alexametrics

11 Ramadhan, Hari Kesedihan Nabi Saat Ditinggal Wafat Istri Tercinta

loading...
11 Ramadhan, Hari Kesedihan Nabi Saat Ditinggal Wafat Istri Tercinta
Makam istri tercinta Nabi, Sayyidah Khadijah Al-Kubra radhiallahu anha berada di kompleks pemakaman Mualla atau Mala Makkah. Foto/ist
Hari ini bertepatan hari ke-11 Ramadhan mengingatkan kita satu peristiwa penting yang membuat Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam (SAW) bersedih. Sayyidah Khadijah binti Khuwailid radhiallahu 'anha, istri tercinta Nabi wafat pada hari ke-11 bulan Ramadhan tahun ke-10 kenabian. Sayyidah Khadijah wafat di usia 65 tahun, tiga tahun sebelum Rasulullah hijrah ke Madinah.

Sayyidah Khadijah Al-Kubra adalah sosok paling berharga bagi Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam (SAW). Sepanjang hidupnya beliau mengorbankan seluruh hartanya untuk perjuangan menegakkan risalah Islam yang diemban Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam.

Kesedihan yang dirasakan Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam kala itu tak dapat dilukiskan dengan kata-kata. Beliau memuji sosok kekasih Sayyidah Khadijah melebihi istri-istri lainnya.



“واللهِ، ما أبدلَنِي اللهُ خيْرًا مِنْها: آمَنَتْ بِي حِيْنَ كَفَر الناسُ، وصدَّقَتْني إِذْ كَذَّبَنِي الناسُ، ووَاسَتْنِي بِمَالِها إِذْ حَرَّمَنِي النَّاسُ، ورَزَقَنِي منها اللهُ الوَلَدَ دون غَيْرِها من النِّسَاءِ.”

"Demi Allah, Allah tidak memberiku wanita pengganti yang lebih baik daripadanya: Dia (Khadijah) beriman kepadaku tatkala orang-orang mengingkariku. Dia (Khadijah) memercayaiku ketika orang-orang mendustakanku. Dia (Khadijah) membantuku dengan hartanya saat orang-orang tidak mau membantuku. Dialah (Khadijah) ibu dari anak-anak yang Allah anugerahkan kepadaku, tidak dari istri-istri yang lain".

Dalam Kitab Al-Busyro yang ditulis Sayyid Muhammad bin Alwi Al-Maliki Al-Hasani (ulama besar Makkah) diceritakan, ketika Sayyidah Khadijah sakit menjelang ajalnya di usia 65 tahun, beliau berkata kepada Rasulullah. "Aku memohon maaf kepadamu Ya Rasulullah, kalau aku sebagai istrimu belum berbakti kepadamu."

Kemudian Sayyidah Khadijah memanggil putrinya Fathimah Azzahra dan berbisik: "Fatimah putriku, aku yakin ajalku segera tiba, yang kutakutkan adalah siksa kubur. Tolong mintakan kepada ayahmu, aku malu dan takut memintanya sendiri, agar beliau memberikan sorbannya yang biasa untuk menerima wahyu agar dijadikan kain kafanku."

Mendengar itu, Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam berkata: "Wahai Khadijah, Allah menitipkan salam kepadamu, dan telah dipersiapkan tempatmu di surga."

Ummul mukminin, Sayyidah Khadijah pun mengembuskan nafas terakhirnya di pangkuan Rasulullah. Beliau mendekap tubuh Sayyidah Khadijah dengan perasaan pilu yang teramat sangat. Air mata Nabi yang mulia pun tumpah dan semua orang yang ada di situ.

Saat itu Malaikat Jibril turun dari langit dengan mengucap salam dan membawa lima kain kafan. Rasulullah menjawab salam Jibril dan kemudian bertanya, "Untuk siapa kain kafan itu wahai Jibril?

Jibril berkata: "Kain kafan ini untuk Khadijah, untuk engkau ya Rasulullah, untuk Fathimah, Ali dan Hasan.

Tiba-tiba Jibril berhenti berbicara lalu Rasulullah bertanya: "Kenapa wahai Jibril?"

"Cucumu yang satu, Husain tidak memiliki kafan, dia akan dipenggal dan gugur syahid tanpa kafan dan tak dimandikan," kata Jibril.

Dalam suasana duka itu, Rasulullah berkata di dekat jasad Khadijah yang mulia. "Wahai Khadijah istriku sayang, demi Allah, aku takkan pernah mendapatkan istri sepertimu. Pengabdianmu kepada Islam dan diriku sungguh luar biasa. Allah Maha mengetahui semua amalanmu. Semua hartamu engkau infaqkan untuk Islam. Kaum muslimin pun ikut menikmatinya. Semua pakaian kaum muslimin dan pakaianku ini juga darimu. Namun begitu, mengapa permohonan terakhirmu kepadaku hanyalah selembar sorban?"

Malailkat Jibril berkata kepada Nabi: "Wahai Rasulullah, itulah Khadijah telah datang membawa sebuah wadah berisi kuah dan makanan atau minuman. Apabila dia datang kepadamu, sampaikan salam kepadanya dari Tuhannya dan dari aku, dan beritahukan kepadanya tentang (balasan) sebuah rumah di surga dari mutiara yang tiada keributan di dalamnya dan tidak ada kepayahan.” (HR. Al-Bukhari).
(rhs)
cover top ayah
هُوَ الَّذِىۡۤ اَنۡزَلَ عَلَيۡكَ الۡكِتٰبَ مِنۡهُ اٰيٰتٌ مُّحۡكَمٰتٌ هُنَّ اُمُّ الۡكِتٰبِ وَاُخَرُ مُتَشٰبِهٰتٌ‌ؕ فَاَمَّا الَّذِيۡنَ فِىۡ قُلُوۡبِهِمۡ زَيۡغٌ فَيَتَّبِعُوۡنَ مَا تَشَابَهَ مِنۡهُ ابۡتِغَآءَ الۡفِتۡنَةِ وَابۡتِغَآءَ تَاۡوِيۡلِهٖۚ وَمَا يَعۡلَمُ تَاۡوِيۡلَهٗۤ اِلَّا اللّٰهُ ؔ‌ۘ وَ الرّٰسِخُوۡنَ فِى الۡعِلۡمِ يَقُوۡلُوۡنَ اٰمَنَّا بِهٖۙ كُلٌّ مِّنۡ عِنۡدِ رَبِّنَا ‌ۚ وَمَا يَذَّكَّرُ اِلَّاۤ اُولُوا الۡاَلۡبَابِ
Allah-lah yang menurunkan Al-Qur'an kepadamu (Muhammad). Di antaranya ada ayat-ayat yang muhkamat (ayat yang mudah dipahami), itulah pokok-pokok Al-Qur'an dan yang lain mutasyabihat (ayat yang hanya Allah yang mengetahui maksudnya). Adapun orang-orang yang dalam hatinya condong pada kesesatan, mereka mengikuti yang mutasyabihat untuk mencari-cari fitnah dan untuk mencari-cari takwilnya, padahal tidak ada yang mengetahui takwilnya kecuali Allah. Dan orang-orang yang ilmunya mendalam berkata, “Kami beriman kepada Al-Qur'an, semuanya dari sisi Tuhan kami.” Tidak ada yang dapat mengambil pelajaran kecuali orang yang berakal.

(QS. Ali 'Imran:7)
cover bottom ayah
preload video
KOMENTAR
loading gif
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak