Haruskah Beresolusi di Tahun Baru Hijriyah?

loading...
Haruskah Beresolusi di Tahun Baru Hijriyah?
Dalam kalender Islam, awal tahun baru dimulai dengan bulan Muharram, dan tidak memiliki perayaan atau tindakan ibadah tertentu yang menyertainya. Foto ilustrasi/ist
Besok, Kamis 20 Agustus 2020, umat Islam telah memasuki tahun 1442 Hijriyah. Dalam kalender Islam, awal tahun baru dimulai dengan bulan Muharram, dan tidak memiliki perayaan atau tindakan ibadah tertentu yang menyertainya. Namun, tindakan yang patut dipuji setiap saat sepanjang tahun ini adalah untuk melakukan refleksi diri , merasa bangga dan bersyukur atas perbuatan baik dan mengakui di mana kegagalan yang membutuhkan perbaikan.

Istilah resolusi pun sering kali muncul pada awal tahun baru, termasuk dalam tahun baru hijriyah ini. Kata itu digunakan sebagian besar orang untuk mencapai impian di tahun baru. Makna resolusi saat ini berarti harapan yang sungguh-sungguh dari pribadi seseorang. Dengan makna itu, banyak orang memakai istilah itu untuk membuat rencana agar mencapai tujuan-tujuan.

Nah, berkaitan dengan awal tahun baru hijriyah ini, bolehkah umat muslim membuat resolusi? Bagaimana hukumnya menurut syariat?

Sebagai umat Islam, kita idealnya menetapkan tujuan tidak hanya bagi kesejahteraan materiil kita saja, tetapi yang lebih penting bagi spiritual kita. Artinya, bukan berarti kita tidak peduli dengan materiil, namun kita harus terus mengingat bagaimana keberlanjutan hidup yang terbentang di depan, begitu mata kita tertutup dari tempat fana yang sementara ini. (Baca juga : Amalan-amalan yang Bisa Jadi Pemberat Timbangan di Akhirat )

Allah Ta'ala berfirman :

وَمِنْهُم مَّن يَقُولُ رَبَّنَآ ءَاتِنَا فِى ٱلدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى ٱلْءَاخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ ٱلنَّارِ

"Ya Tuhan kami! Berikan kami kebaikan di dunia ini dan kebaikan dalam kehidupan yang akan datang dan jauhkan kami dari siksaan neraka, (QS Al-Baqarah : 201)

Juga firman Allah Ta'ala :

وَمَا خَلَقْتُ ٱلْجِنَّ وَٱلْإِنسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ

"Allah Maha Tinggi menyebutkan dalam Alquran: ...dan saya tidak menciptakan jin dan manusia kecuali bahwa mereka harus menyembah saya..." (QS Az-Zariyat : 56)

Membuat resolusi sebenarnya dapat membantu menunjukkan dengan tepat apa yang ingin kita capai, sehingga memudahkan untuk membuat rencana untuk mencapai tujuan-tujuan tersebut. Ada beberapa hal yang perlu diingat ketika membuat resolusi, salah satunya adalah niat dan tindakan .

Niat adalah proses berpikir yang dimiliki orang, dan tindakan adalah apa yang dilakukan orang secara fisik/merupakan manifestasi dari pikiran ini. Allah menghakimi niat dan tindakan kita. Hadis Qudsi yang terkenal mengatakan:

“Sesungguhnya, Allah telah mencatat perbuatan baik dan buruk dan Allah menjelaskannya. Siapa pun yang berniat melakukan perbuatan baik tetapi tidak melakukannya, maka Allah akan mencatatnya sebagai perbuatan baik sepenuhnya. Jika mereka berniat melakukannya dan melakukannya, maka Allah Ta’ala akan mencatatnya sebagai sepuluh perbuatan baik hingga tujuh ratus kali lipat atau bahkan lebih. Jika mereka berniat melakukan perbuatan buruk dan tidak melakukannya, maka Allah akan mencatat bagi mereka satu perbuatan baik. Jika mereka melakukannya, maka Allah akan mencatat bagi mereka satu perbuatan buruk.” (HR Bukhari dan Muslim)

Jika seseorang membuat resolusi untuk melakukan perbuatan baik, seperti memberi amal, dan mereka akhirnya tidak melakukannya, mereka masih akan menerima pahala untuk itu karena mereka memiliki niat baik.

Dalam hukum Islam, ada berbagai tingkat keinginan untuk melakukan sesuatu. Sumpah, misalnya. Sumpah melibatkan seseorang yang bersuara keras bahwa mereka bersumpah bahwa jika suatu peristiwa yang diinginkan terjadi, mereka akan melakukan tindakan ibadah. Sumpah dan sumpah, karena mereka dikatakan keras dan melibatkan bersumpah kepada Allah untuk melakukan sesuatu, dianggap mengikat secara hukum dan masuk ke dalam semacam kontrak dengan Allah. Jika seseorang melanggar sumpah atau sumpah mereka, mereka diharuskan membayar penebusan untuknya, yang bervariasi tergantung kasus per kasus.

Ketika membuat resolusi, terutama sesuatu yang biasa seperti resolusi tahun baru yang tidak dapat ditindaklanjuti, penting untuk memastikan bahwa seseorang tidak terjerumus ke dalam sumpah, kecuali mereka yakin bahwa mereka dapat menjaga resolusi mereka dan siap untuk menawarkan penebusan jika mereka tidak dapat menyimpannya. (Baca juga : Inilah Beberapa Puasa Sunnah Muharram dan Dalil-dalilnya )

Meskipun merasa bersemangat dan termotivasi tentang rencana peningkatan diri sangat mengagumkan, kadang-kadang orang terlalu antusias dan menetapkan tujuan untuk diri mereka sendiri yang tidak realistis.

Ketika orang mencoba untuk mengambil terlalu banyak hasil dengan terlalu cepat, atau tanpa strategi, mereka mungkin akan berkecil hati dan menyerah pada tujuan mereka sama sekali.

Ini dapat dihindari dengan mengikuti saran Nabi Shallallahu alaihi wa sallam, sebagaimana disebutkan dalam hadis ini:

“Perbuatan paling dicintai Allah adalah yang paling konsisten, meskipun kecil.” (HR Bukhari dan Muslim)
halaman ke-1
preload video