Karomah Sumnun yang Ceramahnya Selalu Berisi Cinta Mistis

loading...
Karomah Sumnun yang Ceramahnya Selalu Berisi Cinta Mistis
Abul Hasan Sumnun bin Abdullah (Hamzah) al-Khauwash, ulama sufi yang terkenal dengan ceramah dan syair-syairnya berisi cinta mistis. Foto/ilustrasi
Berikut adalah kisah seorang sahabat Imam Sari as-Saqathi (ulama sufi terkemuka di Baghdad, wafat 253 H) yang dijukuli Sang Pecinta. Namanya adalah Abul Hasan Sumnun bin Abdullah (Hamzah) al-Khauwash, ulama sufi yang terkenal dengan ceramah dan syair-syairnya berisi cinta mistis. Pada akhir hayatnya, Sumnun didakwa oleh Ghulam al-Khalil dan wafat kira-kira Tahun 300 Hijriyah (913 Masehi).

Dalam buku "Kisah Karomah Wali Allah" karangan Syekh Yusuf bin Ismail an-Nabhani diceritakan, Sumnun adalah sahabat Imam Sari as-Saqathi dan tokoh sufi semasa dengan Imam Junaid Al-Baghdadi.

Baca Juga: Kisah Waliyullah Imam Sari as-Saqathi dan Seorang Pejabat Istana

Beliau dijukluki Sang Pencita (walaupun beliau sendiri menjuluki dirinya sebagau Sumnun Pendusta). Sumnun mempunyai sebuah doktrin yang istimewa mengenai cinta. Doktrin ini lebih diutamakannya daripada doktrin mistik. Jadi berlawanan sekali dengan pandangan mayoritas tokoh-tokoh sufi.



Ketika Sumnun memberi ceramah mengenai cinta, dari angkasa meluncurlah seekor burung dan hinggap di atas kepalanya, kemudian pindah ke tangannya dan setelah itu ke dadanya. Dan dari dada Sumnun burung itu meloncat ke atas tanah, paruhnya dipatuk-patukkan dengan keras ke tanah sehingga mengeluarkan darah. Sesaat kemudian burung itu kehabisan tenaga dan mati.

Ketika Sumnun pergi ke Hijaz, orang-orang Faid mengundangnya untuk menyampaikan ceramah. Sumnun naik ke atas mimbar hendak berkhutbah ternyata tak seorang pun yang mendengarkannya. Maka perpalinglah ia kepada lampu-lampu di dalam masjid dan berkata: "Aku akan memberikan pengajaran kepada kalian mengenai cinta." Seketika itu lampu-lampu saling berbenturan dan hancur berantakan.

Dikisahkan, suatu hari Sumnun menikah dan dikaruniai seorang puteri. Ketika puterinya berusia tiga tahun, Sumnun sangat menyayanginya. Dan suatu malam Sumnun bermimpi dan dalam mimpinya ia menyaksikan dirinya telah berada pada Hari Berbangkit. Beliau menyaksikan setiap golongan ditegakkan sebuah panji. Salah satu di antara panji-panji itu sedemikian gemerlapnya sehingga menerangi padang-padang surgawi.

"Golongan apakah yang memiliki panji ini?" tanya Sumnun.

Kemudian ada yang berkata: "Golongan yang dikatakan Allah. Dia mencintai mereka dan mereka mencintai Dia (maksudnya golongan pencinta)."
halaman ke-1
cover top ayah
رَبَّنَا اغۡفِرۡ لِىۡ وَلـِوَالِدَىَّ وَلِلۡمُؤۡمِنِيۡنَ يَوۡمَ يَقُوۡمُ الۡحِسَابُ
Ya Tuhan kami, ampunilah aku dan kedua ibu bapakku dan semua orang yang beriman pada hari diadakan perhitungan (hari Kiamat).

(QS. Ibrahim:41)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!