Abu Nawas Layani Tantangan Uji Memanah dari Baginda

loading...
Abu Nawas Layani Tantangan Uji Memanah dari Baginda
Ilustrasi/Ist
BEBERAPA kali Baginda Raja dibikin kesal Abu Nawas. Sedangkan sudah berkali-kali pula Baginda mencoba membalas dendam. Hasilnya, Abu Nawas selalu lolos. "Ini orang sangat cerdas, cerdik dan licin," guman Baginda dalam hati. (Baca juga: Berdebat, Hakim Dibuat Mati Kutu oleh Abu Nawas)

Nah, suatu ketika Baginda ingin mempermalukan Abu Nawas. Lantaran Abu Nawas cerdas dan cerdik, sudah barang tentu Baginda menghindari risiko beradu pikiran. Maka diundangnya Abu Nawas ke tengah-tengah prajuritnya. Dunia prajurit, dunia otot dan ketangkasan. Bukan dunia pikir.

"Ayo Abu Nawas," ujar Baginda sangat bersahabat. "Di hadapan para prajuritku, tunjukkanlah kemampuanmu memanah. Panahlah sekali saja. Kalau panahmu dapat mengenai sasaran, hadiah besar menantimu. Tapi kalau gagal, engkau harus merangkak jalan pulang ke rumahmu," tantang Baginda yang membuat Abu Nawas pucat pasi. (Baca juga: Ketika Tuhan Melempar Uang Seratus Keping kepada Abu Nawas)

Abu Nawas tetap saja berpikir keras agar lolos dari jebakan maut Baginda Raja. Ia menyadari posisinya sedang dalam bahaya. "Jalan merangkak? Huh, jangan sampai dah," gumamnya.

Abu Nawas dengan berat hati mengambil busur dan tempat anak panah. Otaknya terus berputar. "Gawat," pikirnya. Abu Nawas sadar panahannya pasti tak kan tepat sasaran. Sedikit-sedikit ia memang bisa memanah namun dianggap piawai masih jauh.



Akhirnya, dengan memantapkan hati, Abu Nawas membidik sasaran. Ia pun mulai memanah. Anak panah melesat jauh dari sasaran. Segera setelah itu, ia berteriak, "Demikianlah gaya tuan wazir memanah." (Baca juga: Ide Gila Abu Nawas: Nyogok Tuan Hakim dengan Segentong Kotoran Sapi)

Segera dicabutnya sebuah anak panah lagi. Ia membidik dan memanah lagi. Masih juga panah meleset dari sasaran. Abu Nawas berteriak lagi, "Demikianlah gaya tuan walikota memanah."

Baginda menjadi tidak sabar. Ia berteriak, "Hai, Abu mana gaya memanahmu?"



"Tenang, Baginda... Gaya hamba tentu lebih baik," ujar Abu Nawas tetap sok berkonsentrasi.
halaman ke-1 dari 2
cover top ayah
اَمۡ اَمِنۡتُمۡ مَّنۡ فِى السَّمَآءِ اَنۡ يُّرۡسِلَ عَلَيۡكُمۡ حَاصِبًا‌ ؕ فَسَتَعۡلَمُوۡنَ كَيۡفَ نَذِيۡرِ
Atau sudah merasa amankah kamu, bahwa Dia yang di langit tidak akan mengirimkan badai yang berbatu kepadamu? Namun kelak kamu akan mengetahui bagaimana (akibat mendustakan) peringatan-Ku.

(QS. Al-Mulk:17)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video