Kisah Imam Syafi’i

Imam Syafi'i, Meramu Pendapat Fikih Imam Malik dan Imam Abu Hanifah

loading...
Imam Syafii, Meramu Pendapat Fikih Imam Malik dan Imam Abu Hanifah
Imam Syafii tinggal dan menetap di Mesir selama kurang lebih empat tahun. Ilustrasi/Ist
PADA tahun 189 H, setelah wafatnya Imam Muhammad bin al-Hasan, Imam Syafi’i kembali ke kampungnya di kota Makkah. Beliau membuka kembali majelis ilmu di dalam Masjid al-Haram untuk mengajar dan berfatwa. (Baca juga: Dituduh Penganut Syiah yang Ingin Berontak, Imam Syafi'i Ditangkap )

Pada waktu inilah mulai dikenal fikih Imam Syafi’i yang menjadi satu mazhab tersendiri meskipun beliau tetap menaruh rasa hormat yang begitu tinggi kepada gurunya Imam Malik --yang menjadi muassis mazhab Maliki.

Beliau meramu pendapat-pendapat fikih dengan menggabungkan dua metode atau dua madrasah besar kala itu, yaitu madrasah ahli hadis yang dikepalai oleh Imam Malik bin Anas di Hijaz dan madrasah ahli Ro’yu yang tokoh utamanya adalah Imam Abu Hanifah yang dipelajari oleh Imam Syafi’i lewat dua muridnya yang terkenal: Abu Yusuf dan Muhammad bin al-Hasan asy-Syaibani.

Imam Syafi’i begitu menghargai para ulama yang berbeda pendapat dengan beliau. Banyak pendapat-pendapat beliau yang dikumpulkan pada fase ini yang kemudian disebut sebagai Qoul Qadimnya Imam Syafi’i. Di antara murid beliau yang yang terkenal pada fase ini adalah Imam Ahmad bin Hanbal dan Ishaq bin Rohawaih.

Perjalanan hidup Imam Syafi’i benar-benar sebagian besarnya diisi dengan ilmu baik mencarinya ataupun mengajarkannya.

Sama sepert tahun-tahun sebelumnya, pada tahun 195 H Imam Syafi’i kembali melakukan perjalan ilmiahnya. Kali ke Baghdad untuk yang kedua kalinya. Beliau memilih Baghdad untuk menjadi tempat persinggahannya karena keilmuan kota Madinah yang merosot pasca ditinggalkan oleh Imam Malik bin Anas.

Di sisi lain, pada waktu yang sama, Baghdad berada pada puncak keemasan dalam hal ilmu pengetahuan. Terkumpul di dalamnya madrasah ahli hadis dan madrasah ahli ro’yu. Saking terpesonanya Imam Syafi’i terhadap kota Baghdad, tak jarang ia memujinya.

Seperti yang terekam dalam pembicaraannya dengan salah satu koleganya Yunus bin Abdil A’la. Imam Syafi’i bertanya padanya, “Pernahkah engkau berkunjung ke Baghdad?”

“Belum,” jawab Yunus.

Sang Imam berkata, “Kalau begitu, kau belum melihat dunia!”
halaman ke-1
cover top ayah
قَالَا رَبَّنَا ظَلَمۡنَاۤ اَنۡفُسَنَا وَاِنۡ لَّمۡ تَغۡفِرۡ لَـنَا وَتَرۡحَمۡنَا لَـنَكُوۡنَنَّ مِنَ الۡخٰسِرِيۡنَ
Keduanya berkata, “Ya Tuhan kami, kami telah menzhalimi diri kami sendiri. Jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya kami termasuk orang-orang yang rugi.”

(QS. Al-A’raf:23)
cover bottom ayah
preload video