Rahasia dan Keutamaan 2 Ayat Terakhir Surat At-Taubah

loading...
Rahasia dan Keutamaan 2 Ayat Terakhir Surat At-Taubah
Keutamaan dua ayat terakhir Surat At-Taubah disebutkan dalam riwayat Hadis. Banyak ulama menganjurkan untuk mendawamkan wirid kedua ayat tersebut. Foto/ilustrasi.
Di dalam Surat At-Taubah terdapat dua ayat yang memiliki keutamaan agung dan menjadi penutup dari surat tersebut. Kedua ayat ini (Surat At-Taubah ayat 128-129) menegaskan kebenaran Nabi Muhammad SAW dengan dua sifat beliau yang amat penyantun dan penyayang.

Untuk diketahui, Surat At-Taubah terdiri 129 ayat termasuk golongan surat Madaniyah. Surat ini dinamakan At-Taubah yang berarti pengampunan berhubung kata "At-Taubah" berulang kali disebut dalam surat ini. Surat ini juga dinamakan dengan "Baraah" yang berarti berlepas diri. Maksudnya pernyataan pemutusan hubungan atau perjanjian damai dengan kaum musyrikin.

Surat At-Taubah merupakan pernyataan perang terhadap kaum musyrikin sehingga surat ini tidak diawali dengan lafaz "Basmalah". Surat ini turun sesudah Nabi Muhammad SAW kembali dari peperangan Tabuk pada Tahun 9 Hijriyah.

Keutamaan 2 Ayat Terakhir Surat At-Taubah
Keutamaan dua ayat terakhir Surat At-Taubah disebutkan dalam riwayat Hadis. Banyak ulama menganjurkan untuk mendawamkan wirid dua ayat terakhir At-Taubah ini.

لَقَدْ جَاءَكُمْ رَسُولٌ مِنْ أَنْفُسِكُمْ عَزِيزٌ عَلَيْهِ مَا عَنِتُّمْ حَرِيصٌ عَلَيْكُمْ بِالْمُؤْمِنِينَ رَءُوفٌ رَحِيمٌ (128) فَإِنْ تَوَلَّوْا فَقُلْ حَسْبِيَ اللَّهُ لَا إِلَهَ إِلا هُوَ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَهُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ (129)

Artinya: "Sesungguhnya telah datang kepada kalian seorang Rasul dari kaum kalian sendiri, berat terasa olehnya penderitaan kalian, sangat menginginkan (keamanan dan keselamatan) bagi kalian, amat belas kasihan lagi penyayang terhadap orang-orang mukmin. Jika mereka berpaling (dari keimanan) maka katakanlah 'Cukuplah Allah bagiku; tidak ada Tuhan selain Dia. Hanya kepada-Nya aku bertawakal, dan Dia adalah Tuhan yang memiliki 'Arasy yang agung." (QS At-Taubah ayat 128-129)

Dari Ayat 128 di atas ditegaskan tentang kesucian nasab Nabi Muhammad SAW yang berasal dari suku-suku pilihan dari bangsa Arab. Allah juga memberi dua sifat mulia kepada Nabi Muhammad. Kedua sifat itu merupakan sifat Allah sendiri, yang termasuk di antara "asmaul husna", yaitu sifat "Ar-Rauf" (amat belas kasihan) dan sifat "Ar-Rahim" (penyayang).

Sedangkan Ayat 129 memerintahkan kepada Nabi Muhammad dan umatnya untuk senantiasa tawakkal kepada Allah. "Cukuplah Allah bagiku, dan Dia akan menolongku, tidak ada Tuhan yang lain yang disembah, selain Dia, hanya kepada-Nya-lah aku bertawakal dan menyerahkan diri, dan hanya Dialah yang mengatur dan mengurus alam semesta, Dia memiliki 'Arsy yang Agung."

Adapun fadhilah kedua ayat itu dapat mendatangkan faedah bagi pengamalnya. Di antaranya dapat menangkal sihir dan guna-guna. Selain itu juga memudahkan segala hajat.

Dalam hadis dari Abu Ad-Darda' radhiyallahu 'anhu disebutkan bahwa: "Barangsiapa yang mengucapkan dzikir tersebut di Subuh dan sore hari sebanyak tujuh kali, maka Allah akan memberi kecukupan bagi kepentingan dunia dan akhiratnya." (HR Ibnu Sunni 71, Abu Dawud)

Rahasia 2 Ayat Terakhir At-Taubah
Dari Zaid bin Tsabit Al-Anshari radhiyallahu 'anhu -salah seorang penulis wahyu- dia berkata; Abu Bakar Shiddiq datang kepadaku pada waktu perang Yamamah, ketika itu Umar di sampingnya. Abu Bakar berkata bahwasanya Umar mendatangiku dan mengatakan: "Sesungguhnya perang Yamamah telah berkecamuk (menimpa) para sahabat, dan aku khawatir akan menimpa para penghafal Qur'an di negeri-negeri lainnya sehingga banyak yang gugur dari mereka kecuali engkau memerintahkan pengumpulan (pendokumentasian) Al-Qur'an."

Abu Bakar berkata kepada Umar: "Bagaimana aku mengerjakan suatu proyek yang tidak pernah dikerjakan Rasulullah shollallahu 'alaihi wasallam?" Umar menjawab: "Demi Allah hal itu adalah sesuatu yang baik." Beliau terus mengulangi hal itu sampai Allah melapangkan dadaku sebagaimana melapangkan dada Umar dan aku sependapat dengannya.

Zaid berkata; Abu Bakar berkata (pada waktu itu di sampingnya ada Umar sedang duduk, dan dia tidak berkata apa-apa). "Sesungguhnya kamu adalah pemuda yang cerdas, kami tidak meragukanmu, dan kamu juga menulis wahyu untuk Rasulullah, karena itu kumpulkanlah Al-Qur'an (dengan seksama)."

Zaid berkata: "Demi Allah, seandainya mereka menyuruhku untuk memindahkan gunung dari gunung-gunung yang ada, maka hal itu tidak lebih berat bagiku daripada (pengumpulan atau pendokumentasian Al-Qur'an). Kenapa kalian mengerjakan sesuatu yang tidak pernah dikerjakan Rasulullah?" Abu Bakar menjawab: "Demi Allah hal itu adalah baik." Aku pun terus mengulanginya, sehingga Allah melapangkan dadaku sebagaimana melapangkan dada keduanya (Abu Bakar dan Umar).

Lalu aku kumpulkan Al-Qur'an (yang ditulis) pada kulit, pelepah kurma, dan batu putih lunak, juga dada (hafalan) para sahabat. Hingga aku mendapatkan dua ayat dari Surat Taubah berada pada Khuzaimah yang tidak aku temukan pada sahabat mana pun yaitu At-Taubah ayat 128-129. Dan mushaf yang telah aku kumpulkan itu berada pada Abu Bakar hingga beliau wafat, kemudian berada pada Umar hingga beliau wafat, setelah itu berada pada Hafshah putri Umar." (HR Al-Bukhari 4311)

Baca Juga: Surat At Taubah Tidak Diawali Basmalah, Ini Sebabnya
(rhs)
preload video