Istiqamah Lebih Baik Daripada Seribu Karomah

loading...
Istiqamah Lebih Baik Daripada Seribu Karomah
Habib Quraisy Baharun mengingatkan bahwa pentingnya menjaga istiqamah dalam ketaatan dan beribadah kepada Allah. Foto/Ist
Para Ulama mengatakan "Al-Istiqomah khoirun min alfi karomah" yang artinya Istiqamah lebih baik daripada seribu karomah. Orang yang istiqamah adalah mereka yang konsisten dan terus-menerus melakukan ibadah dan ketaatan kepada Allah.

Secara bahasa, istiqamah berarti tegak, lurus, taat asas, atau kuat dalam pendirian. Istiqamah terbagi tiga macam, yaitu istiqamah dengan lisan, istiqamah dengan hati, dan istiqamah dengan perbuatan.

Baca Juga: Inilah Dua Keutamaan dari Sikap Istiqamah

Rasulullah صلى الله عليه و سلم pernah mewasiatkan kepada Sufyan bin Abdillah ats-Tsaqofi radiyallohu 'anhu: "Katakanlah: Aku beriman kepada Allah, kemudian istiqomahlah" (HR. Ibnu Majah, Ahmad, Ibnu Abi 'Ashim)

"Tidak ada nikmat yang lebih besar, setelah Allah mengkaruniai seseorang Islam dan iman, melebihi nikmat Istiqamah dalam ketaatan dan kebaikan hingga akhir hayat," kata Habib Quraisy Baharun dalam kajiannya.

Penyebab redupnya istiqamah kata Habib Quraisy karena kurang berdzikir dan bersholawat kepada Baginda Nabi. Tidak akan ada yang selamat darinya kecuali orang yang telah dirahmati Allah. "Al-A'maalu bi khowaatimiha (amalan itu tergantung penutupnya)."

Agar tetap istiqamah, seorang muslim harus sering hadir ke majelis ilmu dan sholawat. Duduk bersama orang-orang soleh, menimba ilmu, berdzikir bersama serta melantunkan pujian kepada Rasulullah.

Berdzikir dan bersholawat adalah satu nikmat sangat agung, tak dapat dibeli dengan sepenuh bumi emas. Alangkah sangat rugi dan hina, orang yang telah Allah arahkan hatinya untuk mengenal Allah dan Rasul-nya, kemudian dia terjerat dalam perangkap setan dan belenggu syahwat dunia.

Semoga Allah memberikan kita taufik agar termasuk orang-orang yang istiqamah.

Baca Juga: 4 Cara Agar Bisa Istiqamah dalam Ketaatan
(rhs)
cover top ayah
اَحَسِبَ النَّاسُ اَنۡ يُّتۡرَكُوۡۤا اَنۡ يَّقُوۡلُوۡۤا اٰمَنَّا وَهُمۡ لَا يُفۡتَـنُوۡنَ
Apakah manusia mengira bahwa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan, "Kami telah beriman," dan mereka tidak diuji?

(QS. Al-'Ankabut:2)
cover bottom ayah
preload video