Siapa yang Mengamalkan Istighfar Ini Termasuk Ahli Surga

loading...
Siapa yang Mengamalkan Istighfar Ini Termasuk Ahli Surga
Keutamaan mendawamkan istighfar dapat memudahkan seseorang masuk surga. Foto/ilustrasi
Banyak jalan menuju surga salah satunya dengan memperbanyak dzikir dan istighfar (permohonan ampun). Allah Ta'ala menjanjikan surga bagi mereka yang istiqamah mengamalkan kalimat sayyidul istighfar (rajanya istighhar).

اللَّهُمَّ أَنْتَ رَبِّي لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ خَلَقْتَنِي وَأَنَا عَبْدُكَ وَأَنَا عَلَى عَهْدِكَ وَوَعْدِكَ مَا اسْتَطَعْتُ أَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا صَنَعْتُ أَبُوءُ لَكَ بِنِعْمَتِكَ عَلَيَّ وَأَبُوءُ لَكَ بِذَنْبِي فَاغْفِرْ لِي فَإِنَّهُ لَا يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلَّا أَنْت

Allahumma Anta Rabbii La Ilaha Illa Anta Khalaqtanii wa Ana 'Abduka wa Ana 'Ala 'Ahdika wa wa'dika Mastatha'tu A'udzu Bika Min Syarri Ma Shana'tu Abuu-u Laka Bini'matika 'Alayya wa Abuu-u Laka Bidzanbii Faghfirli Fa Innahu La Yaghfirudz-Dzunuba Illaa Anta.

(Baca Juga: Apakah Istighfar Bermanfaat Jika Dilakukan Sambil Terus Berbuat Dosa?)

Keutamaan
Al-Habib Quraisy Baharun menjelaskan keutamaan (fadhillah) Sayyidul Istighfar sebagaimana dijelaskan oleh Nabi صلى الله عليه وسلم dalam satu hadisnya:



"Barangsiapa yang membacanya di waktu siang dengan penuh keyakinan lalu meninggal pada hari itu sebelum waktu sore, maka ia termasuk dari penghuni surga. Dan jika ia membacanya di waktu malam dengan penuh keyakinan lalu meninggal sebelum masuk waktu pagi, maka ia termasuk dari penghuni surga." (HR Al-Bukhari)

Penjelasan Hadis
Ibin Abdirrahman Al-Bassam rahimahullah menjelaskan, bahwa Nabi صلى الله عليه وسلم menamakan isi hadis yang agung ini dengan "Sayyidul Istighfar" karena terkandung dalam hadis ini berbagai makna taubat dan merendahkan diri, yang hal tersebut tidak terdapat dalam hadis-hadis lainnya, yang juga mengandung makna taubat dan istighfar.

Imam ath-Thibiy rahimahullah berkata, "Doa ini mengandung makna-makna taubat secara menyeluruh maka digunakanlah istilah "sayyid", yang pada asalnya, sayyid itu artinya induk atau pimpinan yang dituju dalam semua keperluan dan semua urusan kembali kepadanya."

"Allahumma Anta Rabbi, Laa Ilaha Illa Anta" (Yaa Allah, Engkau adalah Rabb-ku, Tiada Ilah yang berhak disembah selain Engkau). Mengandung penetapan akan rububiyah dan uluhiyah Allah, serta menunjukkan bahwa si hamba menghinakan diri dan tunduk dihadapan Allah Subhanahu wa Ta'ala.

"Khalaqtani" (Engkau telah menciptakan aku) merupakan pengakuan dari hamba, bahwa Allah adalah Rabb yang menciptakannya, dan tidak ada pencipta selain-Nya.
halaman ke-1
cover top ayah
وَجَاوَزۡنَا بِبَنِىۡۤ اِسۡرَآءِيۡلَ الۡبَحۡرَ فَاَتۡبـَعَهُمۡ فِرۡعَوۡنُ وَجُنُوۡدُهٗ بَغۡيًا وَّعَدۡوًا‌ ؕ حَتّٰۤى اِذَاۤ اَدۡرَكَهُ الۡغَرَقُ قَالَ اٰمَنۡتُ اَنَّهٗ لَاۤ اِلٰهَ اِلَّا الَّذِىۡۤ اٰمَنَتۡ بِهٖ بَنُوۡۤا اِسۡرَآءِيۡلَ وَ اَنَا مِنَ الۡمُسۡلِمِيۡنَ
Dan Kami selamatkan Bani Israil melintasi laut, kemudian Fir‘aun dan bala tentaranya mengikuti mereka, untuk menzhalimi dan menindas (mereka). Sehingga ketika Fir‘aun hampir tenggelam dia berkata, “Aku percaya bahwa tidak ada tuhan melainkan Tuhan yang dipercayai oleh Bani Israil, dan aku termasuk orang-orang Muslim (berserah diri).”

(QS. Yunus:90)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video