Halalbihalal dalam Al-Qur'an: Al-Ghufran dan Pengampunan dengan Syarat

Minggu, 08 Mei 2022 - 09:25 WIB
loading...
Halalbihalal dalam Al-Quran: Al-Ghufran dan Pengampunan dengan Syarat
Syarat penutupan dosa dan perlindungan dari siksa adalah berbuat kebajikan. Foto/Ilusrasi: SINDOnews
A A A
Prof Dr M Quraish Shihab dalam bukunya berjudul " Wawasan Al-Qur’an , Tafsir Maudhu'i atas Pelbagai Persoalan Umat" menjelaskan al-ghufran terambil dari kata kerja ghafara yang pada mulanya berarti menutup. Rambut putih yang disemir hingga tertutup putihnya disebutkan dengan ghafara asy-sya'ra.

Dari akar kata yang sama, lahir kata ghifarah, yang berarti sepotong kain yang menghalangi kerudung sehingga tidak ternodai oleh minyak rambut. Maghfirah Ilahi adalah "perlindungan-Nya dari siksa neraka."

Baca juga: Quraish Shihab Bicara Halalbihalal Menurut Al-Qur'an

Dalam Al-Qur'an surat Ali Imran (3) : 31 dinyatakannya bahwa,

Katakanlah, "Jika kamu benar-benar mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mencintai dan menutupi dosa-dosamu. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."

Kemudian dalam Al-Quran surat Al-Anfal (8) : 29, dinyatakan:

Wahai orang-orang yang beriman, apabila kamu bertakwa kepada Allah, niscaya Dia akan memberikan kepadamu furqan (petunjuk membedakan yang hak dan yang batil), dan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu, serta yaghfir lakum (melindungi kamu dari siksa). Dan Allah mempunyai karunia yang besar.

Quraish Shihab menjelaskan dari kedua ayat di atas terlihat, bahwa kata yaghfir bila dirangkaikan dengan menyebutkan dosa, berarti menutup dosa dengan sesuatu.

Sedangkan bila tidak dirangkaikan dengan menyebutkan dosa --sebagaimana ditunjukkan dalam surat Al-Anfal ayat 29-- berarti melindungi manusia dari siksa atau bencana.

Baik dalam konteks pertama maupun konteks kedua, ayat-ayat tersebut memperlihatkan bahwa ghufran (pengampunan atau perlindungan) tidak dapat diperoleh kecuali setelah memenuhi syarat-syarat tertentu.

Dari kedua ayat tersebut juga terbaca bahwa syarat penutupan dosa dan perlindungan dari siksa adalah berbuat kebajikan. Di sini terlihat salah satu perbedaan antara al-'afw (maaf) dengan ghufran. Karena itu, ditemukan ayat yang menggabungkan keduanya, yakni:

Hapuskanlah dosa kami, lindungilah kami, dan rahmatilah kami ( QS Al-Baqarah [2] : 286).

Baca juga: Halalbihalal dalam Al-Quran: Perintah Lapang Dada dan Memberi Maaf

Takfir
Sedangkan untuk menutup dosa dengan pekerjaan tertentu, Al-Qur'an juga menggunakan istilah takfir. Kata ini, terambil dari kata kaffara yang berarti menutup.

Al-Qur'an mempergunakan kata kaffara dengan berbagai bentuknya sebanyak 14 kali (kecuali kaffarat), pelakunya adalah Allah SWT. Menurut Quraish, yang empat kali itu selalu digandengkan dengan syarat melakukan amal-amal saleh, atau upaya meninggalkan dosa-dosa besar.

Perhatikan misalnya firman Allah:

Apabila kamu menghindari dosa-dosa besar yang dilarang untuk melakukannya, akan Kami tutupi kesalahan-kesalahanmu ( QS Al-Nisa' [4] : 3l).

Orang-orang yang beriman dengan beramal saleh pasti Kami tutupi kesalahan-kesalahan mereka ... ( QS Al-'Ankabut [29] : 7)

Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan beramal saleh, ditutupi kesalahan-kesalahannya ( QS Al-Taghabun [64] : 9).

Dari keempat belas kali yang disebut itu, kata Quraish, teramati pula tiga belas di antaranya dirangkaikan dengan kata as-sayyiat yang diterjemahkan sebagai kesalahan-kesalahan atau dosa-dosa kecil. Hanya satu ayat yang tidak menyebutkan kata as-sayyiat, melainkan menggunakan istilah aswa' alladzi 'amilu (perbuatan terjelek yang mereka lakukan), yang pada hakikatnya dapat juga diartikan sebagai dosa-dosa kecil.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2065 seconds (11.252#12.26)