alexametrics

Kisah Karomah Cucu Nabi, Imam Husain bin Ali

loading...
Kisah Karomah Cucu Nabi, Imam Husain bin Ali
Ilustrasi Imam Husain bin Ali radhiallahu anhu (cucu kesayangan Nabi Muhammad SAW) ketika syahid di pertempuran Karbala (Irak). Foto/Ist
Husain bin Ali radhiallahu 'anhu (حسين بن)‎ adalah cucu kesayangan Nabi Muhammad shalallahu 'alaihi wa sallam yang merupakan putra dari Sayyidah Fatimah az-Zahra dan Sayyidina Ali bin Abi Thalib RA. Berikut karomah beliau seperti diceritakan dalam buku "Kisah Karomah Wali Allah" karangan Syeikh Yusuf bin Ismail an-Nabhani.

Ibnu Syihab al-Zuhri menuturkan bahwa semua orang yang terlibat dalam pembunuhanAl-Husain mendapat siksa di dunia. Ada yang dibunuh, buta, wajahnya menghitam, atau kehilangan kekuasaan dalam waktu singkat. Di antara yang mengalaminya adalah Abdullah bin Khashin. (Baca Juga: Kisah Karomah Khalid bin Walid Tak Mempan Diracun)

Ketika pihak Yazid bin Muawiyah dan Husain berperang dan mereka menghalangi Husain untuk mendapatkan air, Abdullah memanggil Husain lalu berkata, "Hai Husain! Tidakkah kamu lihat air itu seolah-olah berada di tengah-tengah langit. Demi Allah, kamu tidak akan merasakan setetes air pun, sampai kamu mati kehausan." Kemudian Husain berdoa, "Ya Allah, semoga dia mati kehausan".

Lalu Abdullah meminum air itu tanpa henti tetapi dahaganya tidak hilang juga, sampai ia mati kehausan. (Dikemukakan oleh Imam al-Syali Ba’lawi dalam kitab Al Masyru’ al-Marwi )



Dalam kisah lain diceritakan bahwa Husain berdoa ketika hendak meminum air yang dibawanya, tiba- tiba seorang laki-laki yang dikenal sebagai seorang penakut memanah Husain. Anak panah itu mengenai langit-langit mulut Husain sehingga ia tidak bisa minum. Lalu Husain RA berdoa, "Ya Allah, berikan rasa haus kepadanya". Maka orang yang keji itu berteriak-teriak karena perutnya kepanasan dan punggungnya kedinginan. Kemudian di depannya diletakkan es dan kipas, sementara di belakangnya diletakkan tungku perapian, dia berteriak, "Beri aku minum!" (Baca Juga:5 Karomah Sayyidina Ali bin Abi Thalib)

Lalu ia diberi satu wadah besar berisi arak, air, dan susu, yang cukup untuk lima orang. Ia meminumnya, tetapi ia tetap berteriak kehausan. Ia diberi minum lagi dengan ukuran semula, lalu meminumnya sampai perutnya kembung seperti perut unta. (Dituturkan oleh Ibnu Hajar dalam Kitab Al- Shawa'iq)



Al-Syali juga menceritakan bahwa ada seseorang yang hanya menghadiri pembunuhan Husain, lalu ia menjadi buta. Ketika ditanya tentang sebab kebutaannya, ia menceritakan bahwa ia melihat Nabi SAW memegang pedang, dan di depan beliau terhampar tikar dari kulit. Ia juga melihat 10 orang pembunuh Husain disembelih di hadapan Nabi. Nabi mencela dan mencemoohnya karena telah ikut mendukung para pembunuh itu.

Kemudian Nabi menempelkan celak dari darah Husain ke matanya, lalu ia menjadi buta. Dalam Kisah lain, Asy-Syali menceritakan bahwa ada seseorang yang menggantung kepala Husain dengan tali pelana kudanya. Beberapa hari kemudian, wajahnya tampak lebih hitam daripada aspal. Ada seseorang yang berkata kepadanya, "Anda adalah orang Arab yang paling hitam wajahnya".

Dia berkata, "Pada malam ketika aku memegang kepala Husain itu, lewatlah dua orang yang mencengkeram lenganku. Mereka menggiringku ke arah api yang menyala-nyala dan mendorongku masuk ke dalamnya. Aku hanya bisa menunduk lemah, api itu menghanguskan kulitku sehingga hitam legam seperti yang kau lihat". Akhirnya ia tewas dalam kondisi mengenaskan.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
cover top ayah
اَمۡ اَمِنۡتُمۡ مَّنۡ فِى السَّمَآءِ اَنۡ يُّرۡسِلَ عَلَيۡكُمۡ حَاصِبًا‌ ؕ فَسَتَعۡلَمُوۡنَ كَيۡفَ نَذِيۡرِ
Atau sudah merasa amankah kamu, bahwa Dia yang di langit tidak akan mengirimkan badai yang berbatu kepadamu? Namun kelak kamu akan mengetahui bagaimana (akibat mendustakan) peringatan-Ku.

(QS. Al-Mulk:17)
cover bottom ayah
preload video
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak