Khaizuran, Perempuan Pelopor Peringatan Maulid Nabi dalam Pusaran Politik Berdarah

loading...
Khaizuran, Perempuan Pelopor Peringatan Maulid Nabi dalam Pusaran Politik Berdarah
Khaizuran adalah perempuan berpengaruh pada kekuasaan tiga khalifah era Dinasti Abbasiyah. (Foto/Ilustrasi: Ist)
Khaizuran (170 H/786 M) adalah sosok berpengaruh selama masa pemerintahan tiga khalifah Dinasti Abbasiyah. Ibunda Amirul Mukminin Musa al-Hadi dan Harun al-Rasyid ini adalah pelopor perayaan peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW . Lebih dari itu, istri Khalifah Al-Mahdi ini terlibat dalam sengkarut politik berdarah Dinasti Abbasiyah .

Baca juga: Pergeseran Libur Maulid Diprotes MUI, DPR Sebut Bisa Diperingati Kapan Saja

Tentang kepeloporan Khaizuran dalam perayaan Maulid Nabi SAW ini dicatat oleh Nuruddin Ali dalam kitabnya Wafa’ul Wafa bi Akhbar Darul Mustafa. Khaizuran datang ke Madinah dan memerintahkan penduduk mengadakan perayaan Maulid Nabi Muhammad di Masjid Nabawi.

Dari Madinah, Khaizuran juga menyambangi Makkah dan melakukan perintah yang sama kepada penduduk untuk merayakan kelahiran Nabi Muhammad SAW. Jika di Madinah bertempat di masjid, Khaizuran memerintahkan kepada penduduk untuk merayakan Maulid di rumah-rumah mereka.

Sosok Berpengaruh
Khaizuran merupakan sosok berpengaruh selama masa pemerintahan tiga khalifah Dinasti Abbasiyah, yaitu pada masa Khalifah al-Mahdi bin Mansur al-Abbas (suami), Khalifah al-Hadi dan Khalifah al-Rasyid (putra).

Karena pengaruh besarnya tersebut, Khaizuran mampu menggerakkan masyarakat Muslim di Arab. Perayaan Maulid Nabi dilakukan agar teladan ajaran dan kepemimpinan mulia Nabi Muhammad bisa terus menginspirasi warga Arab.

Pada masa Dinasti Abbasiyah, pembaruan pemikiran memang banyak terjadi di semua sektor kehidupan, dari perkembangan ilmu-ilmu umum, arsitektur, hingga situs-situs sejarah.

Khaizuran merupakan salah satu sosok yang mempunyai perhatian besar terhadap Nabi Muhammad beserta situs-situs sejarah peninggalan Nabi. Termasuk memprakarsai penghormatan terhadap kelahiran Rasulullah SAW.

Baca juga: Maulid Nabi: Barzanji, Kitab Paling Populer Setelah Al-Qur'an

Catatan Kelam
Hanya saja, Khaizuran juga punya catatan kelam dalam dunia politik. Tabari dalam The History of al-Tabari menyebutkan Khairuzan adalah budak wanita yang sangat disayangi oleh Khalifah Al-Mahdi. Ketika masa pemerintahan Al-Mahdi, Khairuzan banyak mencampuri urusan pemerintahan. Dia bahkan ikut memberikan perintah dan larangan tentang situasi yang terjadi selama masa pemerintahan Al-Mahdi.

Tak ayal dia memiliki pengaruh yang besar, dan mengetahui sistem pemerintahan sedemikian rupa. Ketika Al-Mahdi wafat, dan diganti putranya, Al-Hadi, Khiruzan tidak menghentikan kebiasaannya. Dia masih aktif mengatur pemerintahan, bahkan mengundang para amir dari berbagai daerah, dan memberi perintah pada para pejabat tinggi, bahkan kepada khalifah. Inilah yang membuat Al-Hadi, demikian marah.

Imam As-Suyuthi, Tarikh Khulafa’; Sejarah Para Khalifah, (Qisthi Press, 2017) menyebut hubungan Khiruzan dengan Al-Hadi sangat buruk.

Al-Hadi sempat menegur ibunya dengan sangat keras. “Kalau kulihat ada Amir yang keluar dari pintu rumah ibu, akan ku penggal kepalanya! Tidak punyakah ibu alat pemintal untuk menyibukkan diri atau Kitabullah yang bisa memberi ibu pengetahuan? Atau tidak kah ibu disibukkan dengan tasbih-tasbih?”

Mendengar kata-kata sekasar ini dari putranya, Khaizuran sampai berdiri karena tidak bisa menahan amarah. Belum puas menyakiti ibunya dengan perkataan yang kasar, Al-Hadi juga mengirimkan makanan yang sudah dibubuhi racun pada ibunya.

Khaizuran yang curiga atas perilaku anaknya, tidak memakan makanan tersebut, tapi segera memberikannya pada anjing. Dan anjing itu pun mati. Setelah menyaksikan sendiri tindakan putranya yang melampaui batas ini, Khaizuran mulai berencana untuk membunuh Al-Hadi.

Selain ingin membunuh ibunya, Al-Hadi juga bermaksud membunuh Harun Al-Rasyid. Dia bahkan mengirimkan utusan khusus untuk memburu Harun dan membunuhnya.

Mendengar ini, Khaizuran tidak bisa menahan lagi amarahnya. Suatu ketika dia mendengar bahwa Al-Hadi sakit tidak berdaya. Khairuzan melihat inilah saatnya. Dia memerintahkan kepada beberapa budak perempuannya untuk secara persuasif mendekati Al-Hadi. Dan ketika saatnya tepat, budak itu pun membekap leher Al-Hadi dengan selendangnya. Al-Hadi yang sedang sakit tak mampu berkutik. Dia akhirnya mati di tangan budak perempuan tersebut.

Baca juga: UEA Temukan Koin Langka Islam Kuno Umur Ratusan Tahun dari Dinasti Abbasiyah

Menurut Tabari, Al-Hadi wafat pada malam Jumat, sekitar pertengahan bulan Rabiul Awal 170 H/ September 786 M. Khalifah al-Hadi meninggal pada usia 24 tahun, usia yang relatif muda. Masa pemerintahan yang diembannya sangat singkat, satu tahun dua bulan.

Pada malam itu juga, berita kematian Al-Hadi langsung disiarkan, sekaligus mengumumkan pengangkatan Harun Al-Rasyid sebagai penggantinya.
halaman ke-1
cover top ayah
وَهُوَ الَّذِىۡ جَعَلَـكُمۡ خَلٰٓٮِٕفَ الۡاَرۡضِ وَرَفَعَ بَعۡضَكُمۡ فَوۡقَ بَعۡضٍ دَرَجٰتٍ لِّيَبۡلُوَكُمۡ فِىۡ مَاۤ اٰتٰٮكُمۡ‌ؕ اِنَّ رَبَّكَ سَرِيۡعُ الۡعِقَابِ  ۖ وَاِنَّهٗ لَـغَفُوۡرٌ رَّحِيۡمٌ
Dialah yang menjadikan kamu sebagai penguasa-penguasa di bumi dan Allah mengangkat derajat sebagian kamu di atas yang lain, untuk mengujimu atas karunia yang diberikan-Nya kepadamu. Sesungguhnya Allah sangat cepat memberi hukuman dan sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.

(QS. Al-An’am:165)
cover bottom ayah
preload video