Kisah Betis Balqis yang Berbulu Membuat Nabi Sulaiman Penasaran

loading...
Kisah Betis Balqis yang Berbulu Membuat Nabi Sulaiman Penasaran
Nabi Sulaiman akhrnya bisa melihat bahwa Ratu Balqis memiliki betis yang indah dan berbulu. Foto/Ilustrasi: Ist
Nabi Sulaiman as ingin menikahi Ratu Balqis , hanya saja tersiar gosip bahwa betis sang ratu berbulu. Bahkan bukan hanya itu. Tumit kakinya seperti tumit kaki hewan (berteracak). Nabi Sulaiman pun penasaran dan ingin membuktikan kebenarannya.

Nabi yang sangat kaya ini memerintahkan pasukan setan membangunkan istana besar dari kaca. Warnanya putih bersih seperti air sangat jernih, lalu dialirkan air di bawah istana. Kemudian singgasananya diletakkan di dalamnya dan Nabi Sulaiman duduk di atasnya. Sedangkan burung-burung, jin, dan manusia berada di dalam istana itu mengelilingi­nya.

Baca juga: Nabi Sulaiman Kepada Ratu Balqis: Jangan Sombong Padaku!

Ibnu Katsir dalam tafsirnya mengetengahkan kisah bahwa para ulama berbeda pendapat tentang motivasi yang mendorong Nabi Sulaiman membuat istana kaca tersebut.

Menurut suatu pendapat, karena Nabi Sulaiman bertekad ingin menikahi si cantik ini. Akan tetapi menurut desas-desus, betis Balqis penuh dengan bulu, dan tumit kakinya seperti tumit kaki hewan (berteracak).

Mendengar berita itu Nabi Sulaiman merasa tidak enak, maka sengaja ia membuat istana tersebut untuk membuktikan kebenaran dari berita tersebut.

"Demikianlah menurut kisah yang dituturkan oleh Muhammad ibnu Ka'b Al-Qurazi dan lain-lainnya," tulis Ibnu Katsir.

Memang Berbulu
Setelah Balqis memasuki istana itu dan menyingkapkan kainnya dari betisnya, maka Nabi Sulaiman melihat betis dan kakinya sangat indah. Belum pernah ia melihat wanita yang memiliki betis seindah itu, tetapi sayangnya betisnya berbulu.

Ini karena Balqis adalah seorang ram lagi masih belum bersuami, maka Sulaiman menginginkan agar bulu itu dilenyapkan dari kedua kakinya.

Lalu ada yang mengatakan kepadanya bahwa cara melenyapkannya adalah dengan memakai pisau cukur, tetapi tukang cukur mengatakan tidak mampu melenyapkannya.

Baca juga: Al-Qur'an Gambarkan 4 Kepribadian Luhur Ratu Balqis

Nabi Sulaiman tidak suka dengan rambut tersebut, akhirnya ia mengatakan kepada jin. "Buatlah sesuatu selain pisau cukur untuk melenyapkan rambut itu."

Maka jin membuatkan untuk Nabi Sulaiman obat Nurah yang khusus untuk menghilangkan rambut. Sejak saat itulah bahan tersebut terkenal sebagai obat pelenyap rambut.

Demikianlah menurut pendapat Ibnu Abbas, Mujahid, Ikrimah, Muhammad ibnu Ka'b Al-Qurazi, As-Saddi, Ibnu Juraij, dan lain-lainnya.

Muhammad ibnu Ishaq telah meriwayatkan dari Yazid ibnu Ruman, bahwa lalu Nabi Sulaiman berkata kepada Balqis, "Masuklah ke dalam istana ini," dengan maksud untuk memperlihatkan kepadanya istana yang lebih megah daripada istananya, dan kerajaan yang jauh lebih besar daripada kerajaannya.

Ketika Balqis memasukinya, ia menduga bahwa istana itu kolam air. Maka ia mengangkat kainnya sehingga kedua betisnya kelihatan, karena ia tidak ragu bahwa ia akan memasuki kolam air. Maka dikatakan kepadanya bahwa itu adalah istana licin yang terbuat dari kaca.

Setelah Balqis berdiri di hadapan Sulaiman, maka Sulaiman mengajaknya untuk menyembah Allah SWT dan mengecam penyembahan dia terhadap matahari selain dari Allah.

Balqis menjawab dengan jawaban orang-orang kafir zindiq. Hal itu membuat Nabi Sulaiman jatuh menyungkur bersujud kepada Allah SWT karena merasa ngeri dengan apa yang dikatakan oleh Balqis, dan semua orang pun ikut sujud bersamanya.

Menyaksikan pemandangan tersebut Ratu Balqis menyesali perbuatannya, dan ketika Nabi Sulaiman mengangkat kepalanya dan mengulangi pertanyaannya, "Celakalah apa yang tadi kamu katakan?"

Balqis menjawab, "Saya lupa apa yang tadi saya katakan," lalu Balqis berkata meralat ucapannya yang tadi, seperti yang disebutkan oleh firman-Nya:
halaman ke-1
preload video