Jalaluddin Rumi Bicara tentang Kebaikan Ali bin Abu Thalib kepada Pembunuhnya

loading...
Jalaluddin Rumi Bicara tentang Kebaikan Ali bin Abu Thalib kepada Pembunuhnya
Ali bin Abu Thalib tidak memeliha kebencian dan dendam kepada pembunuhnya. (Ilustrasi : mhy)
Jalaluddin Rumi bertutur tentang kebaikan Ali bin Abu Thalib kepada pembunuhnya. Tidak ada kemarahan, tidak ada penyesalan, tidak ada dendam. “Aku melihat musuhku siang dan malam tapi aku tidak memelihara kebencian, atau pun merasa dendam," kata Ali bin Abu Thalib.

Baca juga: Jalaluddin Rumi: Ketika Musuh Meludahi Wajah Ali bin Abu Thalib

Berikut penuturan Jalaluddin Rumi dalam kitabnya berjudul Masnavi:

Renungkanlah tentang Ali dan pembunuhnya yang keji, kebaikan yang dia tunjukkan kepada bawahannya:

Dia berkata, “Aku melihat musuhku siang dan malam tapi aku tidak memelihara kebencian, atau pun merasa dendam. Karena, seperti manna, kematian bagiku rasanya manis karena bagaimanapun Kebangkitan itulah yang pasti akan aku temui.”

Kematian abadi ini kini sah bagi kita, bagaimanapun, kurangnya bekal memberi asupan bagi kita: meskipun mungkin terlihat seperti kematian di luar, ada kehidupan di mana kita akan hidup di dalamnya, sebagaimana kelahiran bagi janin tampak seperti kematian juga, meskipun di dunia mereka kemudian terlahir baru.

Karena aku sangat merindukan kematian “Janganlah engkau menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan” bicaralah kepadaku: Kita semua tahu bahwa buah yang manis terlarang, dan kita mengindahkannya, tetapi untuk melarang buah pahit tidak diperlukan.

Buah beri dengan kulit dan isinya yang asam yang engkau lihat ini terlarang karena keasaman dan ketidakjujuran. Buah kematian meskipun rasanya manis setelah dikupas – bagiku “Bahkan (sebenarnya) mereka itu hidup” telah terungkap!

Bunuhlah aku, sahabat-sahabatku yang terpercaya! Aku akan terus hidup: hidup yang kekal menunggu setelah aku pergi; Ada kehidupan dalam kematianku, jadi harap dipahami, berapa lama aku harus tetap diasingkan di negeri ini!

Jika aku tidak berada di pengasingan di sini hari ini, “Kepada-Nyalah kami kembali” mengapa Dia berkata?

Para perantau kembali ke rumah mereka lagi, untuk bersatu kembali setelah sakitnya perpisahan.

Pemegang sanggurdi Ali jatuh di hadapannya, berkata, “Amirul Mukminin, bunuhlah aku dan bebaskan aku dari takdir ini!”

Dia berkata, “Ali, tolong bunuhlah aku segera sehingga aku tidak akan hidup untuk melihat hari yang mengerikan itu! Tolong tumpahkan darahku – itu akan menjadi sah – sehingga pada saat terakhir mataku tidak akan melihat (pembunuhan kepada dirimu oleh diriku)!”

Ali berkata, “Seandainya setiap atom menjadi pembunuh dan mengarahkan belati mereka ke lehermu, mereka bahkan tidak akan dapat melukai rambutmu atau membuatmu berdarah karena itu bukanlah perintah Allah.

“Jadi, janganlah bersedih hati! Aku akan menjadi pemberi syafaatmu, aku bukanlah hamba tubuh, aku adalah penguasa ruh: tubuh tidak berharga bagiku, jelas tanpanya aku adalah seorang kesatria yang mulia – kemangi pedang pembunuh kini sebagai gantinya, kematianku adalah perjamuan dan tempat tidur Narcissus!”

Baca juga: Kisah Sufi Jalaluddin Rumi: Kucing dan Daging Kambing

Orang yang menghancurkan tubuhnya dengan cara ini, keinginannya untuk menjadi pemimpin tidak akan pernah bisa goyah; Meskipun dari luar dia mungkin terlihat seperti mengejar kekuasaan, namun tujuannya hanya untuk mencontohkan bagaimana seharusnya penguasa memimpin — untuk menghidupkan kembali kepemimpinan, juga menumbuhkan buah segar di pohon kekhalifahan.
(mhy)
cover top ayah
بَدِيۡعُ السَّمٰوٰتِ وَالۡاَرۡضِ‌ؕ وَ اِذَا قَضٰٓى اَمۡرًا فَاِنَّمَا يَقُوۡلُ لَهٗ كُنۡ فَيَكُوۡنُ
(Allah) pencipta langit dan bumi. Apabila Dia hendak menetapkan sesuatu, Dia hanya berkata kepadanya, “Jadilah!” Maka jadilah sesuatu itu.

(QS. Al-Baqarah:117)
cover bottom ayah
preload video