Ramadhan, Arab Saudi Larang Buka Puasa dan Sahur di Masjid

loading...
Ramadhan, Arab Saudi Larang Buka Puasa dan Sahur di Masjid
Arab Saudi melarang buka puasa dan sahur di masjid selama pandemi COVID-19. Foto/Ilustrasi
RIYADH - Arab Saudi melarang buka puasa dan sahur di masjid selama bulan Ramadhan di tengah pandemi COVID-19 . Demikian laporan kantor berita Arab Saudi, SPA, Selasa (6/4/2021).

Tradisi selama bulan suci Ramadhan, yang diperkirakan jatuh pada 13 April mendatang, kerap diwarnai dengan kegiatan yang dilakukan bersama-sama mulai dari shalat tarawih berjamaah, buka puasa bersama dan acara keagamaan serta sosial lainnya dengan keluarga dan teman.

Umat Muslim di seluruh duniajuga melakukan makan sahur saat bersiap untuk menjalankan ibadah puasa.

Sebelum pandemi, masjid-masjid di seluruh dunia menyelenggarakan makanan untuk dinikmati jamaah bersama selama bulan suci.

Tidak ada pengumuman yang dibuat sehubungan dengan shalat tarawih, menurut SPA, namun pihak otoritas Arab Saudi mencatat akan ada lebih banyak informasi tentang peraturan yang segera diberikan terkait dengan penyelenggaraan kegiatan di bulan Ramadhan seperti dikutip dari Al Arabiya.



Tahun lalu,ImamBesar Arab Saudi mengumumkan bahwa shalat tarawih akan diadakan di rumah karena pandemi, satu minggu sebelum dimulainya bulan suci.

Sebelumnya, Kementerian Haji dan Umrah Kerajaan Arab Saudi menyatakan akan memberikan izin bagi mereka yang ingin melakukan umrah atau mengunjungi tempat suci selama Ramadhan dengan syarat mereka telah divaksinasi COVID-19. Kementerian itu menetapkan mereka yang ingin menerima izin harus telah mendapat dua dosis vaksin COVID-19 dan berdasarkan status imunisasi mereka di aplikasi Tawakkalna.

Dinyatakan bahwa ini juga berlaku untuk orang yang telah divaksinasi 14 hari setelah menerima dosis pertama atau orang yang divaksinasi yang telah pulih dari infeksi virus Corona baru.

Pemerintah Saudi juga menegaskan akan meningkatkan kapasitas operasional Masjidil Haram di Mekah selama bulan Ramadhan sambil mematuhi semua tindakan pencegahan dan pencegahan terhadap penyebaran COVID-19.

Baca juga: Kapasitas Operasional Masjidil Haram Ditingkatkan selama Ramadhan

Selain itu, vaksinasi virus corona diwajibkan bagi para pekerja yang melayani kegiatan Haji dan Umrah, serta mereka yang bekerja di toko-toko di Mekah dan Madinah.

Baca juga: Arab Saudi Beri Izin Umrah Saat Ramadhan bagi Orang yang Sudah Divaksin

Selama Ramadhan, Masjidil Haram di Makkah juga akan dibersihkan 10 kali sehari dengan 60 liter pembersih selama bulan Ramadhan. Ini dilakukan untuk menjaga keamanan jamaah yang menunaikan ibadah selama bulan suci tersebut.

Baca juga: Selama Ramadhan, Masjidil Haram Akan Dibersihkan 10 Kali Sehari

Arab Saudi telah melihat infeksi harian turun menjadi di bawah 100 pada bulan Januari dari puncaknya yang mencapai lebih dari 4.000 pada bulan Juni. Namun, infeksi sekali lagi melonjak menjadi lebih dari 700 dalam beberapa hari terakhir, kecenderungan yang disalahkan pihak berwenang pada orang-orang yang tidak mematuhi tindakan pencegahan.
(ian)
cover top ayah
لَـتَجِدَنَّ اَشَدَّ النَّاسِ عَدَاوَةً لِّـلَّذِيۡنَ اٰمَنُوا الۡيَهُوۡدَ وَالَّذِيۡنَ اَشۡرَكُوۡا‌ ۚ وَلَـتَجِدَنَّ اَ قۡرَبَهُمۡ مَّوَدَّةً لِّـلَّذِيۡنَ اٰمَنُوا الَّذِيۡنَ قَالُوۡۤا اِنَّا نَصٰرٰى‌ ؕ ذٰ لِكَ بِاَنَّ مِنۡهُمۡ قِسِّيۡسِيۡنَ وَرُهۡبَانًا وَّاَنَّهُمۡ لَا يَسۡتَكۡبِرُوۡنَ‏
Pasti akan kamu dapati orang yang paling keras permusuhannya terhadap orang-orang yang beriman, yaitu orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik. Dan pasti akan kamu dapati orang yang paling dekat persahabatannya dengan orang-orang yang beriman ialah orang-orang yang berkata, “Sesungguhnya kami adalah orang Nasrani.” Yang demikian itu karena di antara mereka terdapat para pendeta dan para rahib, (juga) karena mereka tidak menyombongkan diri.

(QS. Al-Maidah:82)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!