alexametrics

Spirit Iqra untuk Kemajuan Peradaban

loading...
Spirit Iqra untuk Kemajuan Peradaban
Abdul Muti. Foto/Istimewa
Abdul Mu’ti
Sekretaris Umum PP Muhammadiyah

Di antara sumbangan besar Islam terhadap peradaban manusia adalah ilmu pengetahuan. Sejak wahyu pertama kali diturunkan, perintah pertama yang diterima oleh Rasulullah Muhammad SAW adalah perintah membaca. Iqra. Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu, Tuhan yang telah menciptakan, Tuhan yang telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu adalah Tuhan yang Mahamulia, yang telah mengajarkan manusia dengan pena dan mengajarkan kepada manusia apa yang belum mereka ketahui sebelumnya.

Surah Al-Alaq 1-5 yang diterima Rasulullah itu dalam urutan musaf Alquran sekarang ini ada pada urutan 96. Namun, ini adalah wahyu yang pertama kali diturunkan. Tentu ada misi di balik diturunkannya Surah Al-Alaq itu sebagai wahyu yang pertama. Misi tersebut adalah membangun masyarakat ilmu, membangun masyarakat belajar. (Baca: Bolak-Balik Melakukan Dosa, Ini Penawarnya)




Masyarakat pra-Islam atau sebelum Muhammad diutus menjadi rasul adalah masyarakat jahiliah, atau sering diterjemahkan sebagai masyarakat bodoh. Namun, pengertiannya tidak sekadar bodoh sebagai orang buta aksara, tapi juga orang-orang yang berperilaku seperti orang bodoh.

Karena itu, membangun masyarakat ilmu itu ada tiga pengertian. Pertama, masyarakat yang mampu dan gemar membaca. Kedua, masyarakat yang senantiasa membangun tradisi ilmiah, tradisi di mana manusia selalu berpikir terbuka, manusia yang senantiasa berusaha meningkatkan ilmu pengetahuannya. Dan ketiga, masyarakat yang berlaku sesuai prinsip-prinsip ilmu.

Tahun ini Ramadan, kita laksanakan di tengah Covid-19 sebagai wabah yang cukup mengkhawatikan dunia. Maka ketika kita mengamalkan perintah iqra, membaca, maka kita tentunya membaca realitas ini sebagai bagian ikhtiar kita untuk belajar meningkatkan ilmu, melakukan pengkajian ilmiah, dan menemukan obat yang mujarab yang bisa membantu masyarakat bertahan bahkan sembuh dari virus yang mematikan ini. (Baca juga: Bikin Binasa Kehidupan, Gara-Gara Menuruti Hawa Nafsu)

Karena itu maka spirit iqra ini harus menjadi bagian dari karakter orang-orang yang beriman, dan spirit iqra ini harus melahirkan masyarakat ilmu, masyarakat pembelajar, masyarakat yang senantiasa meningkatkan dan mengembangkan ilmu pengetahuan untuk kemajuan peridaan. Semoga Ramadan ini menjadi momentum untuk kita menjadi umat pembelajar, yang senantiasa membaca, senantiasa mengkaji, untuk kebaikan pribadi dan kebaikan umat, serta kebaikan seluruh semesta.
(ysw)
KOMENTAR
loading gif
cover top ayah
اَللّٰهُ يَتَوَفَّى الۡاَنۡفُسَ حِيۡنَ مَوۡتِهَا وَالَّتِىۡ لَمۡ تَمُتۡ فِىۡ مَنَامِهَا‌ ۚ فَيُمۡسِكُ الَّتِىۡ قَضٰى عَلَيۡهَا الۡمَوۡتَ وَ يُرۡسِلُ الۡاُخۡرٰٓى اِلٰٓى اَجَلٍ مُّسَمًّى‌ ؕ اِنَّ فِىۡ ذٰ لِكَ لَاٰیٰتٍ لِّقَوۡمٍ يَّتَفَكَّرُوۡنَ
Allah memegang nyawa seseorang pada saat kematiannya dan nyawa orang yang belum mati ketika dia tidur, Allah menahan nyawa orang yang telah ditetapkan kematiannya dan melepaskan nyawa yang lain sampai waktu yang ditentukan. Sungguh, pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda kebesaran Allah bagi kaum yang berpikir.

(QS. Az-Zumar:42)
cover bottom ayah
preload video
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak