Menanamkan Akidah Sejak Dini, Pola Pendidikan Sesuai Fitrah Manusia

loading...
Menanamkan Akidah Sejak Dini, Pola Pendidikan Sesuai Fitrah Manusia
Pemenuhan pendidikan berlandaskan fitrah seorang manusia merupakan hal terpenting, sebab ia adalah pola penanaman akidah paling penting bagi anak. Foto ilustrasi/ist
Dalam Islam, pemenuhan pendidikan berlandaskan fitrah seorang manusia merupakan hal terpenting, sebab ia adalah pola penanaman akidah paling penting bagi anak. Sehingga pola pendidikan anak sesuai dengan syariat, merupakan yang terbaik yang harus dilakukan setiap orang tua.

Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam: bersabda :

كُلُّ مَوْلُوْدٍ يُوْلَدُ عَلَى الْفِطْرَةِ فَأَبَوَاهُ يُهَوِّدَانِهِ أَوْ يُنَصِّرَانِهِ أَوْ يُمَجِّسَانِهِ


"Tiada seorangpun yang dilahirkan kecuali dilahirkan pada fitrah (Islam)nya. Kedua orang tuanyalah yang menjadikannya Yahudi, Nasrani atau Majusi.” (Muttafaqun Alaihi).

Baca juga: Pentingnya Mengajarkan Anak Tentang Cinta Syariat Sejak Dini

Artinya, pada asalnya setiap anak berada pada fitrah Islam dan imannya, sampai kemudian datanglah pengaruh-pengaruh kepadanya. Termasuk benar atau tidaknya orang tua mengelola dan mendidik mereka.

Dalam kitab fiqih kotemporer seperti kitab Al Mausu’ah Al Fiqhiyyah Al Kuwaitiyah dijelaskan bahwa seorang ayah dan ibu serta seorang wali dari anak hendaknya sudah mengajarkan sejak dini hal-hal yang diperlukan anak ketika ia baligh nanti. Hendaklah anak sudah diajarkan akidah yang benar mengenai keimanan kepada Allah, Malaikat, Al-Qur'an, Rasul dan hari akhir. Begitu juga hendaknya anak diajarkan ibadah yang benar.

Anak semestinya diarahkan untuk mengerti sholat, puasa, thaharah (bersuci) dan semacamnya. Anak wajib diajarkan sejak dini bahwa Allah adalah Rabb dan pemilik mereka, dan bahwasanya tiada Tuhan yang berhak disembah selainNya. Allah Ta'ala telah menciptakan mereka berdasarkan fitrah tersebut. Allah Ta’ala berfirman :

فَأَقِمْ وَجْهَكَ لِلدِّينِ حَنِيفًا ۚ فِطْرَتَ اللَّهِ الَّتِي فَطَرَ النَّاسَ عَلَيْهَا ۚ لَا تَبْدِيلَ لِخَلْقِ اللَّهِ ۚ ذَٰلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ وَلَٰكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ


`Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama Allah, (tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. (Itulah) agama yang lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.” (QS. Ar-Rum: 30).

Para Ulama dalam hal ini bersepakat bahwa yang dimaksud dengan fitrah dalam ayat ini adalah Islam. Mengutip ceramah Ustadz Saryanto Abu Ruwaifi’ dalam salah satu kajiannya, dijelaskan bahwa, di antara cara mendidik anak adalah dengan membekali diri anak dengan ajaran agama atau parenting modern selama tidak bertentangan dengan syariat. Ingat pula sebelum mengajarkan ayat-ayat Al-Qur'an yang berbicara tentang amalan, Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam mempersiapkan para sahabatnya dengan untuk mempelajari tauhid, karena ini adalah perkara yang sangat penting. Mengajarkan kalimat laa ilaha illallah pertama kali pada anak.

Di antara pendidikan yang sangat beliau berikan porsi perhatian besar juga adalah tentang mencintai Allah dan RasulNya. Mendahulukan kecintaan pada keduanya melebihi siapapun juga. Berserah diri pada ketetapan Allah dan RasulNya. Karena hal ini sangatlah penting. Namun tentu saja mendidik anak juga perlu diiringi dengan mendoakannya.

Baca juga: Menghidupkan Zikir di Awal Bulan Zulhijah, Amalan untuk Meraih Keutamaan Bulan Haram

Wallahu A'lam
(wid)
preload video