Bolehkah Menggabung Dua Niat Sholat Sunnah?

loading...
Bolehkah Menggabung Dua Niat Sholat Sunnah?
Keutamaan sholat sunnah dapat menutupi kekurangan-kekurangan yang ada pada sholat fardhu. Foto/Ist
Sholat merupakan ibadah badaniyah paling afdhal atau paling utama untuk dikerjakan seorang muslim. Bahkan ibadah sholat lebih afdhal daripada ibadah puasa.

Salah satu keutamaan sholat sunnah adalah dapat menutupi kekurangan-kekurangan yang ada pada sholat fardhu. Pertanyaannya, bolehkah menggabung dua niat sholat sunnah?

Ustaz Muhammad Ajib Lc dalam bukunya "33 Macam Jenis Shalat Sunnah" menjelaskan hukum menggabungkan dua niat sholat sunnah dalam satu ibadah itu dibolehkan.

Misalnya ketika kita sudah wudhu lalu masuk masjid ternyata waktu untuk iqamah tinggal 2 menit lagi. Tentu saja jika kita melaksanakan semua sholat sunnah seperti sholat sunnah wudhu, sholat Tahiyatul Masjid, sholat Qobliyah maka waktunya tidak akan cukup.

Lalu yang harus kita lakukan adalah melaksanakan shalat sunnah Qobliyah saja. Sebab, secara otomatis fadhilah sholat sunnah wudhu dan Tahiyatul Masjid sudah terkandung di dalam 2 rakaat qobilyah tadi.

Hal ini dijelaskan oleh Imam an-Nawawi rahimahullah (wafat 676 H) dalam kitabnya Al-Majmu' Syarh al-Muhadzdzab di bawah ini:

وكذا لو وى الف يضة وحت ة املرجد و ال ات ة وحت ة املرجد حصع
مج عا بع خع . اجملموع شرح املهذب )4 /52)

"Begitu juga seandainya seseorang berniat sholat fardhu sekaligus sholat Tahiyatul Masjid atau berniat sholat sunnah rawatib sekaligus sholat Tahiyatul Masjid maka hal ini terealisasi semuanya tanpa ada perbedaan di antara ulama."

Baca Juga: Hukum Menggabungkan Dua Niat Puasa Sunnah, Bolehkah?
(rhs)
preload video