Hari Kiamat, Sangkakala Ditiup Saat Manusia Sibuk dengan Dunianya

Senin, 23 Mei 2022 - 06:00 WIB
loading...
Hari Kiamat, Sangkakala Ditiup Saat Manusia Sibuk dengan Dunianya
Tiupan sangkakala pertama akan mengguncang alam semesta dan mematikan seluruh makhluk. Kemudian disusul tiupan kedua yang akan membangkitkan seluruh manusia dari kuburnya. Foto ilustrasi/Ist
A A A
Hari Kiamat benar-benar akan terjadi dan waktunya dirahasiakan oleh Allah Ta'ala. Seluruh makhluk akan binasa dengan tiupan Sangkakala yang mengguncang alam semesta.

Malaikat Israfil akan meniup Sangkakala pada Hari Kiamat sesuai perintah Allah. Sangkakala akan ditiup sebanyak dua kali, riwayat lain menyebutkan tiga kali. Ulama yang berpendapat tiga kali mengatakan, tiupan pertama akan mengagetkan seluruh makhuk dan menyebabkan kepanikan. Tiupan kedua, mematikan seluruh makhluk. Tiupan ketiga untuk membangkitkan seluruh makhluk.

Baca Juga: Menguak Misteri Trompet Malaikat Israfil sebagai Pertanda Hari Kiamat

Adapun pendapat lain, Sangkakala ditiup sebanyak dua kali. Mereka berdalil dengan firman Allah berikut:

يَوْمَ تَرْجُفُ الرَّاجِفَةُ تَتْبَعُهَا الرَّادِفَةُ

Artinya: "(Sungguh, kamu akan dibangkitkan) pada hari ketika tiupan pertama mengguncangkan alam. (Tiupan pertama) itu diiringi oleh tiupan kedua." (QS An-Nazi'at Ayat 6-7)

Tiupan Sangkakala pertama, semuanya rusak dan hancur. Kemudian tiupan kedua membangkitkan seluruh manusia dari kuburnya. Inilah hari Kiamat dalam arti yang sebenarnya.

Sangkakala Ditiup Saat Mereka Sibuk Urusan Dunia
Dalam Al-Qur'an, Allah mengabarkan ditiupnya Sangkakala akan membinasakan orang-orang kafir saat mereka sibuk dengan urusan dunianya. Berikut firman-Nya dalam Surat Yasin:

مَا يَنۡظُرُوۡنَ اِلَّا صَيۡحَةً وَّاحِدَةً تَاۡخُذُهُمۡ وَهُمۡ يَخِصِّمُوۡنَ

Artinya: "Mereka hanya menunggu satu teriakan, yang akan membinasakan mereka ketika mereka sedang bertengkar." (QS. Yasin Ayat 49)

Allah memperingatkan bahwa mereka tidak akan menunggu terlalu lama datangnya hari kebangkitan itu. Cukup dengan suatu teriakan aba-aba saja, yaitu suara tiupan pertama dari Sangkakala yang membawa kehancuran alam ini. Kemudian semua manusia dibangkitkan kembali dan dikumpulkan ke hadapan Allah untuk diperhitungkan segala perbuatannya.

Dalam Tafsir Kemenag dijelaskan bahwa manusia tidak akan menyadari kedatangan hari Kiamat. Mereka dimatikan secara tiba-tiba dalam keadaan saling berselisih dan berbantah-bantahan dalam urusan dunia. Peristiwa Kiamat atau kematian terjadi secara tiba-tiba karena keduanya terjadi bukan hasil kompromi antara Allah dengan manusia, tetapi karena kehendak dan kekuasaan Allah semata.

Diriwayatkan oleh Ibnu Jarir ath-thabari dari Ibnu 'Umar bahwa ia berkata: "Sangkakala benar-benar akan ditiup di saat keadaan manusia dalam kesibukan urusan mereka masing-masing di jalan, pasar, dan tempat mereka, hingga keadaan dua orang yang sedang tawar-menawar pakaian, misalnya, ketika pakaian belum sampai ke tangan salah seorang di antara mereka, maka tiba-tiba ditiupkan sangkakala, hingga mereka mati bergelimpangan semuanya. Inilah yang dimaksud dengan firman Allah dalam ayat di atas.

Diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah SAW bersabda:

"Hari Kiamat itu benar-benar akan terjadi pada saat dua orang sedang menggelar pakaian mereka (sambil tawar-menawar), dan keduanya tidak sempat berjual-beli dan melipat kembali. Hari Kiamat itu benar-benar akan terjadi pada saat seseorang membuat kolam dan ia belum sempat memberikan minuman dari kolam itu. Hari Kiamat benar-benar akan terjadi pada saat seseorang memeras susu kambingnya dan ia belum sempat meminumnya, dan hari kiamat itu benar-benar akan terjadi pada saat seseorang mengangkat makanan yang akan dimasukkannya ke mulutnya, dan ia belum sempat memakannya." (HR Al-Bukhari, Muslim)

Jarak Antara Dua Tiupan Sangkakala
Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda:

«مَا بَيْنَ النَّفْخَتَيْنِ أَرْبَعُونَ» قَالُوا: يَا أَبَا هُرَيْرَةَ أَرْبَعُونَ يَوْمًا؟ قَالَ: أَبَيْتُ، قَالُوا: أَرْبَعُونَ شَهْرًا؟ قَالَ: أَبَيْتُ، قَالُوا: أَرْبَعُونَ سَنَةً؟ قَالَ: أَبَيْتُ

Artinya: "(Jarak) antara dua tiupan adalah empat puluh." Para sahabat bertanya, "Wahai Abu Hurairah, apakah empat puluh hari?" Abu Hurairah menjawab: "Aku enggan." Mereka bertanya lagi: "Empat buluh bulan?" Abu Hurairah menjawab: "Aku enggan." Mereka bertanya lagi: "Empat puluh tahun?" Abu Hurairah menjawab: "Aku enggan." (HR. Al-Bukhari 4935)

Maksudnya, Abu Hurairah enggan menegaskan atau memastikan apakah empat puluh hari, empat puluh bulan, atau empat puluh tahun. Akan tetapi yang pasti adalah jaraknya empat puluh. Dikatakan juga bahwa jarak dua tiupan ini hanya Allah Ta'ala saja yang mengetahuinya.

Baca Juga: Proses Tiupan Sangkakala dan Ketika Manusia Digiring ke Mahsyar
(rhs)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1735 seconds (10.101#12.26)