Inilah 10 Adab Berbicara Agar Lisan Terjaga

loading...
Inilah 10 Adab Berbicara Agar Lisan Terjaga
Muslimah yang dapat menjaga lisan dengan bertutur kata yang baik serta santun, adalah cerminan akhlak yang baik. Foto ilustrasi/ist
Akhlak yang baik akan mengeluarkan bahasa yang baik. Karena itu, seorang muslimah hendaknya menggunakan tata karma dan tutur kata yang baik pula. Jangan sampai bahasa lisan yang disampaikan menyakiti orang lain, ketus, nyelekit dan menimbulkan permusuhan.

Contoh terbaik adalah Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam. Perkataan beliau begitu lembut dan santun. Sehingga masing-masing lawan bicaranya merasa dia yang paling dimuliakan Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam.

(Baca juga : Keutamaan Syafa'at dan Cara Mendapatkannya )

Seorang muslimah pun harus meneladani perilaku yang dicontohkan Rasulullah. Karena itu, ada beberapa adab yang perlu diperhatikan dalam berbicara lisan ini. Di antaranya:

1. Jangan terlalu banyak bicara yang tidak bermanfaat.

Hendaknya ucapan yang disampaikan menjadi perkataan yang ringkas, jelas yang tidak bertele-tele yang dengannya akan memperpanjang pembicaraan .

Allah Ta’ala berfirman:

لا خير في كثير من نجواهم إلا من أمر بصدقة أو معروف أو إصلاح بين الناس ” (النساء: الآية 114).

“Dan tidak ada kebaikan pada kebanyakan bisikan-bisikan mereka, kecuali bisikan-bisikan dari orang yang menyuruh (manusia) memberi sedekah, atau berbuat ma’ruf, atau mengadakan perdamaian diantara manusia “. (QS An nisa:114)

(Baca juga : Mengenal Istilah Mahar dalam Kosakata Al-Qur'an )
halaman ke-1
cover top ayah
وَوَصَّيۡنَا الۡاِنۡسَانَ بِوَالِدَيۡهِ اِحۡسَانًا‌ ؕ حَمَلَـتۡهُ اُمُّهٗ كُرۡهًا وَّوَضَعَتۡهُ كُرۡهًا‌ ؕ وَحَمۡلُهٗ وَفِصٰلُهٗ ثَلٰـثُوۡنَ شَهۡرًا‌ ؕ حَتّٰٓى اِذَا بَلَغَ اَشُدَّهٗ وَبَلَغَ اَرۡبَعِيۡنَ سَنَةً  ۙ قَالَ رَبِّ اَوۡزِعۡنِىۡۤ اَنۡ اَشۡكُرَ نِعۡمَتَكَ الَّتِىۡۤ اَنۡعَمۡتَ عَلَىَّ وَعَلٰى وَالِدَىَّ وَاَنۡ اَعۡمَلَ صَالِحًا تَرۡضٰٮهُ وَاَصۡلِحۡ لِىۡ فِىۡ ذُرِّيَّتِىۡ ؕۚ اِنِّىۡ تُبۡتُ اِلَيۡكَ وَاِنِّىۡ مِنَ الۡمُسۡلِمِيۡنَ
Dan Kami perintahkan kepada manusia agar berbuat baik kepada kedua orang tuanya. Ibunya telah mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan susah payah (pula). Masa mengandung sampai menyapihnya selama tiga puluh bulan, sehingga apabila dia (anak itu) telah dewasa dan umurnya mencapai empat puluh tahun dia berdoa, “Ya Tuhanku, berilah aku petunjuk agar aku dapat mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau limpahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan agar aku dapat berbuat kebajikan yang Engkau ridhai; dan berilah aku kebaikan yang akan mengalir sampai kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertobat kepada Engkau dan sungguh, aku termasuk orang muslim.”

(QS. Al-Ahqaf:15)
cover bottom ayah
preload video