Menjadikan Rumah sebagai Tempat Terbaik Berzikir

loading...
Menjadikan Rumah sebagai Tempat Terbaik Berzikir
Rumah merupakan tempat terbaik untuk berzikir, karenanya bagi keluarga muslim jadikan rumah sebagai tempat membangun pahala dengan melantunkan zikir-zikir terbaik. Foto ilustrasi/ist
Bagi orang beriman, rumah harus memiliki banyak faedah danyang mendukung untuk aktivitas yang diridhai Allah. Rumah sebagai tempat tinggal, istirahat, berkumpul dan lainnya. Terlebih bagi seorang muslim rumah memiliki nilai tambahan yaitu sebagai tempat zikir . Rumah seorang muslim hendaknya jangan kering dari siraman agama di dalamnya.

Rumah para keluarga Islam haruslah cerminan Al Qur'an. Jadikan rumah sebagai surga-surga kecil di dunia. Sayangnya, rumah-rumah keluarga muslim masih banyak yang jauh dari cerminan tersebut. Padahal, Rasulullah shallahu’alaihi wa sallam menganjurkan agar rumah dijadikan tempat untuk berzikir.

Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda: “Perumpamaan rumah yang digunakan untuk dzikir kepada Allah dengan rumah yang tidak digunakan untuk zikir, laksana orang hidup dengan orang yang mati.” (HR. Muslim)

Baca juga: 3 Anugerah Nikmat Allah Ta'ala yang Tak Terhitung di Dalam Rumah

Dalam hadis ini Nabi shallahu’alaihi wasallam membuat perumpamaan antara dua tipe rumah. Tipe rumah pertama adalah rumah yang dijadikan sebagai tempat dzikir. Sedangkan tipe rumah kedua tidak pernah dijadikan sebagai tempat dzikir, maka penghuni rumah pertama seperti orang hidup dan penghuni rumah kedua seperti orang mati.

Hal ini senada dengan sabda Nabi shallahu’alaihi wa sallam dalam riwayat lainnya, beliau bersabda:

مَثَلُ الَّذِي يَذْكُرُ رَبَّهُ وَالَّذِي لَا يَذْكُرُ رَبَّهُ مَثَلُ الْحَيِّ وَالْمَيِّتِ


“Perumpamaan orang yang ingat akan Rabb-nya dengan orang yang tidak ingat Rabb-nya laksana orang yang hidup dengan orang yang mati.” (HR. Bukhari)

Kedua hadis di atas memberikan isyarat bahwa ukuran hidup dan matinya seseorang hakikatnya ditentukan dengan kondisi hatinya. Jika hatinya berzikir mengingat Allah maka ia adalah makhluk hidup. Namun jika hatinya lalai dari mengingat Allah maka ia adalah mayit meski tubuhnya masih bernyawa. Oleh karena itu Rasulullah memerintahkan lewat sabdanya agar setiap muslim menjadikan rumahnya sebagai tempat zikir. Tidak hanya dijadikan sebagai tempat tidur, makan, buang hajat dan keperluan umum lainnya harus ada fungsi ibadahnya.

Adapun menjadikan rumah sebagai tempat zikir maknanya sangat luas, tidak terbatas ucapan zikir saja. Karena perbuataan taat kepada Allah secara umum termasuk bagian dari zikir. Setidaknya ada beberapa amalan yang dikatagorikan sebagai amalan zikir yang bisa dilakukan di rumah.

1. Mendirikan sholat.

Sholat bagian dari zikir. Karena Allah Ta’ala berfirman:

وَأَقِمِ ٱلصَّلَوٰةَ لِذِكۡرِيٓ


“Dan laksanakanlah salat untuk mengingat Aku.” (QS. Tha-Ha: 14)

Saat seorang muslim mendirikan salat pada hakikatnya ia sedang berdzikir. Sehingga, saat seorang hamba mendirikan shalat di rumah maka ia telah menjadikan rumahnya sebagai tempat zikir. Oleh karena itu, Nabi shallahu’alaihi wa sallam bersabda:

“Jadikanlah rumah kalian sebagai tempat salat kalian, jangan jadikan ia sebagai kuburan” (HR. Al Bukhari dan Muslim).

Dalam kitab Syarh Shahih Muslim, Imam An Nawawi rahimahullah dalam Syarh Shahih Muslim menjelaskan, makna salat dalam hadits ini adalah shalat sunnah. Sehingga maknanya, kerjakanlah shalat-shalat sunnah kalian di rumah. Jangan jadikan seperti kuburan yang kosong dari ibadah shalat.

2. Zikir juga berarti membaca Al Qur’an

Membaca Al Qur’an pun bagian dari amalan dzikrullah. Karena Allah menyifati Al Qur’an dengan Adz Dzikir (pengingat). Allah Ta’ala berfirman:

وَأَنزَلۡنَآ إِلَيۡكَ ٱلذِّكۡرَ لِتُبَيِّنَ لِلنَّاسِ مَا نُزِّلَ إِلَيۡهِمۡ وَلَعَلَّهُمۡ يَتَفَكَّرُونَ


“Dan Kami turunkan Adz-Dzikr (Al-Qur’an) kepadamu, agar engkau menerangkan kepada manusia apa yang telah diturunkan kepada mereka dan agar mereka memikirkan,” (QS. An-Nahl).
halaman ke-1
preload video