Kisah Kitab Barzanji, Pemenang Sayembara yang Diselenggarakan Shalahuddin Al-Ayyubi

loading...
Kisah Kitab Barzanji, Pemenang Sayembara yang Diselenggarakan Shalahuddin Al-Ayyubi
Shalahuddin Al-Ayyubi ternyata terkait penerbitan kitab Barzanji. Foto/Ilustrasi: Ist
Kitab Barzanji ternyata ada hubungan erat dengan Sultan Shalahuddin Yusuf al-Ayyubi (1138-1193) pendiri Dinasti Ayyubiyah (1171-1260) di Mesir. Kala itu, Sultan menggelar sayembara menulis dalam rangka meningkatkan kecintaan Umat Islam kepada Nabi Muhammad SAW .

Pada dinasti sebelumnya, yakni Dinasti Fatimiyah tradisi maulid nabi rutin diselenggarakan. Dinasti Fatimiyah (909-1171) adalah dinasti Islam yang bercorak Syiah di Mesir.

Setelah dinasti ini runtuh dan digantikan oleh Dinasti Ayyubiyah, Sultan Shalahuddin tidak menghilangkan tradisi tersebut meskipun dia seorang Sunni. Sebaliknya, dia berpendapat bahwa tradisi maulid dapat memperkokoh keimanan dan ketakwaan kepada rasul-Nya sekaligus juga menambah semangat juang.

Baca juga: 21 Ayat tentang Isra dan Mikraj dalam Kitab al-Barzanji

Waktu itu, Dinasti Ayyubiyah sedang menghadapi Perang Salib III (1189-1192). Menurut Sultan Salahuddin, tradisi maulid dapat membangkitkan semangat jihad (perjuangan) dan ittihad (persatuan). Selain itu, dia juga menyelenggarakan sayembara penulisan riwayat Nabi beserta puji-pujian bagi Nabi dengan bahasa yang seindah mungkin.

Seluruh ulama dan sastrawan lalu diundang untuk mengikuti sayembara tersebut. Menurut Wasisto Raharjo, pemenang sekaligus juara pertama dari sayembara tersebut adalah Jafar Barzanji dengan gubahannya yang berjudul al-Iqd al-Jawahir, atau yang di kemudian hari lebih dikenal dengan sebutan Kitab Barzanji.

Nama lengkap sang pemenang itu adalah Syaikh Ja'far al-Barzanji bin Hasan bin Abdul Karim. Beliau lahir di Madinah tahun 1690 dan meninggal tahun 1766. Barzanji berasal dari nama sebuah tempat di Kurdistan, Barzinj.

Kini Kitab Barzanji amat populer di Indonesia. Kitab ini pada umumnya dibacakan pada momen Maulid Nabi Muhammad SAW yang jatuh setiap tanggal 12 Rabiul Awal.

Oleh karena itu, orang Jawa menyebut bulan ini sebagai bulan mulud (diambil dari kata Maulid, yang merujuk kepada bulan kelahiran Nabi Muhammad SAW). Pembacaan kitab Barzanji kemudian disebut dengan nuansa dialek lokal, yaitu barzanjian atau berjanjen.

Baca juga: Maulid Nabi: Barzanji, Kitab Paling Populer Setelah Al-Qur'an

Martin Van Bruinessen dalam bukunya yang berjudul "Kitab Kuning, Pesantren, dan Tarekat: Tradisi-tradisi Islam di Indonesia" menyebut kegiatan Barzanji sudah menyebar kepada tradisi-tradisi lainnya seperti pada saat pemotongan rambut bayi untuk pertama kalinya dalam momen akikah, sebagai bacaan pada masa krisis, bagian dari ritual untuk mengusir setan, atau dijadikan sebagai bagian dari wiridan berjamaah yang dilakukan secara rutin.

Ensiklopedi Islam Nusantara menyebut dalam kitab itu riwayat kehidupan Nabi Muhammad SAW dilukiskan dengan bahasa yang indah dalam bentuk puisi dan prosa, dan kasidah yang sangat menarik.

Apabila dilihat dari segi isi, ringkasan Barzanji terdiri dari:

1. Silsilah Nabi Muhammad SAW.
2. Kejadian-kejadian luar biasa yang terjadi kepada Nabi Muhammad SAW.
3. Kesabaran Nabi Muhammad SAW ketika dilanda musibah.
4. Penggambaran sifat jujur Nabi Muhammad SAW.
5. Nilai-nilai pendidikan tentang mencari pasangan hidup.
6. Penggambaran sosok Nabi Muhammad SAW yang bijaksana.
7. Masa kerasulan Nabi Muhammad SAW.
8. Dakwah Nabi Muhammad SAW.
9. Isra dan Mi'raj Nabi Muhammad SAW.
10. Nabi Muhammad SAW menyiarkan agama Islam secara terang-terangan.
11. Muhammad SAW adalah nabi pilihan yang sempurna.

Baca juga: Sejarah Maulid Nabi: 3 Tujuan Utama Diterbitkannya Kitab Barzanji
(mhy)
preload video