3 Maqam Seorang Mukmin Meningkatkan Kualitas Jiwanya

Kamis, 13 Oktober 2022 - 14:21 WIB
loading...
3 Maqam Seorang Mukmin Meningkatkan Kualitas Jiwanya
Secara garis besar tahapan seorang mukmin untuk meningkatkan kualitas jiwanya terdiri dari 3 maqam. Maqam pertama adalah zikir. Foto/Ilustrasi: Ist
A A A
Secara garis besar tahapan seorang mukmin untuk meningkatkan kualitas jiwanya terdiri dari 3 maqam. Prof Dr Komaruddin Hidayat dalam buku "Kontekstualisasi Doktrin Islam Dalam Sejarah" menyebut maqam pertama adalah zikir atau ta'alluq pada Tuhan. Kedua, takhalluq dan ketiga adalah tahaqquq.

Menjelaskan tentang maqam pertama: zikir atau ta'alluq pada Tuhan, menurut Komaruddin Hidayat, adalah berusaha mengingat dan mengikatkan kesadaran hati dan pikiran kita kepada Allah. Di manapun seorang mukmin berada, dia tidak boleh lepas dari berpikir dan berzikir untuk Tuhannya ( QS 3 :191).

Baca juga: Syaikh Abdul Qadir AL-Jilani: Tiada Maqam Setelah Wali dan Badal Selain Maqam Nabi

Dari zikir ini meningkat sampai maqam kedua -takhalluq. "Yaitu, secara sadar meniru sifat-sifat Tuhan sehingga seorang mukmin memiliki sifat-sifat mulia sebagaimana sifat-Nya," ujarnya.

Proses ini bisa juga disebut sebagai proses internalisasi sifat Tuhan ke dalam diri manusia. Dalam konteks ini kalangan sufi biasanya menyandarkan Hadis Nabi yang berbunyi, "Takhallaqu bi akhlaq-i Allah."

Maqam ketiga tahaqquq. Yaitu, suatu kemampuan untuk mengaktualisasikan kesadaran dan kapasitas dirinya sebagai seorang mukmin yang dirinya sudah "didominasi" sifat-sifat Tuhan sehingga tercermin dalam perilakunya yang serba suci dan mulia.

Maqam tahaqquq ini, menurut Komaruddin Hidayat, sejalan dengan Hadits Qudsi yang digemari kalangan sufi yang menyatakan bahwa bagi seorang mukmin yang telah mencapai martabat yang sedemikian dekat dan intimnya dengan Tuhan maka Tuhan akan melihat kedekatan hamba-Nya.

Komaruddin Hidayat menjelaskan, dalam tradisi tasawuf yang menjadi fokus kajiannya ialah apa yang disebut gaib atau hati dalam pengertiannya yang metafisis.

Baca juga: Zunnun al-Misri Capai Maqam Makrifah karena Kemurahan Tuhan

Beberapa ayat al-Qur'an dan hadis menegaskan bahwa hati seseorang bagaikan raja, sementara badan dan anggotanya bagai istana dan para abdi dalem-nya. Kebaikan dan kejahatan kerajaan itu akan tergantung bagaimana perilaku sang raja.

Dalam sebuah hadits Qudsi disebutkan bahwa meskipun secara fisik hati itu kecil dan mengambil tempat pada jasad manusia, namun luasnya hati Insan Kamil (qalb al-'arif) melebihi luasnya langit dan bumi karena ia sanggup menerima 'arsy Tuhan, sementara bumi langit tidak sanggup.

Menurut Ibn Arabi, kata qalb senantiasa berasosiasi dengan kata taqallub yang bergerak atau berubah secara konstan. Taqallub-nya hati sang sufi, kata 'Arabi, adalah seiring dengan tajalli-nya Tuhan.

Tajalli berarti penampakan diri Tuhan ke dalam makhluk-Nya dalam pengertian metafisik. Dan dari sekian makhluk Tuhan, hanya hati seorang Insan Kamil-lah yang paling mampu menangkap lalu memancarkan tajalli-Nya dalam perilaku kemanusiaan.

Dalam konteks inilah, menurut Ibn 'Arabi, yang dimaksudkan dengan ungkapan siapa yang mengetahui jiwanya, ia akan mengetahui Tuhannya karena manusia adalah "microcosmos" atau jagad cilik di mana 'arsy Tuhan berada di situ, tetapi Tuhan bukan pengertian huwiyah-Nya atau "ke-Dia-annya" yang Maha Absolut dan Maha Esa, melainkan Tuhan dalam sifat-Nya yang Dhahir, bukannya Yang Bathin.

Baca juga: Pengalaman Sufi: Kisah Rabiah Al-Adawiyah Capai Maqam Mahabbah
(mhy)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2471 seconds (10.55#12.26)