Hati-hati dengan Lisan, Jangan Sembarangan Menuduh Zina

loading...
Hati-hati dengan Lisan, Jangan Sembarangan Menuduh Zina
Muslimah, kita harus berhati-hati dari memperbincangkan dan berlaku tidak adil (zhalim) terhadap kehormatan saudari kita., apalagi menyangkut tuduhan zina. Foto ilustrasi/ist
Menuduh perempuan baik-baik berbuat zina termasuk dosa besar yang membinasakan. Namun perkara ini, sering diremehkan oleh sebagian kaum perempuan zaman sekarang. Kata-kata yang terlontar dari lisannya terdengar sangat keji. Dia tak sadar terhadap bahaya yang mengancam dirinya karena ucapan lancangnya tersebut.

Seperti ucapan sebagian di antara kaum perempuan ini yang biasa terdengar," Ini anak haram! Fulanah bukan orang baik-baik! Ia punya masa lalu yang kelam," dan ungkapan-ungkapan lainnya yang mengandung tuduhan, baik secara jelas ataupun tersirat, baik dengan ungkapan atau isyarat, lisan maupun tulisan yang lainnya.

Allah Ta’ala berfirman,

إِنَّ الَّذِينَ يَرْمُونَ الْمُحْصَنَاتِ الْغَافِلَاتِ الْمُؤْمِنَاتِ لُعِنُوا فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ وَلَهُمْ عَذَابٌ عَظِيمٌ



"Sesungguhnya orang-orang yang menuduh wanita yang baik-baik, yang lengah lagi beriman (berbuata zina), mereka dilaknat di dunia dan akhirat, dan bagi mereka azab yang besar (Qs. An-Nur : 23)

(Baca juga :Surat Al-Kafirun, Surat yang Sangat Ditakuti Iblis)

Dan Allah juga berfirman,



وَالَّذِينَ يَرْمُونَ الْمُحْصَنَاتِ ثُمَّ لَمْ يَأْتُوا بِأَرْبَعَةِ شُهَدَاءَ فَاجْلِدُوهُمْ ثَمَانِينَ جَلْدَةً وَلَا تَقْبَلُوا لَهُمْ شَهَادَةً أَبَدًا وَأُولَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ
halaman ke-1 dari 4
cover top ayah
وَّمَا هُوَ بِقَوۡلِ شَاعِرٍ‌ؕ قَلِيۡلًا مَّا تُؤۡمِنُوۡنَۙ
Dan Al-Qur'an bukanlah perkataan seorang penyair. Sedikit sekali kamu beriman kepadanya.

(QS. Al-Haqqah:41)
cover bottom ayah
preload video