Terbitkan Fatwa, MUI Tegaskan Salat Jumat Virtual Tidak Sah

loading...
Terbitkan Fatwa, MUI Tegaskan Salat Jumat Virtual Tidak Sah
Pelaksanaan salat Jumat di salah satu masjid di Kota Bandung, Jawa Barat. Foto/MPI/Agus Warsudi
JAKARTA - Majelis Ulama Indonesia (MUI) menyatakan pelaksanaan salat Jumat yang dilakukan secara virtual adalah tidak sah. Ketetapan itu berdasarkan Fatwa MUI Nomor 28 Tahun 2021 tentang Hukum Penyelenggaraan Salat Jumat Secara Virtual.

Tidak sahnya ibadah dikarenakan lokasi imam dan makmum tidak ittihad al-makan atau dalam kesatuan tempat. Kemudian, kedua belah pihak juga tak ittishal atau tersambung secara fisik, dan hanya tersambung melalui jejaring virtual.

"Penyelenggaraan salat Jumat secara virtual sebagaimana dimaksud dalam ketentuan umum hukumnya tidak sah," tulis Fatwa MUI dikutip, Selasa (11/5/2021).Baca juga: BMKG Prediksi Hilal 1 Syawal AkanTerlihat 12 Mei Besok

Fatwa MUI juga menyebutkan dalam hal seseorang ada uzur syar’i yang tidak memungkinkan melaksakan salat Jumat, maka kewajiban salat itu menjadi gugur. Penggantinya, yakni wajib melaksanakan salat Zuhur.

Menurut Fatwa MUI, prinsip dalam pelaksanaan ibadah adalah mengikuti aturan. Hukum asalnya terlarang sampai ada dalil. Sementara kalau dalam hal muamalah, hukum asalnya adalah boleh sampai ada yang melarang.



"Hukum Islam akomodatif terhadap perkembangan masyarakat. Akan tetapi, ada beberapa ketentuan hukum agama yang sifatnya dogmatik, khususnya terkait dengan ibadah mahdlah. Shalat Jumat itu termasuk jenis ibadah mahdhah, memiliki syarat dan rukun yang harus dipenuhi," tulis Fatwa tersebut.
(dam)
cover top ayah
لَهٗ مُعَقِّبٰتٌ مِّنۡۢ بَيۡنِ يَدَيۡهِ وَمِنۡ خَلۡفِهٖ يَحۡفَظُوۡنَهٗ مِنۡ اَمۡرِ اللّٰهِ‌ؕ اِنَّ اللّٰهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوۡمٍ حَتّٰى يُغَيِّرُوۡا مَا بِاَنۡفُسِهِمۡ‌ؕ وَاِذَاۤ اَرَادَ اللّٰهُ بِقَوۡمٍ سُوۡۤءًا فَلَا مَرَدَّ لَهٗ‌ۚ وَمَا لَهُمۡ مِّنۡ دُوۡنِهٖ مِنۡ وَّالٍ
Baginya (manusia) ada malaikat-malaikat yang selalu menjaganya bergiliran, dari depan dan belakangnya. Mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum sebelum mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap suatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya dan tidak ada pelindung bagi mereka selain Dia.

(QS. Ar-Ra’d:11)
cover bottom ayah
preload video