Inilah Alasan Kenapa Kita Harus Memuliakan Ibu daripada Bapak

loading...
Inilah Alasan Kenapa Kita Harus Memuliakan Ibu daripada Bapak
Dai lulusan Al-Azhar Mesir, Ustaz Muchlis Al-Mughni ketika menyampaikan tausiyah di Masjid Cut Meutia Menteng Jakarta Pusat. Foto/Ist
Birrul walidain (berbakti kepada orang tua) adalah penyebab turunnya ampunan dan rahmat Allah Ta'ala. Selain itu menjadi jalan cepat menuju surga dan sebab bertambahnya keberkahan usia dan rezeki.

Rasulullah صلى الله عليه وسلم pernah bersabda: "Berbaktilah kepada orang tuamu, niscaya anak-anakmu akan berbakti kepadamu". (HR. Thabrani). (Baca Juga: Beginilah Seharusnya Sikap Kita kepada Ibu)

Dari Abu Hurairah, beliau berkata, "Seorang laki-laki datang kepada Rasulullah ﷺ dan bertanya, "Ya Rasulullah, siapakah orang yang lebih berhak saya hormati?" Rasulullah menjawab, "Ibumu." Orang itu bertanya lagi, "Lalu siapa?" Rasulullah menjawab, "Ibumu." Orang itu bertanya lagi, "Setelah itu siapa?" Rasulullah menjawab, "Ibumu." Orang itu bertanya lagi, "Kemudian siapa?" Akhirnya Rasulullah pun menjawab: "Kemudian ayahmu," (HR. Muslim)

Islam menekankan agar kita lebih memuliakan ibu daripada sosok bapak. Ibu adalah sosok paling utama dan wajib dihormati anak karena pengorbanannya yang luar biasa. Allah Ta'ala berfirman:



"Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua ibu-bapaknya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Ku lah kembalimu." (QS Luqman [31]: 14)

(Baca Juga: Kasus Positif COVID-19 Naik 10,4% Sepekan, Ini 5 Daerah dengan Laju Penambahan Tertinggi)

Menurut Ustaz Muchlis Al-Mughni (Dai lulusan Al-Azhar Mesir), ayat di atas menekankan kita untuk selalu berbuat baik kepada kedua orang tua kita, terutama ibu. Ini sebagai bentuk syukur kepada Allah Ta'ala dan dan terima kasih kita kepada kedua orang tua.



Orang yang paling berhak mendapatkan segala bentuk kebaikan yang utama kita adalah kedua orang tua. Tidak ada makhluk Allah di dunia ini yang begitu ditekankan Allah untuk kita berterima kasih kepadanya kecuali kedua orang tua.

"Jika kita ingin berterima kasih kepada Allah maka aktualisasikan itu dengan terima kasih kepada kedua orang tua. Allah Ta'ala menyebutkan diantara bentuk pengorbanan dan penderitaan seorang ibu mulai dari masa hamil hingga menyusui kita selama dua tahun," jelas Dai yang juga Imam Masjid Cut Meutia Menteng Jakarta Pusat ini.

Hal ini sengaja diingatkan Allah agar kita sadar dan berempati dengan segala pegorbanan dan penderitaan ibu kita, kendati pengorbanan dan penderitaan seorang ibu tidak terbatas pada dua hal itu. (Baca Juga: Birrul Walidain, Cara Tepat Peroleh Ridha Allah)

Ayat di atas ditutup dengan kalimat "hanya kepada-Ku lah tempat kembalimu" memberikan kesan dan pesan bahwa segala niat dan kebaikan yang kita lakukan tidak akan sia-sia, semuanya pasti dilihat dan diganjar Allah Ta'ala.

(Baca Juga: Tambah 1.027 Kasus Positif COVID-19, Kapasitas Isolasi RS di Jakarta Tinggal 25%)

Apabila orangtua kita telah wafat, ada beberapa amalan yang bisa kita lakukan untuk mereka, di antaranya:
1. Mendoakan kebaikan untuk keduanya di setiap doa yang kita panjatkan.
2. Memohonkan ampunan kepada Allah Ta'ala untuk keduanya.
3. Menyambung silaturahim yang biasa dijaga oleh kedua orang tua kita.
4. Menghormati teman-teman keduanya yang masih ada.
5. Bersedekah atas nama keduanya, menjaga serta menghidupkan amal kebaikan yang biasa dilakukan semasa hidup keduanya, seperti jika keduanya rajin puasa sunnah, maka ikutilah. Jika keduanya selalu menjadi donatur untuk kaum dhuafa dan aktivitas dakwah maka lanjutkanlah, dan sebagainya. (Baca Juga: Cara Berbakti kepada Orangtua yang Sudah Wafat)

Wallahu Ta'ala A'lam
(rhs)
cover top ayah
قُلۡ هُوَ الَّذِىۡۤ اَنۡشَاَكُمۡ وَجَعَلَ لَـكُمُ السَّمۡعَ وَالۡاَبۡصَارَ وَ الۡاَفۡـــِٕدَةَ ‌ ؕ قَلِيۡلًا مَّا تَشۡكُرُوۡنَ
Katakanlah, “Dialah yang menciptakan kamu dan menjadikan pendengaran, penglihatan dan hati nurani bagi kamu. (Tetapi) sedikit sekali kamu bersyukur.”

(QS. Al-Mulk:23)
cover bottom ayah
preload video