari pada dia berbicara.

Berapa banyak orang yang dianggap sebagai ustadzbaik itu di televisi ataupun yang lainnya, berani berkata bukan dengan keilmuan, akan tetapi sebatas dengan akal dan pendapat. Betapa mereka dakan menanggung dosa-dosa orang yang telah mereka sesatkan. Berapa banyak manusia yang telah dia sesatkan, itulah yang akan dia tanggung dosa-dosanya pada hari kiamat.

Sebagian ulama mengatakan bahwa seseorang telah terkena penyakit hati jika dia suka bicara agama tanpa ilmu dan tanpa memikirkan dampaknya bagi umat. Padahal penyakit ini efek bahayanya luar biasa. Dampak negatifnya akan terasa bukan hanya di dunia saja, tapi juga akan terbawa hingga ke akhirat. (Baca juga :Ucapannya Sepele, Namun Dampaknya akan Berbalik)

Dari Abu Hurairah radhiyallahu’ anhu, Rasulullah Shallallahu ’alaihi wa sallam menjelaskan,

“إِنَّ الْعَبْدَ لَيَتَكَلَّمُ بِالْكَلِمَةِ مَا يَتَبَيَّنُ مَا فِيهَا؛ يَهْوِى بِهَا فِى النَّارِ أَبْعَدَ مَا بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ”

“Terkadang seorang hamba mengucapkan suatu kalimat tanpa ia perhatikan dampaknya, ternyata mengakibatkan dirinya terjerumus ke dalam neraka sejauh jarak antara timur dan barat”. (HR. Bukhari dan Muslim).

Ustadz Abdullah Zaen, Lc. MA., menambahkan, saat ini banyak praktik bicara agama tanpa ilmu dan ini perlu diwaspadai. Jika dalam dunia medis dikenal adanya mal praktek, dalam ranah para ustadz (asatid) pun juga ada hal serupa. Bahkan sejak empat belas abad lalu, Nabi kita Shallallahu ’alaihi wa sallam sudah mengisyaratkan akan adanya fenomenatersebut.

إِنَّ اللَّهَ لَا يَقْبِضُ الْعِلْمَ انْتِزَاعًا يَنْتَزِعُهُ مِنْ الْعِبَادِ، وَلَكِنْ يَقْبِضُ الْعِلْمَ بِقَبْضِ الْعُلَمَاءِ، حَتَّى إِذَا لَمْ يُبْقِ عَالِمًا؛ اتَّخَذَ النَّاسُ رُءُوسًا جُهَّالًا، فَسُئِلُوا فَأَفْتَوْا بِغَيْرِ عِلْمٍ فَضَلُّوا وَأَضَلُّوا

“Sesungguhnya Allah tidak melenyapkan ilmu (dari muka bumi) dengan cara mencabut ilmu tersebut dari para hamba-Nya, namun Allah akan melenyapkan ilmu (dari muka bumi) dengan meninggalnya para ulama. Hingga jika tidak tersisa seorang ulamapun, para manusia menjadikan orang-orang yang bodoh sebagai panutan, mereka menjadi rujukan lalu berfatwa tanpa ilmu, sehingga sesat dan menyesatkan”. (HR. Bukhari dan Muslim)

Di antara praktek da'i yang asbun atau asal bunyi yang belakangan ini adalah mereka yang berpenampilan alim tapi cenderung memfitnah sesama muslim. Dengan berbekal gosip, mereka merusak kehormatan para ulama, ustadz dan saudara-saudara mereka seakidah. Hanya kepada Allah saja kita mengadu.

Padahal, jauh-jauh hari Rasulullah Shallallahu’alaihi wa sallam telah mengingatkan :

“وَمَنْ قَالَ فِى مُؤْمِنٍ مَا لَيْسَ فِيهِ؛ أَسْكَنَهُ اللَّهُ رَدْغَةَ الْخَبَالِ حَتَّى يَخْرُجَ مِمَّا قَالَ”.

“Barang siapa membicarakan mukmin dengan sesuatu yang tidak benar adanya; niscaya Allah akan benamkan dia ke dalam kubangan nanahnya para penghuni neraka, hingga ia bertaubat dari perkataan tersebut“. (HR. Abu Dawud).

Terkait masalah ini. cukuplah hadis Rasulullah menjadi peringatan. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam menyebutkan dalam hadisnya : “Di antara manusia ada yang menjadi kunci-kunci pembuka kebaikan dan kunci-kunci yang menutup berbagai macam keburukan. Namun diantara manusia juga ada yang menjadi kunci yang menutup kebaikan dan membuka berbagai macam keburukan“. (Baca juga :Perempuan yang Memiliki Dua Wajah dan Dua Lisan)

Karena itulah, jangan sampai kita menjadi hamba yang ternyata kita menjadi orang yang membuka pintu keburukandan menutup pintu kebaikan. Jauhi bicara yang asal bunyi dan hindari gosip. Kita dilarang untuk mendahului Allah dan RasulNya, kita dilarang untuk lebih mengedepankan perkataan fulan dari pada pendapat Allah dan RasulNya. Karena kewajiban kita adalah senantiasa tunduk kepada Allah dan Rasul-Nya.

Wallahu A'lam
(wid)
cover top ayah
وَزَكَرِيَّاۤ اِذۡ نَادٰى رَبَّهٗ رَبِّ لَا تَذَرۡنِىۡ فَرۡدًا وَّاَنۡتَ خَيۡرُ الۡوٰرِثِيۡنَ‌
Dan ingatlah kisah Zakaria, ketika dia berdoa kepada Tuhannya, "Ya Tuhanku, janganlah Engkau biarkan aku hidup seorang diri (tanpa keturunan) dan Engkaulah ahli waris yang terbaik."

(QS. Al-Anbiya:89)
cover bottom ayah
preload video